DBS Singapura Berusaha Membawa Cryptocurrency ke Masyarakat

DBS, bank terbesar di Singapura berdasarkan aset, bermaksud menawarkan perdagangan aset digital kepada pelanggan ritelnya pada akhir 2022, CEO Piyush Gupta menyatakan selama konferensi pendapatan tahunan pemberi pinjaman pada 14 Februari.

“Kami telah mulai mengerjakan bagaimana kami dapat menawarkan layanan perdagangan digital ke basis klien ritel kami dengan cara masuk yang tepat,” kata Gupta selama laporan pendapatan. Secara lebih lanjut, DBS fokus pada peningkatan akses ke basis investor kreditnya untuk tiga kuartal pertama tahun 2022.

“Prioritas pertama bank adalah menjadikan perdagangan aset digital sepenuhnya online, automatis, dan instan.”

Untuk basis investor kredit, Gupta menjelaskan, terlepas dari kenyataan bahwa layanan ini tersedia 24 jam sehari, klien harus menghubungi bankir untuk menempatkan pesanan terkait kripto.

- Advertisement -

DDEx

Bank Singapura, yang memantau aset sekitar $500 miliar, telah terlibat dalam aset digital selama beberapa tahun, setelah meluncurkan DBS Digital Exchange, atau DDEx, khusus untuk anggotanya pada bulan Desember 2020 lalu. Bursa Singapura ini memungkinkan klien institusional untuk memperdagangkan beberapa mata uang fiat dan cryptocurrency yang sering diperdagangkan seperti Bitcoin dan Ethereum (Ether).

DBS adalah salah satu lembaga keuangan tradisional pertama yang menawarkan rangkaian lengkap terkait layanan aset digital dan bermaksud untuk terus menetapkan standar dengan strateginya guna memberikan akses mudah kepada klien ritel ke pilihan perdagangan aset digitalnya.

Pada November 2021, bank tersebut menyatakan bahwa volume perdagangan bursa digital meningkat sebesar 40% dalam delapan bulan pertama tahun ini setelah diluncurkan.

Baca juga Terlepas dari Peraturan Ketat Cryptocurrency, Investasi Crypto Singapura Meningkat 13 Kali Lipat pada Tahun 2021

Lembaga Keuangan Meningkatkan Adopsinya

Seperti halnya DBS, sejumlah lembaga keuangan mapan telah mulai bereksperimen dalam cryptocurrency. Baru-baru ini, firma akuntansi KPMG Canada mengumumkan penambahan jumlah Bitcoin dan Ether yang tidak diungkapkan ke neraca melalui Gemini Trust Company.

Sementara itu, di Amerika Serikat, perusahaan perbankan Morgan Stanley telah menawarkan produk terkait kripto kepada klien terkayanya sejak 2021. Goldman Sachs, perusahaan Wall Street, juga mulai menyediakan akses ke aset mata uang digital kepada klien terkayanya. Menurut laporan Reuters, seorang ahli di bank tersebut memperkirakan pada bulan Januari bahwa Bitcoin akan bersaing dengan emas sebagai “penyimpan nilai” dan akhirnya menghancurkan pangsa pasar logam mulia seiring dengan meningkatnya adopsi.

Bank-bank Eropa kompetitif dan inovatif dalam hal layanan terkait kripto, dengan mayoritas bank signifikan menyediakan akses langsung ke rekening bank klien untuk tujuan pembelian dan investasi kripto. Menurut analisis Chainalysis, Eropa merupakan pasar crypto terbesar di dunia.

Sumber: https://cryptoslate.com/singapores-dbs-looks-to-bring-crypto-to-the-masses/

DBS, bank terbesar di Singapura berdasarkan aset, bermaksud menawarkan perdagangan aset digital kepada pelanggan ritelnya pada akhir 2022, CEO Piyush Gupta menyatakan selama konferensi pendapatan tahunan pemberi pinjaman pada 14 Februari.

“Kami telah mulai mengerjakan bagaimana kami dapat menawarkan layanan perdagangan digital ke basis klien ritel kami dengan cara masuk yang tepat,” kata Gupta selama laporan pendapatan. Secara lebih lanjut, DBS fokus pada peningkatan akses ke basis investor kreditnya untuk tiga kuartal pertama tahun 2022.

“Prioritas pertama bank adalah menjadikan perdagangan aset digital sepenuhnya online, automatis, dan instan.”

Untuk basis investor kredit, Gupta menjelaskan, terlepas dari kenyataan bahwa layanan ini tersedia 24 jam sehari, klien harus menghubungi bankir untuk menempatkan pesanan terkait kripto.

DDEx

Bank Singapura, yang memantau aset sekitar $500 miliar, telah terlibat dalam aset digital selama beberapa tahun, setelah meluncurkan DBS Digital Exchange, atau DDEx, khusus untuk anggotanya pada bulan Desember 2020 lalu. Bursa Singapura ini memungkinkan klien institusional untuk memperdagangkan beberapa mata uang fiat dan cryptocurrency yang sering diperdagangkan seperti Bitcoin dan Ethereum (Ether).

DBS adalah salah satu lembaga keuangan tradisional pertama yang menawarkan rangkaian lengkap terkait layanan aset digital dan bermaksud untuk terus menetapkan standar dengan strateginya guna memberikan akses mudah kepada klien ritel ke pilihan perdagangan aset digitalnya.

Pada November 2021, bank tersebut menyatakan bahwa volume perdagangan bursa digital meningkat sebesar 40% dalam delapan bulan pertama tahun ini setelah diluncurkan.

Baca juga Terlepas dari Peraturan Ketat Cryptocurrency, Investasi Crypto Singapura Meningkat 13 Kali Lipat pada Tahun 2021

Lembaga Keuangan Meningkatkan Adopsinya

Seperti halnya DBS, sejumlah lembaga keuangan mapan telah mulai bereksperimen dalam cryptocurrency. Baru-baru ini, firma akuntansi KPMG Canada mengumumkan penambahan jumlah Bitcoin dan Ether yang tidak diungkapkan ke neraca melalui Gemini Trust Company.

Sementara itu, di Amerika Serikat, perusahaan perbankan Morgan Stanley telah menawarkan produk terkait kripto kepada klien terkayanya sejak 2021. Goldman Sachs, perusahaan Wall Street, juga mulai menyediakan akses ke aset mata uang digital kepada klien terkayanya. Menurut laporan Reuters, seorang ahli di bank tersebut memperkirakan pada bulan Januari bahwa Bitcoin akan bersaing dengan emas sebagai “penyimpan nilai” dan akhirnya menghancurkan pangsa pasar logam mulia seiring dengan meningkatnya adopsi.

Bank-bank Eropa kompetitif dan inovatif dalam hal layanan terkait kripto, dengan mayoritas bank signifikan menyediakan akses langsung ke rekening bank klien untuk tujuan pembelian dan investasi kripto. Menurut analisis Chainalysis, Eropa merupakan pasar crypto terbesar di dunia.

Sumber: https://cryptoslate.com/singapores-dbs-looks-to-bring-crypto-to-the-masses/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here