Persaingan Penambangan Bitcoin Melonjak di Tengah Aktivitas On-chain yang Menurun

Kekuatan hash Bitcoin mengalami peningkatan tajam ketika aktivitas pasar terutama trading berada pada momentum bearish. Hal tersebut diungkapkan langsung oleh penyedia blockchain Glassnode.

Dalam pembaharuan on-chain mingguan perusahaan, pihaknya menganalisis perilaku investor di tengah kemerosotan harga terbaru Bitcoin. Cryptocurrency yang sempat menembus di atas resistensi $45.000 pada akhir bulan lalu ini, mengalami penurunan ke kisaran konsolidasinya di dekat harga $40.000.

Menurut penelitian Glassnode, perilaku belanja on-chain menunjukkan bahwa beberapa investor tampaknya mengambil untung selama reli baru-baru ini. Pihaknya mengatakan,

“Kami belum melihat masuknya pengguna atau permintaan baru yang meyakinkan. Secara khusus, basis pengguna Bitcoin saat ini tidak memiliki bukti pertumbuhan atau pemulihan yang kuat. Dengan ini, pengguna aktif harian masih dalam batas atas saluran pasar bearish enam tahun. Saluran ini biasanya akan berubah ketika terjadi peristiwa bullish, seperti pada akhir tahun 2017 atau awal 2021.”

- Advertisement -

Jumlah transaksi juga relatif rendah, beberapa hari terakhir mendekati angka 225.000 per hari. Meskipun lebih tinggi dari Juli lalu, angka tersebut masih jauh dari yang diraih oleh pasar bullish. Dengan demikian, biaya transaksi telah mendekati posisi all-time-low sejak bulan Mei lalu. Hal ini mencerminkan kurangnya persaingan untuk ruang blok di antara para trader Bitcoin.

Baca juga Kaum Minoritas di Amerika Serikat Mendapat Pendidikan Bitcoin

Secara teoritis, ini akan menekan insentif untuk menambang Bitcoin. Karena penambang mendapatkan lebih sedikit keuntungan per blok. Namun, persaingan di industri ini tampaknya meningkat dengan kesulitan penambangan mencapai titik all-time-high (ATH).

Saat ini, setiap blok Bitcoin membutuhkan sekitar 122.78 Zettahash untuk dipecahkan. Dengan kata lain, Glassnode memaparkan bahwa hal ini akan setara dengan 7.938 miliar orang di bumi yang masing-masing mencoba hash SHA256 15.5 triliun kali setiap 10 menit dalam rangka menyelesaikan setiap blok Bitcoin.

Penambangan Bitcoin menggunakan komputasi untuk persaingan atau berlomba memecahkan blok berikutnya. Mereka memperoleh keuntungan dengan mendapatkan Bitcoin yang baru dicetak dan atau dari biaya transaksi terkait. Imbalan sebesar 6.25 blok saat ini menyusun sebagian besar imbalan penambang. Hal ini menjelaskan mengapa aktivitas on-chain yang lesu tidak mengurangi penambangan.

Sumber: Decrypt

Kekuatan hash Bitcoin mengalami peningkatan tajam ketika aktivitas pasar terutama trading berada pada momentum bearish. Hal tersebut diungkapkan langsung oleh penyedia blockchain Glassnode.

Dalam pembaharuan on-chain mingguan perusahaan, pihaknya menganalisis perilaku investor di tengah kemerosotan harga terbaru Bitcoin. Cryptocurrency yang sempat menembus di atas resistensi $45.000 pada akhir bulan lalu ini, mengalami penurunan ke kisaran konsolidasinya di dekat harga $40.000.

Menurut penelitian Glassnode, perilaku belanja on-chain menunjukkan bahwa beberapa investor tampaknya mengambil untung selama reli baru-baru ini. Pihaknya mengatakan,

“Kami belum melihat masuknya pengguna atau permintaan baru yang meyakinkan. Secara khusus, basis pengguna Bitcoin saat ini tidak memiliki bukti pertumbuhan atau pemulihan yang kuat. Dengan ini, pengguna aktif harian masih dalam batas atas saluran pasar bearish enam tahun. Saluran ini biasanya akan berubah ketika terjadi peristiwa bullish, seperti pada akhir tahun 2017 atau awal 2021.”

Jumlah transaksi juga relatif rendah, beberapa hari terakhir mendekati angka 225.000 per hari. Meskipun lebih tinggi dari Juli lalu, angka tersebut masih jauh dari yang diraih oleh pasar bullish. Dengan demikian, biaya transaksi telah mendekati posisi all-time-low sejak bulan Mei lalu. Hal ini mencerminkan kurangnya persaingan untuk ruang blok di antara para trader Bitcoin.

Baca juga Kaum Minoritas di Amerika Serikat Mendapat Pendidikan Bitcoin

Secara teoritis, ini akan menekan insentif untuk menambang Bitcoin. Karena penambang mendapatkan lebih sedikit keuntungan per blok. Namun, persaingan di industri ini tampaknya meningkat dengan kesulitan penambangan mencapai titik all-time-high (ATH).

Saat ini, setiap blok Bitcoin membutuhkan sekitar 122.78 Zettahash untuk dipecahkan. Dengan kata lain, Glassnode memaparkan bahwa hal ini akan setara dengan 7.938 miliar orang di bumi yang masing-masing mencoba hash SHA256 15.5 triliun kali setiap 10 menit dalam rangka menyelesaikan setiap blok Bitcoin.

Penambangan Bitcoin menggunakan komputasi untuk persaingan atau berlomba memecahkan blok berikutnya. Mereka memperoleh keuntungan dengan mendapatkan Bitcoin yang baru dicetak dan atau dari biaya transaksi terkait. Imbalan sebesar 6.25 blok saat ini menyusun sebagian besar imbalan penambang. Hal ini menjelaskan mengapa aktivitas on-chain yang lesu tidak mengurangi penambangan.

Sumber: Decrypt

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here