DeFi Mengambil Langkah Seiring dengan Booming Blockchain dan NFT Alternative

Saat September berakhir, pasar cryptocurrency pulih dari apa yang disebut “kutukan September” dengan baik untuk mencapai kapitalisasi pasar $ 2,32 triliun. Pasar keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah menjadi bagian integral dari pertumbuhan ini. Total valuelocked (TVL) dalam protokol DeFi tumbuh lebih dari 20%, dari $113,5 miliar pada 28 September menjadi $137 miliar pada 6 Oktober, sesuai data dari Dappradar.

Bitcoin dapat menjalankan program otomatis (Token pintar seperti Ether, Cardano, Solana, dan lainnya dengan blockchain yang dapat melakukan lebih dari sekadar mencatat kontrak pembayaran dengan aman) seperti melakukan pembayaran setelah acara. Ini adalah Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) di mana smart contract mengotomatiskan proses manual keuangan tradisional”, laporan tersebut menyatakan.

Itu juga membandingkan tokenisasi dengan hari-hari awal internet dan berbicara tentang desentralisasi dan tokenisasi dari banyak aspek keuangan seperti yang ada saat ini.

Cointelegraph membahas ekspansi cepat pasar DeFi dengan Johnny Kyu, CEO pertukaran crypto KuCoin. Dia menjelaskan:

- Advertisement -

“Popularitas pasar DeFi tumbuh karena semakin banyak orang mulai memahami bahwa kontrak pintar dapat menjadi alternatif yang layak untuk pinjaman tradisional atau setoran bank. Jumlah dana yang dikunci di DeFi mencerminkan adopsi pasar di antara investor swasta yang memindahkan uang mereka dari sistem keuangan tradisional ke industri yang terdesentralisasi.”

Sementara TVL sektor DeFi telah melihat lonjakan dari kenaikan harga besar-besaran dari berbagai token asli proyek, Kyu juga mengaitkan pertumbuhan dengan tarif menarik yang ditawarkan oleh platform DeFi.

Cointelegraph berbicara dengan CEO Balancer Labs Fernando Martinelli tentang pentingnya basis DeFi yang didirikan Ethereum. Dia berkata, “Gelombang baru proyek DeFi sedang dibangun di atas infrastruktur generasi pertama yang telah dibangun, membawa kasus penggunaan baru dan produk yang lebih canggih ke pengguna listrik DeFi.”

Martinelli mengatakan bahwa keterlibatan institusional yang lebih besar mendorong TVL dalam protokol “aman” yang mapan. Selain itu, hasil besar yang ditawarkan oleh platform DeFi mengalihkan investor ritel dari platform terpusat ke ruang DeFi. Adopsi yang meningkat di berbagai kategori investor ini memungkinkan DeFi untuk pindah ke fase pertumbuhan berikutnya.

Baca juga MakerDAO Menjadi Hijau dan BoA Naik di DeFi

Generasi penerus bangsa

Ekosistem DeFi dimulai pada blockchain Ethereum karena fungsionalitas smart contract yang ditawarkannya. Namun, beberapa jaringan blockchain lainnya telah menerapkan fungsionalitas kontrak pintar di jaringan mereka melalui solusi layer-1 atau layer-2. Yang paling menonjol dari jaringan ini adalah Binance Smart Chain, Solana, Avalanche, Terra dan Polygon. Baru-baru ini, jaringan Cardano menyaksikan penerapan smart contract sebagai bagian dari hard fork Alonzo.

Meskipun pertumbuhan jaringan ini dapat dilihat sebagai organik, ada satu masalah utama dengan blockchain Ethereum yang dapat berkontribusi pada pertumbuhan ini: biaya gas. Proposal EIP-1559 yang datang sebagai bagian dari hard fork London termasuk pembakaran token ETH dalam upaya untuk membuat ETH “uang ultrasound” pada akhirnya, meningkatkan skalabilitas dan mengurangi biaya gas.

