Tanggung Jawab Sosial Terkait Investasi Teknologi Blockchain

Illust - Tanggung Jawab Sosial Terkait Investasi Teknologi Blockchain
Sumber Asset: Investment data concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Teknologi yang mengganggu selalu disertai dengan pertimbangan etis, terutama dalam hal industri teknologi. Internet, Kecerdasan Buatan, media sosial, platform peer-to-peer, layanan streaming, dan sekarang, teknologi blockchain. Dengan peran teknologi blockchain menjadi semakin penting di dunia saat ini, semakin banyak investor yang khawatir tentang investasi yang bertanggung jawab secara sosial.

Kekhawatiran seputar implikasi etis dari teknologi blockchain telah ada sejak awal. Namun, seiring dengan semakin relevannya teknologi, teknologi tersebut pada akhirnya akan menjadi salah satu sumber utama kritik positif dan negatif. Mungkin kritik terbesar yang harus dihadapi teknologi blockchain adalah ketika New York Times menerbitkan artikel tentang dampak lingkungan Bitcoin.

Karya berjudul “In Coinbase’s Rise, a Reminder: Cryptocurrency Use Banyak Energi”, membawa perhatian lebih lanjut ke kekhawatiran yang ada tentang konsumsi energi Proof-of-work. Banyak artikel dan kolom yang akan muncul dalam beberapa hari ke depan, dengan perusahaan seperti Square dan Citi turut serta. Meskipun topik kasus penggunaan Bitcoin tentu tidak menjadi sorotan saat ini, namun topik tersebut tetap relevan.

Baru-baru ini, Token Non-Fungible juga menjadi terkenal karena selebriti dan merek di seluruh dunia mulai menggunakan dan menganjurkannya. Selama menggila NFT, ribuan orang bergabung dengan diskusi tentang bagaimana NFT benar-benar etis. Sementara para pendukung membela kasus penggunaan potensial mereka dan peran mereka dalam mendemokrasikan seni, para pencela menunjuk pada implikasi finansial dari spekulasi di sekitar mereka dan kemunafikan mereka.

- Advertisement -

Baca juga : Pemanfaatan Teknologi Blockchain Dalam Industri Pertanian

Perdebatan tentang etika teknologi baru bukanlah hal baru. Jurnal Etika Internasional yang diterbitkan oleh The University of Chicago Press telah menerbitkan tentang topik ini pada tahun 1923. Dalam sebuah artikel berjudul “Beberapa Konsekuensi Etis dari Revolusi Industri”, Austin Freeman merujuk pada revolusi industri dengan mengatakan:

Saat ini, kebanyakan dari kita tidak menganggap revolusi teknis sebagai hal yang negatif tetapi justru sebaliknya. Sama seperti itu, sebagian besar kritik terhadap NFT, blockchain, dan crypto, lebih tentang status mereka saat ini… Bukan tentang teknologi itu sendiri. Ketika berbicara tentang berinvestasi dengan cara yang bertanggung jawab secara sosial, ini bukan tentang berinvestasi di crypto atau tidak, tetapi bagaimana caranya.

Panel “The Math of Socially Responsible Investing in Blockchain & the Metaverse” melihat para ahli mendiskusikan topik ini sebagai bagian dari Grit Daily House selama Konsensus 2022. Leah Callon-Butler, Direktur di Emfarsis; Evin Cheikosman, Analis Kebijakan di Forum Ekonomi Dunia; dan Nisa Amoils, Managing Partner di A100x Ventures, naik ke panggung untuk berbagi wawasan, pendapat, dan pengalaman mereka dengan para peserta.

Sumber : gritdaily.com

Illust - Tanggung Jawab Sosial Terkait Investasi Teknologi Blockchain
Sumber Asset: Investment data concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Teknologi yang mengganggu selalu disertai dengan pertimbangan etis, terutama dalam hal industri teknologi. Internet, Kecerdasan Buatan, media sosial, platform peer-to-peer, layanan streaming, dan sekarang, teknologi blockchain. Dengan peran teknologi blockchain menjadi semakin penting di dunia saat ini, semakin banyak investor yang khawatir tentang investasi yang bertanggung jawab secara sosial.

Kekhawatiran seputar implikasi etis dari teknologi blockchain telah ada sejak awal. Namun, seiring dengan semakin relevannya teknologi, teknologi tersebut pada akhirnya akan menjadi salah satu sumber utama kritik positif dan negatif. Mungkin kritik terbesar yang harus dihadapi teknologi blockchain adalah ketika New York Times menerbitkan artikel tentang dampak lingkungan Bitcoin.

Karya berjudul “In Coinbase’s Rise, a Reminder: Cryptocurrency Use Banyak Energi”, membawa perhatian lebih lanjut ke kekhawatiran yang ada tentang konsumsi energi Proof-of-work. Banyak artikel dan kolom yang akan muncul dalam beberapa hari ke depan, dengan perusahaan seperti Square dan Citi turut serta. Meskipun topik kasus penggunaan Bitcoin tentu tidak menjadi sorotan saat ini, namun topik tersebut tetap relevan.

Baru-baru ini, Token Non-Fungible juga menjadi terkenal karena selebriti dan merek di seluruh dunia mulai menggunakan dan menganjurkannya. Selama menggila NFT, ribuan orang bergabung dengan diskusi tentang bagaimana NFT benar-benar etis. Sementara para pendukung membela kasus penggunaan potensial mereka dan peran mereka dalam mendemokrasikan seni, para pencela menunjuk pada implikasi finansial dari spekulasi di sekitar mereka dan kemunafikan mereka.

Baca juga : Pemanfaatan Teknologi Blockchain Dalam Industri Pertanian

Perdebatan tentang etika teknologi baru bukanlah hal baru. Jurnal Etika Internasional yang diterbitkan oleh The University of Chicago Press telah menerbitkan tentang topik ini pada tahun 1923. Dalam sebuah artikel berjudul “Beberapa Konsekuensi Etis dari Revolusi Industri”, Austin Freeman merujuk pada revolusi industri dengan mengatakan:

Saat ini, kebanyakan dari kita tidak menganggap revolusi teknis sebagai hal yang negatif tetapi justru sebaliknya. Sama seperti itu, sebagian besar kritik terhadap NFT, blockchain, dan crypto, lebih tentang status mereka saat ini… Bukan tentang teknologi itu sendiri. Ketika berbicara tentang berinvestasi dengan cara yang bertanggung jawab secara sosial, ini bukan tentang berinvestasi di crypto atau tidak, tetapi bagaimana caranya.

Panel “The Math of Socially Responsible Investing in Blockchain & the Metaverse” melihat para ahli mendiskusikan topik ini sebagai bagian dari Grit Daily House selama Konsensus 2022. Leah Callon-Butler, Direktur di Emfarsis; Evin Cheikosman, Analis Kebijakan di Forum Ekonomi Dunia; dan Nisa Amoils, Managing Partner di A100x Ventures, naik ke panggung untuk berbagi wawasan, pendapat, dan pengalaman mereka dengan para peserta.

Sumber : gritdaily.com

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here