Di Tengah Memanasnya Perang, Ukraina Telah Resmi Menganggap Crypto sebagai Kelas Aset Legal

Kementerian Transformasi Digital Ukraina menyatakan bahwa pemerintah telah melegalkan crypto. Pengumuman ini muncul setelah Presiden Volodymyr Zelenskyy menandatangani undang-undang baru bertajuk “On Virtual Assets” pada 16 Maret lalu.

Crypto akan segera dianggap sebagai kelas aset yang legal dan teregulasi di negara Ukraina yang saat ini sedang berperang dengan Rusia. Namun, undang-undang baru tersebut tidak mengklasifikasikan aset virtual sebagai alat pembayaran.

Hal ini dilakukan setelah curahan sumbangan mata uang kripto yang luar biasa ke Ukraina dalam mendukung upayanya melawan invasi Rusia. Ukraina telah menerima jutaan dolar dalam sumbangan yang dibuat menggunakan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum. Selain itu, negara tersebut telah menerima NFT CryptoPunk.

RUU yang Bertajuk “On Virtual Assets”

- Advertisement -

Meskipun cryptocurrency tidak pernah dilarang di Ukraina, industri ini telah beroperasi di wilayah hukum yang abu-abu. Mengakui dan mengatur bisnis secara resmi merupakan indikator positif untuk pengadopsian. Kemajuan ini kemungkinan merupakan hasil dari dukungan donasi yang luar biasa melalui kripto.

Undang-undang “On Virtual Assets” membahas sederet masalah yang terkait dengan legalisasi cryptocurrency, yang paling signifikan adalah klasifikasi, pengawasan, perizinan, dan regulasi.

Baca juga Ukraina Luncurkan Situs Donasi Crypto dengan FTX

Pemerintah Ukraina awalnya memperkenalkan undang-undang tersebut pada September 2021, tetapi ditolak oleh Zelensky dan dikembalikan untuk dimodifikasi dengan berbagai amandemen yang direkomendasikan. Pada tanggal 17 Februari, pemerintah mengajukan kembali versi revisi dari RUU tersebut setelah disetujui oleh Parlemen.

“Sebelum perang, visi kami dengan Presiden Zelensky adalah untuk menciptakan negara paling nyaman di dunia dalam hal layanan publik yang dapat diakses secara digital.” Mykhailo Fedorov, wakil perdana menteri Ukraina, baru-baru ini mengatakan kepada Tech Crunch dalam sebuah wawancara.

Hukum Cryptocurrency Baru

Bursa Crypto dan bisnis lain yang menyediakan layanan terkait crypto akan dapat beroperasi secara sah dan aset mereka dilindungi dan diatur di bawah undang-undang baru. Untuk lebih melegitimasi industri, peraturan tersebut akan mengizinkan pemain lama dan baru untuk mendaftar ke regulator yang sesuai dan mengajukan permohonan untuk layanan terkait perbankan. Selain itu, ia akan menetapkan langkah-langkah untuk melindungi konsumen dan investor.

Undang-undang tersebut menetapkan dasar hukum bagi bisnis yang sedang berkembang dengan mendefinisikan apa yang merupakan aset virtual di Ukraina. Teks undang-undang tersebut tidak hanya mengizinkan cryptocurrency untuk dianggap sebagai aset virtual, tetapi juga token, skin game, dan NFT. Selain itu, UU ini berisi rencana awal tentang bagaimana cryptocurrency akan dikenakan pajak serta proposal untuk undang-undang di masa mendatang.

Ukraina telah menugaskan tiga organisasi resmi, Bank Nasional Ukraina, Komisi Nasional Sekuritas, dan pasar saham, dengan tanggung jawab mengatur bisnis kripto yang berkembang. Ketiga entitas tersebut akan berkolaborasi untuk membangun kerangka hukum yang disarankan dan lebih jauh lagi mengembangkan lanskap peraturan industri ini.

Sumber: Cryptoslate

Kementerian Transformasi Digital Ukraina menyatakan bahwa pemerintah telah melegalkan crypto. Pengumuman ini muncul setelah Presiden Volodymyr Zelenskyy menandatangani undang-undang baru bertajuk “On Virtual Assets” pada 16 Maret lalu.

Crypto akan segera dianggap sebagai kelas aset yang legal dan teregulasi di negara Ukraina yang saat ini sedang berperang dengan Rusia. Namun, undang-undang baru tersebut tidak mengklasifikasikan aset virtual sebagai alat pembayaran.

Hal ini dilakukan setelah curahan sumbangan mata uang kripto yang luar biasa ke Ukraina dalam mendukung upayanya melawan invasi Rusia. Ukraina telah menerima jutaan dolar dalam sumbangan yang dibuat menggunakan cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum. Selain itu, negara tersebut telah menerima NFT CryptoPunk.

RUU yang Bertajuk “On Virtual Assets”

Meskipun cryptocurrency tidak pernah dilarang di Ukraina, industri ini telah beroperasi di wilayah hukum yang abu-abu. Mengakui dan mengatur bisnis secara resmi merupakan indikator positif untuk pengadopsian. Kemajuan ini kemungkinan merupakan hasil dari dukungan donasi yang luar biasa melalui kripto.

Undang-undang “On Virtual Assets” membahas sederet masalah yang terkait dengan legalisasi cryptocurrency, yang paling signifikan adalah klasifikasi, pengawasan, perizinan, dan regulasi.

Baca juga Ukraina Luncurkan Situs Donasi Crypto dengan FTX

Pemerintah Ukraina awalnya memperkenalkan undang-undang tersebut pada September 2021, tetapi ditolak oleh Zelensky dan dikembalikan untuk dimodifikasi dengan berbagai amandemen yang direkomendasikan. Pada tanggal 17 Februari, pemerintah mengajukan kembali versi revisi dari RUU tersebut setelah disetujui oleh Parlemen.

“Sebelum perang, visi kami dengan Presiden Zelensky adalah untuk menciptakan negara paling nyaman di dunia dalam hal layanan publik yang dapat diakses secara digital.” Mykhailo Fedorov, wakil perdana menteri Ukraina, baru-baru ini mengatakan kepada Tech Crunch dalam sebuah wawancara.

Hukum Cryptocurrency Baru

Bursa Crypto dan bisnis lain yang menyediakan layanan terkait crypto akan dapat beroperasi secara sah dan aset mereka dilindungi dan diatur di bawah undang-undang baru. Untuk lebih melegitimasi industri, peraturan tersebut akan mengizinkan pemain lama dan baru untuk mendaftar ke regulator yang sesuai dan mengajukan permohonan untuk layanan terkait perbankan. Selain itu, ia akan menetapkan langkah-langkah untuk melindungi konsumen dan investor.

Undang-undang tersebut menetapkan dasar hukum bagi bisnis yang sedang berkembang dengan mendefinisikan apa yang merupakan aset virtual di Ukraina. Teks undang-undang tersebut tidak hanya mengizinkan cryptocurrency untuk dianggap sebagai aset virtual, tetapi juga token, skin game, dan NFT. Selain itu, UU ini berisi rencana awal tentang bagaimana cryptocurrency akan dikenakan pajak serta proposal untuk undang-undang di masa mendatang.

Ukraina telah menugaskan tiga organisasi resmi, Bank Nasional Ukraina, Komisi Nasional Sekuritas, dan pasar saham, dengan tanggung jawab mengatur bisnis kripto yang berkembang. Ketiga entitas tersebut akan berkolaborasi untuk membangun kerangka hukum yang disarankan dan lebih jauh lagi mengembangkan lanskap peraturan industri ini.

Sumber: Cryptoslate

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here