Namun, meskipun biayanya tidak absurd seperti dulu selama puncak kenaikan di bulan Mei, ada beberapa contoh dalam beberapa minggu terakhir di mana biaya transaksi rata-rata di jaringan Ethereum mengalami lonjakan besar. Khususnya, pada 7 September, biayanya menjadi $21,29, dan pada 27 September harga gas naik ke level tertinggi empat bulan di $25,43.

Popularitas NFT yang terus berlanjut juga merupakan pendorong signifikan pertumbuhan ini. Laporan Dappradar di atas menyebutkan bahwa ruang NFT juga mengalami pertumbuhan eksponensial. Di Q3, pasar menghasilkan lebih dari $10,67 miliar dalam volume perdagangan, sehingga memerlukan peningkatan 704% dari kuartal kedua dan peningkatan besar-besaran 38.060% dari tahun ke tahun.

Sementara di awal tahun, sebagian besar penjualan NFT utama berada di blockchain Ethereum, sekarang blockchains seperti Binance Smart Chain, Solana, Polygon, Avalanche dan Tezos mulai mengejar. Baru-baru ini, NFT dari koleksi terbesar di ekosistem Solana, Solana Monkey Business, dijual seharga 13.027 Solana (SOL), saat ini bernilai lebih dari $2,1 juta, memecahkan rekor NFT platform sebelumnya.

Shane Molidor, kepala pengembangan bisnis global di platform perdagangan crypto AscendEX, berbicara dengan Cointelegraph tentang potensi NFT:

“Karena pertumbuhan pasar yang cepat, beberapa orang mungkin mengatakan pasar adalah gelembung, tetapi saya percaya bahwa NFT menawarkan proposisi nilai yang sangat besar di luar hanya kolektivitas JPEG atau gambar. NFT dapat digunakan untuk mencatat kepemilikan tidak hanya barang digital tetapi juga barang koleksi, aset yang difraksionasi, dan bahkan dunia virtual.”

Kesalahan, bug, dan peretasan

Ekspansi cepat ekosistem DeFi bukannya tanpa kemunduran. Karena kombinasi dari kurangnya pemahaman dan pemain yang teliti, ada beberapa eksploitasi dan peretasan selama fase pertumbuhan.

Pada 30 September, protokol suku bunga DeFi Compound Finance mengumumkan bahwa ada bug distribusi token dalam Proposal 062 yang baru diimplementasikan. Cacatan ini secara tidak sengaja memberi pengguna $70 juta dalam token COMP. Sebagai akibatnya, token COMP senilai $65 juta lainnya berisiko karena pembaruan dalam kode tidak akan berlaku selama tiga hari ke depan karena penguncian waktu. Secara total, bug tersebut menempatkan $ 162 juta “untuk diperebutkan,” menjadikannya kesalahan yang sangat mahal. Pada 7 Oktober, protokol meloloskan proposal untuk memperbaiki masalah ini.

Dalam contoh kesalahan teknis lainnya, pertukaran cryptocurrency Bittfinex membayar biaya transaksi lebih dari $23 juta untuk mentransfer $100.000 Tether (USDT) pada blockchain Ethereum ke platform anak perusahaan layer-2, DiversiFi. Namun, niat baik penambang menang saat ia mengembalikan dana ke bursa.

