50% Orang Afrika Memakai Cryptocurrency untuk Pendidikan Anak Mereka

Salah satu alasan paling umum mengapa orang tua di Afrika menggunakan cryptocurrency adalah untuk membantu anak-anak mereka dalam memiliki masa depan yang lebih cerah dibidang pendidikan.

Menurut sebuah survey yang belum lama ini dilakukan, mayoritas investor cryptocurrency Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan, terjun ke dunia pasar aset digital ini dengan tujuan jangka panjang seperti memastikan kesejahteraan keluarga mereka.

Baca Juga Solusi Tepat Investasi, CMD Adalah Jawabnnya!

Pendidikan Anak Didanai oleh Crypto

- Advertisement -

Luno, sebuah perusahaan yang berbasis di London, mensurvei hampir 7.000 peserta dari Nigeria, Kenya, Afrika Selatan, Inggris, Australia, Indonesia, dan Malaysia untuk mencari tahu mengapa mereka terlibat dengan aset digital.

Banyak orang Afrika, terutama mereka yang berada di tiga negara tempat penelitian dilakukan, mengaku sudah mengetahui informasi dengan baik tentang uang dan berinvestasi dengan bijak dalam jangka panjang untuk meningkatkan kehidupan keluarga mereka.

Ketika ditanya secara langsung, 48% mengatakan mereka akan menggunakan aset digital dari pendapatan mereka untuk menutupi biaya pendidikan masa depan anak-anak mereka. Hanya 43% dari mereka yang disurvei mengatakan mereka akan melakukan hal yang sama untuk memulai dana warisan untuk orang yang mereka cintai. Hanya 3% investor yang mengatakan bahwa mereka berinvestasi tanpa strategi.

Situasi di Afrika telah digambarkan sebagai “revolusi kripto” oleh General Manager Luno di Afrika, Marius Reitz, dan mengatakan bahwa benua itu memiliki potensi yang sangat besar.

“Dalam beberapa minggu terakhir, ada banyak perhatian pada skala revolusi kripto Afrika, dan sementara potensinya sangat menarik, penting bagi kami untuk memastikan konsumen terlibat dengan transisi ini dengan cara yang aman dan bertanggung jawab.”

Survei menemukan bahwa 50% orang Afrika menggunakan cryptocurrency untuk mendanai pendidikan anak-anak mereka

Salah satu alasan paling umum mengapa orang tua Afrika menggunakan cryptocurrency adalah untuk membantu anak-anak mereka memiliki masa depan yang lebih cerah.

Mayoritas investor cryptocurrency Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan, menurut jajak pendapat baru-baru ini, bergabung dengan pasar aset digital dengan tujuan jangka panjang seperti memastikan kesejahteraan keluarga mereka.

Namun, sebagian besar penduduk lokal tidak memiliki kesadaran yang mendasar mengenai cryptocurrency, itulah sebabnya mereka akan menghindari investasi. 55% orang Nigeria mengaku tidak memiliki pengetahuan tentang kelas aset, sementara 56% dan 64% orang Afrika Selatan dan Kenya, masing-masing, mengaku tidak memiliki pengetahuan tentang kelas aset.

Tapi Bagaimana dengan Seluruh Dunia?

Mayoritas peserta dari Inggris, Indonesia, Australia, dan Malaysia mengungkapkan alasan yang sedikit berbeda tentang mengapa mereka tertarik untuk memulai pasar aset digital dibandingkan warga negara Afrika.

Di antara peserta dari Inggris, Indonesia, dan Malaysia, 41% mengatakan mereka berinvestasi dalam crypto demi tabungan untuk membangun rumah.

Selain itu, sekitar sepertiga investor cryptocurrency memiliki hingga 10% dari portofolio mereka yang diinvestasikan dalam aset digital. 12% memiliki 11 hingga 20%, dan 10% telah mengalokasikan 21 hingga 30% kekayaan mereka dalam bitcoin atau altcoin.

Selain itu, survei menemukan bahwa investor kripto jauh lebih mungkin daripada masyarakat umum untuk memiliki bentuk aset keuangan lainnya. Misalnya, 4% responden Kenya menyatakan bahwa mereka memiliki aset digital dan emas, tetapi angka ini meningkat menjadi 39% dan 63% pada negara Malaysia dan Indonesia.

