Bursa Kripto Kraken Membekukan Akun Yang Terkait Dengan FTX dan Alameda

Crypto news indonesia, situs berita cryptocurrency & blockchain - illust - bursa kripto kraken membekukan akun yang terkait dengan ftx dan alameda

Bursa kripto yang berbasis di Amerika Serikat, Kraken telah membekukan akun yang terkait dengan “FTX Group, Alameda Research, dan eksekutif mereka,” di bursa setelah berbicara dengan pihak berwenang. 

Crypto news indonesia, situs berita cryptocurrency & blockchain - illust - bursa kripto kraken membekukan akun yang terkait dengan ftx dan alameda
Sumber asset <a href= httpswww Freepik Compremium vectorftx token ftt crypto currency 3d presentation vector illustration banner background 31880411 Htmquery=ftxposition=4from view=searchtrack=sph>ftx token ftt crypto currency 3d created by justanothercreativesoul www Freepik Com<a>

Dalam unggahan Twitter pada 13 November, Kraken mengatakan akun dibekukan “untuk melindungi kreditur mereka,” “mempertahankan cadangan penuh.”

Hal ini kemungkinan berusaha untuk menghilangkan ketakutan dari pengguna bahwa bursa mungkin menghadapi masalah likuiditas karena pembekuan dana. Mereka menambahkan, adapun “dana pengguna lain tidak terpengaruh.” 

Dilansir dari Cointelegraph, seorang juru bicara Kraken mengatakan kepada tim outlet berita tersebut bahwa perusahaan telah “secara aktif memantau perkembangan terbaru dengan real FTX” dan “berhubungan dengan penegak hukum.” Ia menambahkan bahwa perusahaan telah membekukan akses akun ke sejumlah dana yang “dicurigai berhubungan dengan ‘penipuan, kelalaian, atau kesalahan’ terkait FTX.”

“Kami akan menyelesaikan setiap akun berdasarkan kasus per kasus dan dapat meminta panduan dari Pengadilan Kepailitan atau wali yang sesuai,” tambah juru bicara itu.

Baca Juga : CZ Binance Mengisyaratkan Bahwa Pajak yang Tinggi akan Merugikan Industri Kripto India

Pembekuan akun Kraken terjadi setelah pertukaran crypto FTX mengumumkan pada 11 November bahwa FTX Group yang terdiri dari sekitar 130 perusahaan termasuk perusahaan perdagangan saudaranya Alameda Research mengajukan kebangkrutan Bab 11 di AS dengan pendirinya Sam Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai CEO.

Ini juga mengikuti dugaan peretasan pada FTX yang melibatkan akun Kraken, kepala petugas keamanan Kraken Nick Percoco mengatakan pada 12 November bahwa mereka mengetahui identitas pemilik akun dan kemudian memberikan pembaruan bahwa FTX akan membuat pernyataan mengenai situasi “dan mereka menggunakan dana dari akun [Kraken] terverifikasi mereka untuk menyelesaikan transaksi ini.”

Mengingat kerusuhan baru-baru ini, regulator tampaknya menindak keras FTX dan eksekutif mereka.

Regulator sekuritas Bahama pada 10 November membekukan aset FTX Digital Markets, anak perusahaan bursa Bahama, dan “pihak terkait” FTX yang berkantor pusat di Bahama.

Setelah bursa mengklaim pada 11 November bahwa telah diberitahu oleh regulator negara untuk memfasilitasi penarikan Bahama, regulator sekuritas Bahama pada 12 November membantah memberikan instruksi FTX untuk memberikan prioritas penarikan pengguna yang berbasis di Bahama.

Sementara FTX saat ini sedang diperiksa oleh Kepolisian Kerajaan Bahama untuk potensi pelanggaran pidana, menurut laporan dari 13 November.

Sumber : cointelegraph.com