Terlepas dari sifat pasar DeFi yang menguntungkan, kasus peretasan, bug, dan kesalahan yang tercakup secara luas seperti itu dapat menjadi penghalang bagi investor institusi dan investor ritel. Investor ritel bahkan lebih rentan terhadap peristiwa kerugian finansial seperti itu karena kurangnya kecanggihan dan pengetahuan yang dimiliki investor institusional. Dengan demikian, mereka sering menjadi tolok ukur bagi investor ritel. Molidor mengatakan kepada Cointelegraph:

“Masuknya institusi dan ritel ke DeFi hampir seperti lingkaran umpan balik. Karena semakin banyak pengguna ritel memasuki ruang dan kapitalisasi pasar tumbuh, institusi mulai memeriksa industri lebih dekat untuk mengeksplorasi peluang ekonomi. Saat institusi memasuki DeFi, ruang tersebut kemudian diberi visibilitas lebih. Dari visibilitas ini, DeFi memasuki wacana global, dan sekali lagi, lebih banyak pengguna ritel menjadi akrab dengan manfaat dan imbalan ekonomi yang diberikan DeFi.”

Sumber : https://cointelegraph.com/news/defi-picks-up-the-pace-as-alternate-blockchains-and-nfts-boom

Saat September berakhir, pasar cryptocurrency pulih dari apa yang disebut “kutukan September” dengan baik untuk mencapai kapitalisasi pasar $ 2,32 triliun. Pasar keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah menjadi bagian integral dari pertumbuhan ini. Total valuelocked (TVL) dalam protokol DeFi tumbuh lebih dari 20%, dari $113,5 miliar pada 28 September menjadi $137 miliar pada 6 Oktober, sesuai data dari Dappradar.

Bitcoin dapat menjalankan program otomatis (Token pintar seperti Ether, Cardano, Solana, dan lainnya dengan blockchain yang dapat melakukan lebih dari sekadar mencatat kontrak pembayaran dengan aman) seperti melakukan pembayaran setelah acara. Ini adalah Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) di mana smart contract mengotomatiskan proses manual keuangan tradisional”, laporan tersebut menyatakan.

Itu juga membandingkan tokenisasi dengan hari-hari awal internet dan berbicara tentang desentralisasi dan tokenisasi dari banyak aspek keuangan seperti yang ada saat ini.

Cointelegraph membahas ekspansi cepat pasar DeFi dengan Johnny Kyu, CEO pertukaran crypto KuCoin. Dia menjelaskan:

“Popularitas pasar DeFi tumbuh karena semakin banyak orang mulai memahami bahwa kontrak pintar dapat menjadi alternatif yang layak untuk pinjaman tradisional atau setoran bank. Jumlah dana yang dikunci di DeFi mencerminkan adopsi pasar di antara investor swasta yang memindahkan uang mereka dari sistem keuangan tradisional ke industri yang terdesentralisasi.”

Sementara TVL sektor DeFi telah melihat lonjakan dari kenaikan harga besar-besaran dari berbagai token asli proyek, Kyu juga mengaitkan pertumbuhan dengan tarif menarik yang ditawarkan oleh platform DeFi.

Cointelegraph berbicara dengan CEO Balancer Labs Fernando Martinelli tentang pentingnya basis DeFi yang didirikan Ethereum. Dia berkata, “Gelombang baru proyek DeFi sedang dibangun di atas infrastruktur generasi pertama yang telah dibangun, membawa kasus penggunaan baru dan produk yang lebih canggih ke pengguna listrik DeFi.”

Martinelli mengatakan bahwa keterlibatan institusional yang lebih besar mendorong TVL dalam protokol “aman” yang mapan. Selain itu, hasil besar yang ditawarkan oleh platform DeFi mengalihkan investor ritel dari platform terpusat ke ruang DeFi. Adopsi yang meningkat di berbagai kategori investor ini memungkinkan DeFi untuk pindah ke fase pertumbuhan berikutnya.

Baca juga MakerDAO Menjadi Hijau dan BoA Naik di DeFi

Generasi penerus bangsa

Ekosistem DeFi dimulai pada blockchain Ethereum karena fungsionalitas smart contract yang ditawarkannya. Namun, beberapa jaringan blockchain lainnya telah menerapkan fungsionalitas kontrak pintar di jaringan mereka melalui solusi layer-1 atau layer-2. Yang paling menonjol dari jaringan ini adalah Binance Smart Chain, Solana, Avalanche, Terra dan Polygon. Baru-baru ini, jaringan Cardano menyaksikan penerapan smart contract sebagai bagian dari hard fork Alonzo.

