28.4 C
Indonesia
Thursday, November 25, 2021

Ernst & Young: Hampir Sepertiga Manajer Hedge Fund Berencana untuk Berinvestasi di Kripto

Must read

Hampir sepertiga manajer hedge fund berencana untuk berinvestasi di kripto. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Ernst & Young baru-baru ini, para investor institusional kini mulai menunjukkan ketertarikan untuk menambahkan cryptocurrency ke dalam portofolio mereka.

Ernst & Young menemukan ada sekitar 31% manajer hedge fund, 24% investor alternatif tradisional, dan 13% termasuk manajer ekuitas swasta mengatakan bahwa mereka berencana berinvestasi dan menambahkan kripto ke dalam portofolio mereka dalam satu hingga dua tahun ke depan. Mayoritas manajer perusahaan terbesar berencana untuk masuk ke sektor kripto. Kategori manajer perusahaan terbesar dalam studi kasus ini manajer hedge fund yang mengawasi lebih dari $10 miliar atau investor dengan aset senilai $2 miliar hingga $10 miliar.

Studi kasus Ernst & Young (EY) pula menjabarkan bahwa ada 7% manajer dana alternatif dan investor mengatakan bahwa mereka atau perusahaan mereka sudah memiliki aset terkait kripto dalam portofolio mereka. Beberapa perusahaan maupun investor tersebut mengungkapkan bahwa bentuk partisipasi yang paling banyak dijamahi dalam ruang kripto di kalangan mereka adalah derivatif (berjangka atau opsi) dan menyediakan dana untuk perusahaan blockchain swasta.

Baca juga ‘DeFi Tidak akan ke Hilang dalam Waktu Dekat’, Senator Australia Menyuarakan Dukungan Terhadap Kripto

Joe McCarney, pemimpin jaminan blockchain global di EY, mengatakan bahwa sejumlah kecil perusahaan diinvestasikan dalam kripto pada tahun 2020. Itu sebelum pertanyaan yang secara khusus menanyakan tentang mereka bahkan ditambahkan ke jajak pendapat.

Perusahaan holdout lainnya sekitar 28% Tujuh puluh delapan persen mengatakan bahwa mereka tidak memiliki aset apapun yang berkaitan dengan cryptocurrency. Mereka berpendapat kripto tidak cocok dengan strategi dana mereka sebagai alasan utama atau salah satu alasan utama mereka belum berinvestasi.

Alasan utama lainnya termasuk volatilitas, ketidakpastian peraturan, dan kurangnya pemahaman tentang kelas aset. Survei Global Alternatif Fund Survey oleh Greenwich Associates dari Juli hingga September, mensurvei 264 investor institusi alternatif. Ini adalah kumpulan kecil responden, tetapi mereka mewakili dana yang berjumlah hampir $5 triliun.

Topik keterkaitan mengenai persetujuan Securities and Exchange Commission (SEC) atas ETF Bitcoin futures yang tidak dibahas dalam studi kasus EY, Joe McCarney mengatakan ia ragu hal tersebut akan berdampak besar pada sentimen di antara manajer dana alternatif, walaupun ETF merupakan sebuah sarana investasi yang memungkinkan pembeli mendapatkan eksposur ke Bitcoin tanpa benar-benar membeli dan menahan aset.

Dari penelitian tersebut ia dapat menarik simpulan bahwa manajer dana alternatif lebih peduli dengan keamanan siber dan ketersediaan solusi penyimpanan tingkat institusional. Lebih lanjut McCarney menjelaskan, “Saya percaya bahwa katalis yang lebih besar untuk pergerakan ke dalam aset digital ini adalah peningkatan berkelanjutan pada kontrol tingkat institusional yang diterapkan di kustodian dan bursa.

Peningkatan ini telah membantu mengatasi beberapa kekhawatiran sebelumnya tentang keamanan aset digital.” Peningkatan dan kontrol tersebut telah mencakup persetujuan transaksi multi-tanda tangan dan kemampuan untuk menghasilkan audit terperinci yang akan disetujui oleh regulator.

Sumber: https://decrypt.co/86494/hedge-fund-invest-crypto-bitcoin-ernst-young

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest article