Gibraltar Memperkenalkan Regulasi untuk Memerangi Perdagangan Orang Dalam dan Manipulasi Pasar

Listen Audio Button

Komisi Layanan Keuangan Gibraltar (GFSC) telah mengubah regulasinya untuk ekosistem mata uang digital. Regulasi ini mencakup 10 pasal yang membahas perdagangan orang dalam dan manipulasi pasar pada penyedia layanan aset virtual crypto yang beroperasi di negara tersebut.

Kesepuluh pasal tersebut dibentuk demi menopang integritas pasar di Gibraltar. Terlepas dari keharusan untuk mematuhi regulasi tersebut, perusahaan startup juga diwajibkan untuk mematuhi sembilan pedoman regulasi lainnya, yang pertama kali dirilis pada tahun 2018. Menurut Komisi Layanan Keuangan Gibraltar, penambahan regulasi 10 pasal ini mewakili semua pemain di lapangan, mulai dari pejabat pemerintah hingga eksekutif bisnis kripto.

“Sejak pengenalan kerangka peraturan DLT pada tahun 2018, kami telah bekerja dengan pemerintah, penasihat spesialis, dan industri untuk menyempurnakan panduan kami dan memastikan bahwa itu sesuai untuk sektor yang berkembang pesat ini. Panduan ini juga memberikan kepastian regulasi kepada Penyedia DLT, sambil juga memberikan perlindungan yang kuat untuk basis konsumen mereka yang berkembang,” ungkap Kerry Blight, CEO Komisi Layanan Keuangan Gibraltar.

- Advertisement -

“Prinsip Integritas Pasar dan Catatan Panduan menambah efektivitas kerangka regulasi. Mereka menetapkan sejumlah kewajiban penting yang akan memungkinkan perusahaan untuk memerangi perdagangan orang dalam dan bentuk penyalahgunaan pasar lainnya. Regulasi juga memperkuat standar pengungkapan dan transparansi, dan pada akhirnya melindungi hak dan kepentingan konsumen.”

Baca juga Senat Brasil Menyetujui Regulasi Bitcoin, yang akan Mengatur Cryptocurrency

Terlepas dari pandangan kontroversial yang melekat pada industri kripto, Gibraltar tetap terbuka pada startup cryptocurrency. GFSC awalnya menerbitkan regulasi crypto-nya pada tahun 2018, namun negara tersebut memperbaruinya secara signifikan pada September 2020.

Pendekatan proaktif Gibraltar terhadap mata uang digital mendorong sejumlah perusahaan, terutama Huobi Global Exchange, untuk memindahkan operasi mereka dari Seychelles ke negara itu pada November tahun lalu.

Sumber: Blockchain.News

Listen Audio Button

Komisi Layanan Keuangan Gibraltar (GFSC) telah mengubah regulasinya untuk ekosistem mata uang digital. Regulasi ini mencakup 10 pasal yang membahas perdagangan orang dalam dan manipulasi pasar pada penyedia layanan aset virtual crypto yang beroperasi di negara tersebut.

Kesepuluh pasal tersebut dibentuk demi menopang integritas pasar di Gibraltar. Terlepas dari keharusan untuk mematuhi regulasi tersebut, perusahaan startup juga diwajibkan untuk mematuhi sembilan pedoman regulasi lainnya, yang pertama kali dirilis pada tahun 2018. Menurut Komisi Layanan Keuangan Gibraltar, penambahan regulasi 10 pasal ini mewakili semua pemain di lapangan, mulai dari pejabat pemerintah hingga eksekutif bisnis kripto.

“Sejak pengenalan kerangka peraturan DLT pada tahun 2018, kami telah bekerja dengan pemerintah, penasihat spesialis, dan industri untuk menyempurnakan panduan kami dan memastikan bahwa itu sesuai untuk sektor yang berkembang pesat ini. Panduan ini juga memberikan kepastian regulasi kepada Penyedia DLT, sambil juga memberikan perlindungan yang kuat untuk basis konsumen mereka yang berkembang,” ungkap Kerry Blight, CEO Komisi Layanan Keuangan Gibraltar.

“Prinsip Integritas Pasar dan Catatan Panduan menambah efektivitas kerangka regulasi. Mereka menetapkan sejumlah kewajiban penting yang akan memungkinkan perusahaan untuk memerangi perdagangan orang dalam dan bentuk penyalahgunaan pasar lainnya. Regulasi juga memperkuat standar pengungkapan dan transparansi, dan pada akhirnya melindungi hak dan kepentingan konsumen.”

Baca juga Senat Brasil Menyetujui Regulasi Bitcoin, yang akan Mengatur Cryptocurrency

Terlepas dari pandangan kontroversial yang melekat pada industri kripto, Gibraltar tetap terbuka pada startup cryptocurrency. GFSC awalnya menerbitkan regulasi crypto-nya pada tahun 2018, namun negara tersebut memperbaruinya secara signifikan pada September 2020.

Pendekatan proaktif Gibraltar terhadap mata uang digital mendorong sejumlah perusahaan, terutama Huobi Global Exchange, untuk memindahkan operasi mereka dari Seychelles ke negara itu pada November tahun lalu.

Sumber: Blockchain.News

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here