Bancor Hadir dengan Bancor V3, Siap Mengatasi Impermanent Lost di Lingkup DeFi

Bancor hadir dengan Bancor V3 dan akan siap mengatasi masalah impermanent lost di lingkup DeFi. Bancor, salah satu pencipta asli DeFi (decentralized finance), kini bergerak untuk memperbaiki masalah yang paling mendesak di industri kripto saat ini.

Pada 2017, Bancor meluncurkan kumpulan likuiditas DeFi pertama mereka, tetapi pendiri proyek melihat catatan tragis dalam penemuan mereka. Bancor menemukan bahwa investor cenderung kehilangan uang dengan cepat ketika harga token meningkat. Bancor menyebut masalah ini sebagai Impermanent Lost (IL), para pengguna mengalami kerugian miliaran dolar dalam keuntungan kripto setiap tahun. Menurut Bancor, ada lebih dari $20 miliar dipertaruhkan dalam kumpulan likuiditas terpapar masalah ini.

Bancor merilis solusi pada akhir 2020 yang sepenuhnya melindungi pengguna dari kerugian tidak tetap dengan mengasuransikan risiko di tingkat protokol. Setelah mengumpulkan lebih dari $200 juta dari deposan Bancor dalam 10 bulan, Bacor bersiap untuk merilis versi protokol ketiganya, yaitu Bancor V3 di tahun ini. Seperti pendahulunya, Bancor V3 akan sepenuhnya melindungi pengguna dari risiko yang mengancam merusak prinsip inti DeFi.

Baca juga Lunar (LNR): Ekosistem DeFi ‘to the Moon’ dengan Lunar DEX dan Token LNR

- Advertisement -

Impermanent Lost (IL) merupakan risiko yang diambil oleh penyedia likuiditas sebagai imbalan atas biaya yang mereka peroleh dalam kumpulan likuiditas. Jika IL melebihi biaya yang diperoleh pengguna saat mereka menarik, itu berarti pengguna telah mengalami pengembalian negatif dibandingkan dengan hanya memegang token mereka di luar kumpulan likuiditas tersebut.

Nate Hindun selaku Kepala Pertumbuhan Bancor menjelaskan:

“Karena sifat kompleks Impermanent Lost, hanya beberapa pengguna yang paling aktif dan berpengalaman yang dapat secara andal melakukan perlidungan terhadap risiko dan meminimalkan dampaknya terhadap pendapatan DeFi mereka. Jika mempertaruhkan likuiditas hanya menguntungkan bagi pengguna yang paling mahir, itu berarti likuiditas kemungkinan akan hanya terfokus sebagian kecil pengguna, hal ini mengurangi resistensi DeFi terhadap sensor dan manipulasi.”

Impermanent Lost dikenal sebagai pembunuh diam-diam di industri ini karena sulit bagi pengguna untuk menyadarinya. Nilai kepemilikan pengguna di kumpulan likuiditas dapat meningkat jika harga token komposit meningkat, menciptakan ilusi keuntungan. Namun, dibandingkan dengan hanya membeli dan menahan aset yang dipertaruhkan dalam jumlah yang disumbangkan, pengguna mungkin masih mengalami kerugian.

Penyedia analisis Bancor dan DeFi APY Vision baru-baru ini bekerja sama untuk meluncurkan il.wtf. Situs ini memungkinkan pengguna untuk memasukkan alamat dompet Ethereum mereka dan melihat berapa banyak kumulatif IL yang mereka miliki, serta keterangan kumpulan yang paling banyak membakar aset mereka. Pengguna yang membagikan IL mereka di Twitter dengan tagar #BancorBailouts memenuhi syarat untuk menerima bantuan $1000. Satu posting baru-baru ini mengungkapkan kerugian $400.585 dari menyediakan likuiditas ke 27 kumpulan.

Dorongan untuk mengekspos pengguna pada bahaya IL dan risiko yang ditimbulkannya terhadap pasar likuiditas yang terdesentralisasi bertepatan ketika Bancor bersiap untuk merilis V3 yang akan diliris pada 29 November pekan depan.

Mengenai peluncuran Bancor V3, Hindun menambahkan, “Bancor V3 dirancang untuk membuat keuangan terdesentralisasi sesederhana dan seaman mungkin bagi pengguna sehari-hari. Kita harus mencegah DeFi menjadi taman bermain bagi orang kaya. Pencegahan itu dimulai dengan memperbaiki kumpulan likuiditas.”

