Bursa Kripto Yellow Card Mengumpulkan Dana Sebanyak $40 Juta untuk Melakukan Ekspansi

Illust - Bursa Kripto Yellow Card Mengumpulkan Dana Sebanyak $40 Juta untuk Melakukan Ekspansi
Sumber Asset: Tiny guy carrying huge gold coin created by pch.vector – www.freepik.com

Bursa aset kripto Pan-Afrika Yellow Card Financial pada hari Senin (19 September) mengumumkan penutupan putaran pendanaan Seri B mereka. Pendanaan yang bernilai $40 juta tersebut dipimpin oleh Polychain Capital. Peserta lain dalam pendanaan ini adalah Valar Ventures, Third Prime Ventures, Sozo Ventures, Castle Island Ventures, Fabric Ventures, DG Daiwa Ventures, The Raba Partnership, Jon Weiner, Alex Wilson dan Pat Duffy.

Dalam siaran pers yang mengumumkan berita tersebut, perusahaan tersebut menyatakan bahwa modal baru akan digunakan untuk mendorong pertumbuhan perusahaannya, mengembangkan produk baru, dan memajukan kemitraan strategisnya di seluruh Afrika.

CEO dan Co-founder bursa kripto Yellow Card Chris Maurice dalam siaran persnya mengatakan bahwa selama tiga tahun terakhir, tim brand mereka telah bekerja tanpa lelah untuk membuat teknologi perusahaannya agar dapat diakses oleh siapa saja dan menciptakan produk kelas dunia. Kemudian, ia juga menjelaskan bahwa “Penggalangan dana di pasar ini tidak hanya menunjukkan ketahanan tim kami tetapi juga menegaskan kembali selera dan kebutuhan akan aset kripto di Afrika.”

Sejak diluncurkan di Nigeria pada tahun 2019, bursa kripto Yellow Card telah berupaya membuat bitcoin, ethereum, stablecoin, dan aset kripto lainnya dapat diakses oleh siapa saja di Afrika. Saat ini, perusahaan tersebut mengatakan bahwa platform Yellow Card mereka sudah tersedia di 16 negara dan telah digunakan oleh lebih dari 1 juta orang.

- Advertisement -

Baca juga: FTX, Binance, dan CrossTower Bersaing untuk Membeli Aset Voyager Digital

Di sisi lain, Mitra Modal Polychain Will Wolf dalam pengumumannya juga mengklaim bahwa Yellow Card adalah tim pelaksana terbaik di benua tersebut. Mereka juga mengungkapkan bahwasanya pihaknya merasa terkesan dengan cara mereka menyesuaikan dan beradaptasi dengan mulus dengan peluang dan permintaan unik dari berbagai pasar Afrika. 

Sementara itu, seperti yang dikatakan Owen Odia, manajer negara Nigeria di bisnis aset kripto global Luno, permintaan untuk aset kripto tetap kuat di banyak negara Afrika bahkan ketika bank sentral di kawasan itu meluncurkan mata uang digital mereka sendiri. Dan seperti halnya Yellow Card, Luno ingin mendemokratisasi akses kripto. Perusahaan tersebut berharap untuk memberdayakan setidaknya satu miliar orang pada tahun 2030 untuk melakukan transaksi aset kripto.

Sumber: pymnts.com 

Illust - Bursa Kripto Yellow Card Mengumpulkan Dana Sebanyak $40 Juta untuk Melakukan Ekspansi
Sumber Asset: Tiny guy carrying huge gold coin created by pch.vector – www.freepik.com

Bursa aset kripto Pan-Afrika Yellow Card Financial pada hari Senin (19 September) mengumumkan penutupan putaran pendanaan Seri B mereka. Pendanaan yang bernilai $40 juta tersebut dipimpin oleh Polychain Capital. Peserta lain dalam pendanaan ini adalah Valar Ventures, Third Prime Ventures, Sozo Ventures, Castle Island Ventures, Fabric Ventures, DG Daiwa Ventures, The Raba Partnership, Jon Weiner, Alex Wilson dan Pat Duffy.

Dalam siaran pers yang mengumumkan berita tersebut, perusahaan tersebut menyatakan bahwa modal baru akan digunakan untuk mendorong pertumbuhan perusahaannya, mengembangkan produk baru, dan memajukan kemitraan strategisnya di seluruh Afrika.

CEO dan Co-founder bursa kripto Yellow Card Chris Maurice dalam siaran persnya mengatakan bahwa selama tiga tahun terakhir, tim brand mereka telah bekerja tanpa lelah untuk membuat teknologi perusahaannya agar dapat diakses oleh siapa saja dan menciptakan produk kelas dunia. Kemudian, ia juga menjelaskan bahwa “Penggalangan dana di pasar ini tidak hanya menunjukkan ketahanan tim kami tetapi juga menegaskan kembali selera dan kebutuhan akan aset kripto di Afrika.”

Sejak diluncurkan di Nigeria pada tahun 2019, bursa kripto Yellow Card telah berupaya membuat bitcoin, ethereum, stablecoin, dan aset kripto lainnya dapat diakses oleh siapa saja di Afrika. Saat ini, perusahaan tersebut mengatakan bahwa platform Yellow Card mereka sudah tersedia di 16 negara dan telah digunakan oleh lebih dari 1 juta orang.

Baca juga: FTX, Binance, dan CrossTower Bersaing untuk Membeli Aset Voyager Digital

Di sisi lain, Mitra Modal Polychain Will Wolf dalam pengumumannya juga mengklaim bahwa Yellow Card adalah tim pelaksana terbaik di benua tersebut. Mereka juga mengungkapkan bahwasanya pihaknya merasa terkesan dengan cara mereka menyesuaikan dan beradaptasi dengan mulus dengan peluang dan permintaan unik dari berbagai pasar Afrika. 

Sementara itu, seperti yang dikatakan Owen Odia, manajer negara Nigeria di bisnis aset kripto global Luno, permintaan untuk aset kripto tetap kuat di banyak negara Afrika bahkan ketika bank sentral di kawasan itu meluncurkan mata uang digital mereka sendiri. Dan seperti halnya Yellow Card, Luno ingin mendemokratisasi akses kripto. Perusahaan tersebut berharap untuk memberdayakan setidaknya satu miliar orang pada tahun 2030 untuk melakukan transaksi aset kripto.

Sumber: pymnts.com 

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here