Sumber: https://cryptopotato.com/50-of-africans-invest-in-crypto-to-pay-for-their-childrens-education-survey/

Salah satu alasan paling umum mengapa orang tua di Afrika menggunakan cryptocurrency adalah untuk membantu anak-anak mereka dalam memiliki masa depan yang lebih cerah dibidang pendidikan.

Menurut sebuah survey yang belum lama ini dilakukan, mayoritas investor cryptocurrency Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan, terjun ke dunia pasar aset digital ini dengan tujuan jangka panjang seperti memastikan kesejahteraan keluarga mereka.

Baca Juga Solusi Tepat Investasi, CMD Adalah Jawabnnya!

Pendidikan Anak Didanai oleh Crypto

Luno, sebuah perusahaan yang berbasis di London, mensurvei hampir 7.000 peserta dari Nigeria, Kenya, Afrika Selatan, Inggris, Australia, Indonesia, dan Malaysia untuk mencari tahu mengapa mereka terlibat dengan aset digital.

Banyak orang Afrika, terutama mereka yang berada di tiga negara tempat penelitian dilakukan, mengaku sudah mengetahui informasi dengan baik tentang uang dan berinvestasi dengan bijak dalam jangka panjang untuk meningkatkan kehidupan keluarga mereka.

Ketika ditanya secara langsung, 48% mengatakan mereka akan menggunakan aset digital dari pendapatan mereka untuk menutupi biaya pendidikan masa depan anak-anak mereka. Hanya 43% dari mereka yang disurvei mengatakan mereka akan melakukan hal yang sama untuk memulai dana warisan untuk orang yang mereka cintai. Hanya 3% investor yang mengatakan bahwa mereka berinvestasi tanpa strategi.

Situasi di Afrika telah digambarkan sebagai “revolusi kripto” oleh General Manager Luno di Afrika, Marius Reitz, dan mengatakan bahwa benua itu memiliki potensi yang sangat besar.

“Dalam beberapa minggu terakhir, ada banyak perhatian pada skala revolusi kripto Afrika, dan sementara potensinya sangat menarik, penting bagi kami untuk memastikan konsumen terlibat dengan transisi ini dengan cara yang aman dan bertanggung jawab.”

Survei menemukan bahwa 50% orang Afrika menggunakan cryptocurrency untuk mendanai pendidikan anak-anak mereka

Salah satu alasan paling umum mengapa orang tua Afrika menggunakan cryptocurrency adalah untuk membantu anak-anak mereka memiliki masa depan yang lebih cerah.

Mayoritas investor cryptocurrency Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan, menurut jajak pendapat baru-baru ini, bergabung dengan pasar aset digital dengan tujuan jangka panjang seperti memastikan kesejahteraan keluarga mereka.

Namun, sebagian besar penduduk lokal tidak memiliki kesadaran yang mendasar mengenai cryptocurrency, itulah sebabnya mereka akan menghindari investasi. 55% orang Nigeria mengaku tidak memiliki pengetahuan tentang kelas aset, sementara 56% dan 64% orang Afrika Selatan dan Kenya, masing-masing, mengaku tidak memiliki pengetahuan tentang kelas aset.

Tapi Bagaimana dengan Seluruh Dunia?

Mayoritas peserta dari Inggris, Indonesia, Australia, dan Malaysia mengungkapkan alasan yang sedikit berbeda tentang mengapa mereka tertarik untuk memulai pasar aset digital dibandingkan warga negara Afrika.

Di antara peserta dari Inggris, Indonesia, dan Malaysia, 41% mengatakan mereka berinvestasi dalam crypto demi tabungan untuk membangun rumah.

Selain itu, sekitar sepertiga investor cryptocurrency memiliki hingga 10% dari portofolio mereka yang diinvestasikan dalam aset digital. 12% memiliki 11 hingga 20%, dan 10% telah mengalokasikan 21 hingga 30% kekayaan mereka dalam bitcoin atau altcoin.

Selain itu, survei menemukan bahwa investor kripto jauh lebih mungkin daripada masyarakat umum untuk memiliki bentuk aset keuangan lainnya. Misalnya, 4% responden Kenya menyatakan bahwa mereka memiliki aset digital dan emas, tetapi angka ini meningkat menjadi 39% dan 63% pada negara Malaysia dan Indonesia.

Sumber: https://cryptopotato.com/50-of-africans-invest-in-crypto-to-pay-for-their-childrens-education-survey/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here