Melihat Masa Depan Bitcoin Berdasarkan Momentum Aset di Masa Lalu

Illust - Melihat Masa Depan Bitcoin Berdasarkan Momentum Aset di Masa Lalu
Sumber Asset: Analyze concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Bitcoin telah jatuh nilainya lebih dari 50% dalam enam bulan terakhir, tetapi pemegang cryptocurrency terbiasa dengan volatilitas. Di sini kita melihat bagaimana FT menutupi ledakan dan kegagalan Bitcoin sebelumnya untuk melihat apakah sejarah akan terulang di masa depan.

Boom and Bust Jepang (April 2017 – Maret 2018)

Sebelum 2017, Bitcoin diperdagangkan di bawah $1.000. Tetapi pada Hari Tahun Baru 2017 cryptocurrency menembus level $1.000 dan sebelum akhir tahun telah melonjak hingga menyentuh $20.000.

Ledakan itu dipicu oleh serbuan minat, pertama di Jepang dan kemudian di Korea Selatan. Investor kecil mulai berjudi di bitcoin, tertarik oleh iklan televisi primetime dan papan reklame yang membanggakan pengembalian tinggi. Setelah Jepang mengizinkan perdagangan di 11 bursa kripto pada April 2017, negara tersebut menyumbang sekitar 40% dari aktivitas perdagangan harian di seluruh dunia.

- Advertisement -

Baca Juga : Peran Litecoin di Tengah Bitcoin yang Memanfaatkan Lightning Network

Tapi penurunan segera menyusul. Pada awal 2018, apa yang disebut Bitcoin “whales”, pemegang terbesar cryptocurrency, mulai menguangkan untuk mengambil keuntungan dari harga tinggi. Suasana kemudian memburuk ketika pertukaran Coincheck Jepang diretas, kehilangan $ 530 juta XEM, cryptocurrency populer lainnya.

Bitcoin Winter pertama (Maret 2018 – Mei 2019)

Antara Maret 2018 hingga Mei 2019, Bitcoin diperdagangkan di bawah $10.000 karena kritikus dan regulator menyuarakan keraguan mereka atas masa depan Bitcoin itu sendiri.

Penjualan pada awal 2018 oleh whales Bitcoin menyebabkan kekhawatiran atas pengaruh akun besar terhadap harga cryptocurrency. Pada April 2018, sekitar 1.600 dompet Bitcoin menampung hampir sepertiga dari semua Bitcoin yang tersedia. Dari jumlah tersebut, 100 dompet berisi lebih dari 10.000 bitcoin.

Namun pada bulan Juni, Bitcoin mendapat dorongan dari sumber yang tidak terduga: Facebook. Perusahaan media sosial terbesar di dunia meluncurkan rencana untuk Libra, mata uang digitalnya sendiri. Sementara Libra pada akhirnya tetap menjadi mimpi, berita bahwa Facebook berencana memasuki sektor ini meningkatkan kepercayaan pada keberlanjutan bitcoin.

Ledakan Bitcoin sebelumnya semuanya telah didukung oleh investor kecil yang bergegas ke pasar, berharap untuk menghasilkan keuntungan yang luar biasa dalam waktu singkat. Kemacetan berikutnya terjadi karena regulator, pasar yang lebih luas, atau kekhawatiran tentang risiko sektor ini menakuti pemegang Bitcoin untuk menguangkan.

Sementara regulator telah berjanji untuk “keras tanpa henti”, sebagian besar masih belum jelas bagaimana aturan masa depan seputar cryptocurrency akan bekerja dalam praktik. Tetapi ada lebih banyak bukti pemikiran bersama, dan jika regulator berhasil menetapkan aturan, mereka akan membantu industri kripto membangun lebih banyak kepercayaan, dan mungkin akhirnya memberikan stabilitas.

Sumber : ft.com 

Illust - Melihat Masa Depan Bitcoin Berdasarkan Momentum Aset di Masa Lalu
Sumber Asset: Analyze concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Bitcoin telah jatuh nilainya lebih dari 50% dalam enam bulan terakhir, tetapi pemegang cryptocurrency terbiasa dengan volatilitas. Di sini kita melihat bagaimana FT menutupi ledakan dan kegagalan Bitcoin sebelumnya untuk melihat apakah sejarah akan terulang di masa depan.

Boom and Bust Jepang (April 2017 – Maret 2018)

Sebelum 2017, Bitcoin diperdagangkan di bawah $1.000. Tetapi pada Hari Tahun Baru 2017 cryptocurrency menembus level $1.000 dan sebelum akhir tahun telah melonjak hingga menyentuh $20.000.

Ledakan itu dipicu oleh serbuan minat, pertama di Jepang dan kemudian di Korea Selatan. Investor kecil mulai berjudi di bitcoin, tertarik oleh iklan televisi primetime dan papan reklame yang membanggakan pengembalian tinggi. Setelah Jepang mengizinkan perdagangan di 11 bursa kripto pada April 2017, negara tersebut menyumbang sekitar 40% dari aktivitas perdagangan harian di seluruh dunia.

Baca Juga : Peran Litecoin di Tengah Bitcoin yang Memanfaatkan Lightning Network

Tapi penurunan segera menyusul. Pada awal 2018, apa yang disebut Bitcoin “whales”, pemegang terbesar cryptocurrency, mulai menguangkan untuk mengambil keuntungan dari harga tinggi. Suasana kemudian memburuk ketika pertukaran Coincheck Jepang diretas, kehilangan $ 530 juta XEM, cryptocurrency populer lainnya.

Bitcoin Winter pertama (Maret 2018 – Mei 2019)

Antara Maret 2018 hingga Mei 2019, Bitcoin diperdagangkan di bawah $10.000 karena kritikus dan regulator menyuarakan keraguan mereka atas masa depan Bitcoin itu sendiri.

Penjualan pada awal 2018 oleh whales Bitcoin menyebabkan kekhawatiran atas pengaruh akun besar terhadap harga cryptocurrency. Pada April 2018, sekitar 1.600 dompet Bitcoin menampung hampir sepertiga dari semua Bitcoin yang tersedia. Dari jumlah tersebut, 100 dompet berisi lebih dari 10.000 bitcoin.

Namun pada bulan Juni, Bitcoin mendapat dorongan dari sumber yang tidak terduga: Facebook. Perusahaan media sosial terbesar di dunia meluncurkan rencana untuk Libra, mata uang digitalnya sendiri. Sementara Libra pada akhirnya tetap menjadi mimpi, berita bahwa Facebook berencana memasuki sektor ini meningkatkan kepercayaan pada keberlanjutan bitcoin.

Ledakan Bitcoin sebelumnya semuanya telah didukung oleh investor kecil yang bergegas ke pasar, berharap untuk menghasilkan keuntungan yang luar biasa dalam waktu singkat. Kemacetan berikutnya terjadi karena regulator, pasar yang lebih luas, atau kekhawatiran tentang risiko sektor ini menakuti pemegang Bitcoin untuk menguangkan.

Sementara regulator telah berjanji untuk “keras tanpa henti”, sebagian besar masih belum jelas bagaimana aturan masa depan seputar cryptocurrency akan bekerja dalam praktik. Tetapi ada lebih banyak bukti pemikiran bersama, dan jika regulator berhasil menetapkan aturan, mereka akan membantu industri kripto membangun lebih banyak kepercayaan, dan mungkin akhirnya memberikan stabilitas.

Sumber : ft.com 

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here