Coinbase Mengklarifikasi bahwa Mereka Sudah Berpartisipasi dalam Sanksi Rusia

Chief Financial Officer Coinbase, Paul Grewal, mengumumkan di blog platform bahwa mereka telah mendukung sanksi hukum terhadap Rusia guna menunjukan komitmen mereka untuk menjaga integritas seluruh proses transaksi.

Menurut postingan tersebut,

Dalam beberapa minggu terakhir, negara-negara di seluruh dunia telah menempatkan berbagai hukuman pada individu dan entitas sebagai tanggapan atas agresi Rusia terhadap Ukraina. Sanksi sangat penting untuk memajukan keamanan nasional dan mencegah tindakan yang melanggar hukum. Coinbase sepenuhnya mendukung otoritas pemerintah dalam upaya ini.”

Ini menunjukkan dukungan Coinbase untuk sanksi yang dikenakan pada Rusia atau entitas lain oleh pemerintah. Selain itu, Coinbase merinci kebijakan sanksi yang diterapkan secara global, yang terdiri dari tiga tahap dan mencerminkan hukuman ini di platform mereka.

- Advertisement -

Tahap 1 – Mencegah Individu yang Terkena Sanksi Mendapatkan Akses

Coinbase mencatat bahwa selama proses orientasi, semua aplikasi dibandingkan dengan daftar individu dan bisnis yang terkena sanksi. Daftar tersebut dikelola oleh sederet pemerintah, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Uni Eropa, Kanada, Singapura, dan Jepang. Jika salah satu dari aplikasi ini diajukan oleh individu atau entitas yang terkena sanksi, mereka akan ditolak kemampuannya untuk membuka akun.

Selain itu, Coinbase menyatakan bahwa mereka menggunakan teknik manajemen geofencing yang membatasi pengguna untuk mengakses Coinbase jika mereka berasal dari zona yang terkena sanksi. Selain itu, mereka melakukan audit internal dan eksternal atas prosedur kepatuhan mereka secara teratur.

Baca juga Gemini Bergabung dengan Coinbase dan Block dalam CCI

Tahap 2 – Mendeteksi Upaya Penghindaran

Coinbase dapat mengidentifikasi pengguna yang dapat mendaftarkan akun tetapi kemudian dikenai sanksi oleh suatu negara. Hal itu dapat dilakukan karena pembaruan terus-menerus Coinbase ke daftar sanksi di seluruh dunia. Jika versi yang disetujui diidentifikasi, Coinbase juga memetakan transaksi sebelumnya yang terkait dengan alamat yang ditandai, memungkinkan identifikasi rekanan mana pun.

Lapisan 3 – Mengantisipasi Potensi Ancaman

Untuk menguraikan lebih lanjut, Coinbase menyertakan tiga alamat terkait dari contoh sebelumnya di mana AS memberikan sanksi kepada individu Rusia pada tahun 2020. Program analitik Coinbase mampu mengidentifikasi lebih dari 1.200 alamat yang terkait dengan individu yang bermasalah.

Teknologi Crypto Memperkuat Upaya untuk Mematuhi Sanksi

Grewal melanjutkan artikelnya dengan menguraikan bagaimana teknologi kripto menegaskan kembali upaya kepatuhan ekonomi pemerintah.

Karena aset cryptocurrency bersifat publik, dapat dilacak, dan permanen, mereka dapat dikenai sanksi jauh lebih cepat daripada uang fiat, yang menguntungkan seluruh industri pencucian uang. Grewal menyatakan dalam blognya untuk menggarisbawahi manfaat aset kripto:

Coinbase telah memblokir lebih dari 25.000 alamat yang terkait dengan individu atau entitas Rusia yang kami duga terlibat dalam perilaku kriminal, yang sebagian besar kami temukan melalui penyelidikan proaktif kami sendiri. Kami memberikan alamat ini kepada pihak berwenang setelah mengidentifikasi mereka dalam hal peningkatan penegakan sanksi.”

Dengan demikian, ada dua poin yang jelas. Pertama, Coinbase berkomitmen untuk menumbuhkan kepercayaan di bidang cryptocurrency dan telah mengambil langkah signifikan untuk melaksanakan dan meningkatkan hukuman terhadap individu atau bisnis. Kedua, Coinbase tidak akan menjatuhkan sanksi kepada siapa pun kecuali diwajibkan oleh hukum.

Argumen kedua juga diungkapkan oleh tim Coinbase sebelum permintaan Ukraina agar platform bursa utama membekukan alamat IP Rusia. Tulisan Grewal menegaskan kembali posisi Coinbase pada ketegangan Rusia-Ukraina.

