Binance Telah Diberikan Lisensi Penyedia Layanan Cryptocurrency Bahrain

Binance akan menyediakan layanan yang diatur sepenuhnya ke negara Timur Tengah pertamanya setelah penerbitan lisensi oleh bank sentral Bahrain.

Bahrain dapat menerbitkan lisensi melalui Dewan Kerjasama Teluk (GCC). Pada 14 Maret, Changpeng Zhao, CEO bursa terbesar di dunia, mengumumkan lisensi untuk penyedia layanan aset kripto.

Lisensi baru Binance memungkinkannya untuk menyediakan layanan kripto seperti trading, penyimpanan, dan manajemen portofolio kepada pelanggan di Bahrain. Binance memperoleh lisensi awal untuk beroperasi di Bahrain pada bulan Desember lalu. Persetujuan ini telah ditingkatkan menjadi lisensi penuh.

HE Rasheed Al Maraj, Gubernur Bank Sentral Bahrain (CBB), menyatakan bahwa bank tersebut “menciptakan undang-undang yang sejalan dengan tren global” serta “memungkinkan inovasi dan praktik terbaik.”

- Advertisement -

Lisensi ini memungkinkan Binance untuk melanjutkan ambisi ekspansinya di seluruh dunia sambil mematuhi peraturan lokal. Pekan lalu, CZ mengindikasikan bahwa dia ingin Binance untuk mengidentifikasi dan berinvestasi pada perusahaan tradisional di setiap sektor ekonomi di seluruh dunia. Tujuannya adalah untuk mengintegrasikannya ke dalam mata uang kripto.

Baca juga Binance Berencana akan Berinvestasi dalam Bisnis Tradisional dan Non Kripto

Bahrain telah menjadi salah satu pemerintah yang paling ramah kripto di Timur Tengah. Pada bulan Januari, CBB berhasil menguji sistem pembayaran cryptocurrency Onyx JP Morgan.

Cointelegraph melaporkan pada 10 Januari bahwa CBB akan menggunakan sistem pembayaran berbasis cryptocurrency untuk mengatasi “inefisiensi saat ini dalam industri pembayaran lintas batas tradisional.”

Memperoleh lisensi untuk beroperasi di setiap wilayah tidak diragukan lagi akan membantu Binance dalam mencapai ambisinya dalam hal itu. Forbes, penerbit media besar, adalah akuisisi penting Binance terbaru bulan lalu dengan total $200 juta.

Selain itu, langkah CBB berpotensi mengangkat negara tersebut di atas Dubai sebagai ibu kota kripto. Dubai, yang belum mengizinkan pertukaran mata uang kripto untuk melayani penduduknya, tertinggal jauh di belakang Bahrain dalam hal undang-undang keuangan kripto.

Namun, CEO bursa crypto CoinMENA yang berbasis di Bahrain, Talal Tabbaa, mengatakan kepada CNN pada bulan Februari bahwa meskipun bank sentral memiliki peraturan crypto yang lebih maju, “Jika masalah perbankan diselesaikan, maka Dubai bisa menjadi tujuan nomor satu untuk crypto.”

Krisis bank Dubai dapat diselesaikan tahun ini, karena Perdana Menteri UEA Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum menetapkan kerangka hukum untuk cryptocurrency di Dubai. Cointelegraph melaporkan bahwa Perdana Menteri tersebut mengatakan RUU itu akan melindungi investor dan merancang “standar internasional yang sangat terjamin” untuk tata kelola industri kripto.

Sumber: Cointelegraph

Binance akan menyediakan layanan yang diatur sepenuhnya ke negara Timur Tengah pertamanya setelah penerbitan lisensi oleh bank sentral Bahrain.

Bahrain dapat menerbitkan lisensi melalui Dewan Kerjasama Teluk (GCC). Pada 14 Maret, Changpeng Zhao, CEO bursa terbesar di dunia, mengumumkan lisensi untuk penyedia layanan aset kripto.

Lisensi baru Binance memungkinkannya untuk menyediakan layanan kripto seperti trading, penyimpanan, dan manajemen portofolio kepada pelanggan di Bahrain. Binance memperoleh lisensi awal untuk beroperasi di Bahrain pada bulan Desember lalu. Persetujuan ini telah ditingkatkan menjadi lisensi penuh.

HE Rasheed Al Maraj, Gubernur Bank Sentral Bahrain (CBB), menyatakan bahwa bank tersebut “menciptakan undang-undang yang sejalan dengan tren global” serta “memungkinkan inovasi dan praktik terbaik.”

Lisensi ini memungkinkan Binance untuk melanjutkan ambisi ekspansinya di seluruh dunia sambil mematuhi peraturan lokal. Pekan lalu, CZ mengindikasikan bahwa dia ingin Binance untuk mengidentifikasi dan berinvestasi pada perusahaan tradisional di setiap sektor ekonomi di seluruh dunia. Tujuannya adalah untuk mengintegrasikannya ke dalam mata uang kripto.

Baca juga Binance Berencana akan Berinvestasi dalam Bisnis Tradisional dan Non Kripto

Bahrain telah menjadi salah satu pemerintah yang paling ramah kripto di Timur Tengah. Pada bulan Januari, CBB berhasil menguji sistem pembayaran cryptocurrency Onyx JP Morgan.

Cointelegraph melaporkan pada 10 Januari bahwa CBB akan menggunakan sistem pembayaran berbasis cryptocurrency untuk mengatasi “inefisiensi saat ini dalam industri pembayaran lintas batas tradisional.”

Memperoleh lisensi untuk beroperasi di setiap wilayah tidak diragukan lagi akan membantu Binance dalam mencapai ambisinya dalam hal itu. Forbes, penerbit media besar, adalah akuisisi penting Binance terbaru bulan lalu dengan total $200 juta.

Selain itu, langkah CBB berpotensi mengangkat negara tersebut di atas Dubai sebagai ibu kota kripto. Dubai, yang belum mengizinkan pertukaran mata uang kripto untuk melayani penduduknya, tertinggal jauh di belakang Bahrain dalam hal undang-undang keuangan kripto.

Namun, CEO bursa crypto CoinMENA yang berbasis di Bahrain, Talal Tabbaa, mengatakan kepada CNN pada bulan Februari bahwa meskipun bank sentral memiliki peraturan crypto yang lebih maju, “Jika masalah perbankan diselesaikan, maka Dubai bisa menjadi tujuan nomor satu untuk crypto.”

Krisis bank Dubai dapat diselesaikan tahun ini, karena Perdana Menteri UEA Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum menetapkan kerangka hukum untuk cryptocurrency di Dubai. Cointelegraph melaporkan bahwa Perdana Menteri tersebut mengatakan RUU itu akan melindungi investor dan merancang “standar internasional yang sangat terjamin” untuk tata kelola industri kripto.

Sumber: Cointelegraph

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here