Komisi Eropa: Sanksi terhadap Rusia dan Belarus akan Menargetkan Cryptocurrency

Sebagai reaksi terhadap krisis saat ini di Ukraina, Komisi Eropa telah mengkonfirmasi bahwa aset cryptocurrency akan menjadi sanksi tambahan yang ditargetkan terhadap Rusia dan Belarusia.

Komisi Eropa mengumumkan pada hari Rabu (9/3/22) bahwa negara-negara anggota telah setuju untuk mengubah undang-undang guna memastikan regulasi yang lebih efektif.  Regulasi menjamin bahwa sanksi Rusia tidak dapat dihindari, termasuk melalui Belarus.

Komisi Eropa mendefinisikan aset kripto sebagai “sekuritas yang dapat dipindahtangankan,” mencatat bahwa pinjaman dan kredit berbasis kripto akan dilarang berdasarkan indikator keuangan yang membatasi hal tersebut.

Perluasan sanksi datang setelah pengumuman Komisi Eropa pada bulan Februari bahwa mereka akan menangguhkan enam bank Rusia dari jaringan SWIFT, tindakan yang pada saat itu tidak menyebutkan cryptocurrency. Menyusul aksi tersebut, pada 14 Maret Komite Urusan Ekonomi dan Moneter Parlemen Eropa juga akan memberikan suara pada kerangka peraturan untuk aset kripto di UE.

- Advertisement -

Baca juga Agenda Listing Verasity $VRA di Bursa Kripto Terkemuka Crypto.com

Baik AS dan Uni Eropa telah mengisyaratkan bahwa mereka akan menyelidiki potensi penggunaan uang digital Rusia guna menghindari sanksi yang oleh beberapa orang disebut sebagai “perang ekonomi.” Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menandatangani perintah eksekutif pada hari Rabu yang mengharuskan lembaga pemerintah untuk mengoordinasikan dan mengkonsolidasikan kebijakan pada kerangka kerja nasional untuk kripto, serta mengeksplorasi potensi peluncuran mata uang digital bank sentral. Perintah tersebut membuat tiga referensi terkait risiko penghindaran sanksi.

Bersamaan dengan tindakan legislatif, bisnis swasta mulai dari rantai makanan cepat saji seperti McDonald’s hingga perusahaan kartu kredit ternama seperti Visa dan Mastercard telah mengindikasikan rencana untuk mengurangi atau menghilangkan operasi di Rusia dan Belarusia sebagai tanggapan atas krisis Ukraina. Sebagai hasil dari keputusan yang dibuat oleh dua penerbit kartu kredit terbesar tersebut, bursa mata uang kripto, Binance, mengumumkan awal minggu ini bahwa mereka tidak akan lagi menerima pembayaran Rusia dari kartu tersebut.

Sumber: https://cointelegraph.com/news/sanctions-on-russia-and-belarus-will-include-crypto-european-commission

Sebagai reaksi terhadap krisis saat ini di Ukraina, Komisi Eropa telah mengkonfirmasi bahwa aset cryptocurrency akan menjadi sanksi tambahan yang ditargetkan terhadap Rusia dan Belarusia.

Komisi Eropa mengumumkan pada hari Rabu (9/3/22) bahwa negara-negara anggota telah setuju untuk mengubah undang-undang guna memastikan regulasi yang lebih efektif.  Regulasi menjamin bahwa sanksi Rusia tidak dapat dihindari, termasuk melalui Belarus.

Komisi Eropa mendefinisikan aset kripto sebagai “sekuritas yang dapat dipindahtangankan,” mencatat bahwa pinjaman dan kredit berbasis kripto akan dilarang berdasarkan indikator keuangan yang membatasi hal tersebut.

Perluasan sanksi datang setelah pengumuman Komisi Eropa pada bulan Februari bahwa mereka akan menangguhkan enam bank Rusia dari jaringan SWIFT, tindakan yang pada saat itu tidak menyebutkan cryptocurrency. Menyusul aksi tersebut, pada 14 Maret Komite Urusan Ekonomi dan Moneter Parlemen Eropa juga akan memberikan suara pada kerangka peraturan untuk aset kripto di UE.

Baca juga Agenda Listing Verasity $VRA di Bursa Kripto Terkemuka Crypto.com

Baik AS dan Uni Eropa telah mengisyaratkan bahwa mereka akan menyelidiki potensi penggunaan uang digital Rusia guna menghindari sanksi yang oleh beberapa orang disebut sebagai “perang ekonomi.” Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menandatangani perintah eksekutif pada hari Rabu yang mengharuskan lembaga pemerintah untuk mengoordinasikan dan mengkonsolidasikan kebijakan pada kerangka kerja nasional untuk kripto, serta mengeksplorasi potensi peluncuran mata uang digital bank sentral. Perintah tersebut membuat tiga referensi terkait risiko penghindaran sanksi.

Bersamaan dengan tindakan legislatif, bisnis swasta mulai dari rantai makanan cepat saji seperti McDonald’s hingga perusahaan kartu kredit ternama seperti Visa dan Mastercard telah mengindikasikan rencana untuk mengurangi atau menghilangkan operasi di Rusia dan Belarusia sebagai tanggapan atas krisis Ukraina. Sebagai hasil dari keputusan yang dibuat oleh dua penerbit kartu kredit terbesar tersebut, bursa mata uang kripto, Binance, mengumumkan awal minggu ini bahwa mereka tidak akan lagi menerima pembayaran Rusia dari kartu tersebut.

Sumber: https://cointelegraph.com/news/sanctions-on-russia-and-belarus-will-include-crypto-european-commission

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here