Sumber: https://cryptoslate.com/coinbase-clarifies-they-were-already-participating-in-russian-sanctions/

Chief Financial Officer Coinbase, Paul Grewal, mengumumkan di blog platform bahwa mereka telah mendukung sanksi hukum terhadap Rusia guna menunjukan komitmen mereka untuk menjaga integritas seluruh proses transaksi.

Menurut postingan tersebut,

Dalam beberapa minggu terakhir, negara-negara di seluruh dunia telah menempatkan berbagai hukuman pada individu dan entitas sebagai tanggapan atas agresi Rusia terhadap Ukraina. Sanksi sangat penting untuk memajukan keamanan nasional dan mencegah tindakan yang melanggar hukum. Coinbase sepenuhnya mendukung otoritas pemerintah dalam upaya ini.”

Ini menunjukkan dukungan Coinbase untuk sanksi yang dikenakan pada Rusia atau entitas lain oleh pemerintah. Selain itu, Coinbase merinci kebijakan sanksi yang diterapkan secara global, yang terdiri dari tiga tahap dan mencerminkan hukuman ini di platform mereka.

Tahap 1 – Mencegah Individu yang Terkena Sanksi Mendapatkan Akses

Coinbase mencatat bahwa selama proses orientasi, semua aplikasi dibandingkan dengan daftar individu dan bisnis yang terkena sanksi. Daftar tersebut dikelola oleh sederet pemerintah, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Uni Eropa, Kanada, Singapura, dan Jepang. Jika salah satu dari aplikasi ini diajukan oleh individu atau entitas yang terkena sanksi, mereka akan ditolak kemampuannya untuk membuka akun.

Selain itu, Coinbase menyatakan bahwa mereka menggunakan teknik manajemen geofencing yang membatasi pengguna untuk mengakses Coinbase jika mereka berasal dari zona yang terkena sanksi. Selain itu, mereka melakukan audit internal dan eksternal atas prosedur kepatuhan mereka secara teratur.

Baca juga Gemini Bergabung dengan Coinbase dan Block dalam CCI

Tahap 2 – Mendeteksi Upaya Penghindaran

Coinbase dapat mengidentifikasi pengguna yang dapat mendaftarkan akun tetapi kemudian dikenai sanksi oleh suatu negara. Hal itu dapat dilakukan karena pembaruan terus-menerus Coinbase ke daftar sanksi di seluruh dunia. Jika versi yang disetujui diidentifikasi, Coinbase juga memetakan transaksi sebelumnya yang terkait dengan alamat yang ditandai, memungkinkan identifikasi rekanan mana pun.

Lapisan 3 – Mengantisipasi Potensi Ancaman

Untuk menguraikan lebih lanjut, Coinbase menyertakan tiga alamat terkait dari contoh sebelumnya di mana AS memberikan sanksi kepada individu Rusia pada tahun 2020. Program analitik Coinbase mampu mengidentifikasi lebih dari 1.200 alamat yang terkait dengan individu yang bermasalah.

Teknologi Crypto Memperkuat Upaya untuk Mematuhi Sanksi

Grewal melanjutkan artikelnya dengan menguraikan bagaimana teknologi kripto menegaskan kembali upaya kepatuhan ekonomi pemerintah.

Karena aset cryptocurrency bersifat publik, dapat dilacak, dan permanen, mereka dapat dikenai sanksi jauh lebih cepat daripada uang fiat, yang menguntungkan seluruh industri pencucian uang. Grewal menyatakan dalam blognya untuk menggarisbawahi manfaat aset kripto:

Coinbase telah memblokir lebih dari 25.000 alamat yang terkait dengan individu atau entitas Rusia yang kami duga terlibat dalam perilaku kriminal, yang sebagian besar kami temukan melalui penyelidikan proaktif kami sendiri. Kami memberikan alamat ini kepada pihak berwenang setelah mengidentifikasi mereka dalam hal peningkatan penegakan sanksi.”

Dengan demikian, ada dua poin yang jelas. Pertama, Coinbase berkomitmen untuk menumbuhkan kepercayaan di bidang cryptocurrency dan telah mengambil langkah signifikan untuk melaksanakan dan meningkatkan hukuman terhadap individu atau bisnis. Kedua, Coinbase tidak akan menjatuhkan sanksi kepada siapa pun kecuali diwajibkan oleh hukum.

Argumen kedua juga diungkapkan oleh tim Coinbase sebelum permintaan Ukraina agar platform bursa utama membekukan alamat IP Rusia. Tulisan Grewal menegaskan kembali posisi Coinbase pada ketegangan Rusia-Ukraina.

Sumber: https://cryptoslate.com/coinbase-clarifies-they-were-already-participating-in-russian-sanctions/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here