Hashrate Bitcoin Turun di Tengah Sentimen Bearish Investor

Bitcoin (BTC) sebagai aset kripto dengan kapitalisasi terbesar kembali menyentuh harga $30.000 setelah pertarungan volatilitas selama akhir pekan. Crypto terkemuka ini diperdagangkan sekitar $30.408 pada saat penulisan. Hal ini menunjukkan kenaikan aset sekitar 1.7% selama 24 jam terakhir. Terlepas dari pemulihan kecil ini, Bitcoin masih tetap mengalami penurunan sebesar 55.76% dari level all-time-high (ATH) $68.789 pada November lalu. Ini didasarkan pada data terbaru yang dikeluarkan oleh CoinMarketCap.

Minat investor terhadap aset juga mengalami peningkatan, dengan volume perdagangan global Bitcoin naik 20% menjadi $24.36 miliar dalam 24 jam terakhir.

Di luar tindakan harga belaka, aspek teknis dari jaringan Bitcoin, khususnya pembaruan kesulitan penambangan yang akan datang, melukiskan gambaran yang sedikit lebih bearish.

Baca Juga : Bankir Sentral di bawah Bitcoin di Bitcoin Beach El Salvador

- Advertisement -

Pada 11 Mei, kesulitan jaringan Bitcoin mencapai titik ATH 31.251 ton, menurut data dari Blockchain.com. Kesulitan jaringan mengukur seberapa sulit komputasi untuk menambang blok Bitcoin. Dengan kesulitan yang lebih tinggi, menuntut lebih banyak kekuatan untuk melakukannya. Metrik ini diperbaharui, baik dengan menambah atau mengurangi, kira-kira setiap dua minggu,

Meningkatnya kesulitan penambangan juga berarti biaya penambangan Bitcoin meningkat secara signifikan. Biaya produksi per Bitcoin saat ini sekitar $26.252 menurut platform analisis penambangan MacroMicro.

Terlepas dari potensi untuk menghasilkan keuntungan pada harga hari ini, tampaknya banyak penambang yang mematikan mesin penambangan yang mereka miliki baru-baru ini.

Hal ini berkaitan dengan kesulitan jaringan yang diperkirakan telah mengalami penurunan sebesar 4.1% pada penyesuaian otomatis berikutnya pada hari Rabu, menurut CoinWarz.

Ini berarti biaya produksi juga akan turun karena sedikit lebih mudah untuk menambang Bitcoin. Dan dengan asumsi harga Bitcoin tidak turun dengan hal tersebut, mungkin juga menjadi cukup menguntungkan untuk menarik mesin baru sehingga dapat kembali ke jaringan tersebut.

Menurut data IntoTheBlock, berbagai sinyal on-chain dan sentimen umum juga menunjukkan pasar tetap bearish. Kekhawatiran akan meningkatnya inflasi dan kenaikan suku bunga baru-baru ini dari The Fed menyebabkan kemerosotan di seluruh dunia pasar saham dan cryptocurrency.

Meskipun pernah dinyatakan sebagai lindung nilai inflasi, Bitcoin saat ini tampak berkorelasi dengan pasar saham.

Sumber : decrypt.co 

Bitcoin (BTC) sebagai aset kripto dengan kapitalisasi terbesar kembali menyentuh harga $30.000 setelah pertarungan volatilitas selama akhir pekan. Crypto terkemuka ini diperdagangkan sekitar $30.408 pada saat penulisan. Hal ini menunjukkan kenaikan aset sekitar 1.7% selama 24 jam terakhir. Terlepas dari pemulihan kecil ini, Bitcoin masih tetap mengalami penurunan sebesar 55.76% dari level all-time-high (ATH) $68.789 pada November lalu. Ini didasarkan pada data terbaru yang dikeluarkan oleh CoinMarketCap.

Minat investor terhadap aset juga mengalami peningkatan, dengan volume perdagangan global Bitcoin naik 20% menjadi $24.36 miliar dalam 24 jam terakhir.

Di luar tindakan harga belaka, aspek teknis dari jaringan Bitcoin, khususnya pembaruan kesulitan penambangan yang akan datang, melukiskan gambaran yang sedikit lebih bearish.

Baca Juga : Bankir Sentral di bawah Bitcoin di Bitcoin Beach El Salvador

Pada 11 Mei, kesulitan jaringan Bitcoin mencapai titik ATH 31.251 ton, menurut data dari Blockchain.com. Kesulitan jaringan mengukur seberapa sulit komputasi untuk menambang blok Bitcoin. Dengan kesulitan yang lebih tinggi, menuntut lebih banyak kekuatan untuk melakukannya. Metrik ini diperbaharui, baik dengan menambah atau mengurangi, kira-kira setiap dua minggu,

Meningkatnya kesulitan penambangan juga berarti biaya penambangan Bitcoin meningkat secara signifikan. Biaya produksi per Bitcoin saat ini sekitar $26.252 menurut platform analisis penambangan MacroMicro.

Terlepas dari potensi untuk menghasilkan keuntungan pada harga hari ini, tampaknya banyak penambang yang mematikan mesin penambangan yang mereka miliki baru-baru ini.

Hal ini berkaitan dengan kesulitan jaringan yang diperkirakan telah mengalami penurunan sebesar 4.1% pada penyesuaian otomatis berikutnya pada hari Rabu, menurut CoinWarz.

Ini berarti biaya produksi juga akan turun karena sedikit lebih mudah untuk menambang Bitcoin. Dan dengan asumsi harga Bitcoin tidak turun dengan hal tersebut, mungkin juga menjadi cukup menguntungkan untuk menarik mesin baru sehingga dapat kembali ke jaringan tersebut.

Menurut data IntoTheBlock, berbagai sinyal on-chain dan sentimen umum juga menunjukkan pasar tetap bearish. Kekhawatiran akan meningkatnya inflasi dan kenaikan suku bunga baru-baru ini dari The Fed menyebabkan kemerosotan di seluruh dunia pasar saham dan cryptocurrency.

Meskipun pernah dinyatakan sebagai lindung nilai inflasi, Bitcoin saat ini tampak berkorelasi dengan pasar saham.

Sumber : decrypt.co 

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here