CEO Ripple, Mengatakan Gugatan XRP Dapat Berakhir Pada bulan Juni

Brad Garlinghouse, CEO Ripple, memperkirakan bahwa pertarungan hukum yang berlarut-larut antara perusahaannya dengan Komisi Bursa Efek AS (SEC) akan selesai sebelum bulan 10 dan masih optimis untuk mendapatkan keputusan yang baik.

illust CEO Ripple Mengatakan Gugatan XRP Dapat Berakhir Pada bulan Juni
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photosilver ripple coins black wood 4889396htmquery=xrpposition=47from view=searchtrack=sph> Photo silver created by ruslan ivantsov wwwfreepikcom<a>

Saat ini, kedua belah pihak telah “mengajukan dan mempersiapkan secara lengkap” kasus mereka di hadapan Pengadilan Distrik AS, menurut Garlinghouse, yang berbicara kepada CNBC pada 18 Januari di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss:

“Kami mengharapkan keputusan dari hakim pada tahun 2023. Karena kami tidak memiliki wewenang atas keputusan hakim. Tapi saya optimis bahwa suatu saat dalam satu digit bulan mendatang kami akan menutup Gugatan ini.”

Sementara Garlinghouse dan investor percaya bahwa fakta, hukum, dan pengadilan pada akhirnya akan memihak Ripple, CEO Ripple juga mengambil kesempatan untuk mencemooh perilaku “memalukan” SEC yang ditampilkan di seluruh gugatan, mencatat: 

- Advertisement -

Baca Juga : Binance Mendaftar Sebagai Penyedia Layanan Aset Virtual Di Polandia

“Perilaku SEC dalam beberapa hal sangat memalukan warga negara AS.”

Garlinghouse juga berargumen bahwa perusahaan tersebut dikhianati oleh pihak otoritas, karena mengajukan gugatan meskipun upaya mereka untuk bertemu pada tiga kesempatan terpisah untuk mencari kejelasan peraturan:

“Tidak sekali pun mereka mengatakan kepada saya bahwa XRP merupakan keamanan”

Sambil mencatat bahwa hasil dari kasus ini juga memiliki implikasi besar bagi industri cryptocurrency, Garlinghouse menegaskan kembali bahwa Ripple hanya akan menyelesaikan jika dijelaskan bahwa XRP bukanlah sekuritas.

Namun, “SEC dan Gary Gensler secara lahiriah mengatakan dia mengetahui hampir semua kripto sebagai keamanan,” kata Garlinghouse, “sehingga hanya menyisakan sedikit ruang dalam diagram Venn untuk solusi penyelesaian.”

Garlinghouse menambahkan bahwa SEC harus memperhatikan beberapa negara yang lebih ramah kripto yang menyatukan lebih banyak peraturan “positif” dan tidak menghambat inovasi.

Di antara negara-negara yang dia puji adalah Uni Emirat Arab, Jepang, Singapura, Swiss, dan Inggris

Sumber : cointelegraph.com

Brad Garlinghouse, CEO Ripple, memperkirakan bahwa pertarungan hukum yang berlarut-larut antara perusahaannya dengan Komisi Bursa Efek AS (SEC) akan selesai sebelum bulan 10 dan masih optimis untuk mendapatkan keputusan yang baik.

illust CEO Ripple Mengatakan Gugatan XRP Dapat Berakhir Pada bulan Juni
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photosilver ripple coins black wood 4889396htmquery=xrpposition=47from view=searchtrack=sph> Photo silver created by ruslan ivantsov wwwfreepikcom<a>

Saat ini, kedua belah pihak telah “mengajukan dan mempersiapkan secara lengkap” kasus mereka di hadapan Pengadilan Distrik AS, menurut Garlinghouse, yang berbicara kepada CNBC pada 18 Januari di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss:

“Kami mengharapkan keputusan dari hakim pada tahun 2023. Karena kami tidak memiliki wewenang atas keputusan hakim. Tapi saya optimis bahwa suatu saat dalam satu digit bulan mendatang kami akan menutup Gugatan ini.”

Sementara Garlinghouse dan investor percaya bahwa fakta, hukum, dan pengadilan pada akhirnya akan memihak Ripple, CEO Ripple juga mengambil kesempatan untuk mencemooh perilaku “memalukan” SEC yang ditampilkan di seluruh gugatan, mencatat: 

Baca Juga : Binance Mendaftar Sebagai Penyedia Layanan Aset Virtual Di Polandia

“Perilaku SEC dalam beberapa hal sangat memalukan warga negara AS.”

Garlinghouse juga berargumen bahwa perusahaan tersebut dikhianati oleh pihak otoritas, karena mengajukan gugatan meskipun upaya mereka untuk bertemu pada tiga kesempatan terpisah untuk mencari kejelasan peraturan:

“Tidak sekali pun mereka mengatakan kepada saya bahwa XRP merupakan keamanan”

Sambil mencatat bahwa hasil dari kasus ini juga memiliki implikasi besar bagi industri cryptocurrency, Garlinghouse menegaskan kembali bahwa Ripple hanya akan menyelesaikan jika dijelaskan bahwa XRP bukanlah sekuritas.

Namun, “SEC dan Gary Gensler secara lahiriah mengatakan dia mengetahui hampir semua kripto sebagai keamanan,” kata Garlinghouse, “sehingga hanya menyisakan sedikit ruang dalam diagram Venn untuk solusi penyelesaian.”

Garlinghouse menambahkan bahwa SEC harus memperhatikan beberapa negara yang lebih ramah kripto yang menyatukan lebih banyak peraturan “positif” dan tidak menghambat inovasi.

Di antara negara-negara yang dia puji adalah Uni Emirat Arab, Jepang, Singapura, Swiss, dan Inggris

Sumber : cointelegraph.com

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here