Sumber: https://cryptobriefing.com/impermanent-loss-cryptos-silent-killer-threatens-core-tenets-defi-bancor/

Bancor hadir dengan Bancor V3 dan akan siap mengatasi masalah impermanent lost di lingkup DeFi. Bancor, salah satu pencipta asli DeFi (decentralized finance), kini bergerak untuk memperbaiki masalah yang paling mendesak di industri kripto saat ini.

Pada 2017, Bancor meluncurkan kumpulan likuiditas DeFi pertama mereka, tetapi pendiri proyek melihat catatan tragis dalam penemuan mereka. Bancor menemukan bahwa investor cenderung kehilangan uang dengan cepat ketika harga token meningkat. Bancor menyebut masalah ini sebagai Impermanent Lost (IL), para pengguna mengalami kerugian miliaran dolar dalam keuntungan kripto setiap tahun. Menurut Bancor, ada lebih dari $20 miliar dipertaruhkan dalam kumpulan likuiditas terpapar masalah ini.

Bancor merilis solusi pada akhir 2020 yang sepenuhnya melindungi pengguna dari kerugian tidak tetap dengan mengasuransikan risiko di tingkat protokol. Setelah mengumpulkan lebih dari $200 juta dari deposan Bancor dalam 10 bulan, Bacor bersiap untuk merilis versi protokol ketiganya, yaitu Bancor V3 di tahun ini. Seperti pendahulunya, Bancor V3 akan sepenuhnya melindungi pengguna dari risiko yang mengancam merusak prinsip inti DeFi.

Baca juga Lunar (LNR): Ekosistem DeFi ‘to the Moon’ dengan Lunar DEX dan Token LNR

Impermanent Lost (IL) merupakan risiko yang diambil oleh penyedia likuiditas sebagai imbalan atas biaya yang mereka peroleh dalam kumpulan likuiditas. Jika IL melebihi biaya yang diperoleh pengguna saat mereka menarik, itu berarti pengguna telah mengalami pengembalian negatif dibandingkan dengan hanya memegang token mereka di luar kumpulan likuiditas tersebut.

Nate Hindun selaku Kepala Pertumbuhan Bancor menjelaskan:

“Karena sifat kompleks Impermanent Lost, hanya beberapa pengguna yang paling aktif dan berpengalaman yang dapat secara andal melakukan perlidungan terhadap risiko dan meminimalkan dampaknya terhadap pendapatan DeFi mereka. Jika mempertaruhkan likuiditas hanya menguntungkan bagi pengguna yang paling mahir, itu berarti likuiditas kemungkinan akan hanya terfokus sebagian kecil pengguna, hal ini mengurangi resistensi DeFi terhadap sensor dan manipulasi.”

Impermanent Lost dikenal sebagai pembunuh diam-diam di industri ini karena sulit bagi pengguna untuk menyadarinya. Nilai kepemilikan pengguna di kumpulan likuiditas dapat meningkat jika harga token komposit meningkat, menciptakan ilusi keuntungan. Namun, dibandingkan dengan hanya membeli dan menahan aset yang dipertaruhkan dalam jumlah yang disumbangkan, pengguna mungkin masih mengalami kerugian.

Penyedia analisis Bancor dan DeFi APY Vision baru-baru ini bekerja sama untuk meluncurkan il.wtf. Situs ini memungkinkan pengguna untuk memasukkan alamat dompet Ethereum mereka dan melihat berapa banyak kumulatif IL yang mereka miliki, serta keterangan kumpulan yang paling banyak membakar aset mereka. Pengguna yang membagikan IL mereka di Twitter dengan tagar #BancorBailouts memenuhi syarat untuk menerima bantuan $1000. Satu posting baru-baru ini mengungkapkan kerugian $400.585 dari menyediakan likuiditas ke 27 kumpulan.

Dorongan untuk mengekspos pengguna pada bahaya IL dan risiko yang ditimbulkannya terhadap pasar likuiditas yang terdesentralisasi bertepatan ketika Bancor bersiap untuk merilis V3 yang akan diliris pada 29 November pekan depan.

Mengenai peluncuran Bancor V3, Hindun menambahkan, “Bancor V3 dirancang untuk membuat keuangan terdesentralisasi sesederhana dan seaman mungkin bagi pengguna sehari-hari. Kita harus mencegah DeFi menjadi taman bermain bagi orang kaya. Pencegahan itu dimulai dengan memperbaiki kumpulan likuiditas.”

Sumber: https://cryptobriefing.com/impermanent-loss-cryptos-silent-killer-threatens-core-tenets-defi-bancor/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here