Meskipun pertumbuhan jaringan ini dapat dilihat sebagai organik, ada satu masalah utama dengan blockchain Ethereum yang dapat berkontribusi pada pertumbuhan ini: biaya gas. Proposal EIP-1559 yang datang sebagai bagian dari hard fork London termasuk pembakaran token ETH dalam upaya untuk membuat ETH “uang ultrasound” pada akhirnya, meningkatkan skalabilitas dan mengurangi biaya gas.

Namun, meskipun biayanya tidak absurd seperti dulu selama puncak kenaikan di bulan Mei, ada beberapa contoh dalam beberapa minggu terakhir di mana biaya transaksi rata-rata di jaringan Ethereum mengalami lonjakan besar. Khususnya, pada 7 September, biayanya menjadi $21,29, dan pada 27 September harga gas naik ke level tertinggi empat bulan di $25,43.

Popularitas NFT yang terus berlanjut juga merupakan pendorong signifikan pertumbuhan ini. Laporan Dappradar di atas menyebutkan bahwa ruang NFT juga mengalami pertumbuhan eksponensial. Di Q3, pasar menghasilkan lebih dari $10,67 miliar dalam volume perdagangan, sehingga memerlukan peningkatan 704% dari kuartal kedua dan peningkatan besar-besaran 38.060% dari tahun ke tahun.

Sementara di awal tahun, sebagian besar penjualan NFT utama berada di blockchain Ethereum, sekarang blockchains seperti Binance Smart Chain, Solana, Polygon, Avalanche dan Tezos mulai mengejar. Baru-baru ini, NFT dari koleksi terbesar di ekosistem Solana, Solana Monkey Business, dijual seharga 13.027 Solana (SOL), saat ini bernilai lebih dari $2,1 juta, memecahkan rekor NFT platform sebelumnya.

Shane Molidor, kepala pengembangan bisnis global di platform perdagangan crypto AscendEX, berbicara dengan Cointelegraph tentang potensi NFT:

“Karena pertumbuhan pasar yang cepat, beberapa orang mungkin mengatakan pasar adalah gelembung, tetapi saya percaya bahwa NFT menawarkan proposisi nilai yang sangat besar di luar hanya kolektivitas JPEG atau gambar. NFT dapat digunakan untuk mencatat kepemilikan tidak hanya barang digital tetapi juga barang koleksi, aset yang difraksionasi, dan bahkan dunia virtual.”

Kesalahan, bug, dan peretasan

Ekspansi cepat ekosistem DeFi bukannya tanpa kemunduran. Karena kombinasi dari kurangnya pemahaman dan pemain yang teliti, ada beberapa eksploitasi dan peretasan selama fase pertumbuhan.

Pada 30 September, protokol suku bunga DeFi Compound Finance mengumumkan bahwa ada bug distribusi token dalam Proposal 062 yang baru diimplementasikan. Cacatan ini secara tidak sengaja memberi pengguna $70 juta dalam token COMP. Sebagai akibatnya, token COMP senilai $65 juta lainnya berisiko karena pembaruan dalam kode tidak akan berlaku selama tiga hari ke depan karena penguncian waktu. Secara total, bug tersebut menempatkan $ 162 juta “untuk diperebutkan,” menjadikannya kesalahan yang sangat mahal. Pada 7 Oktober, protokol meloloskan proposal untuk memperbaiki masalah ini.

Dalam contoh kesalahan teknis lainnya, pertukaran cryptocurrency Bittfinex membayar biaya transaksi lebih dari $23 juta untuk mentransfer $100.000 Tether (USDT) pada blockchain Ethereum ke platform anak perusahaan layer-2, DiversiFi. Namun, niat baik penambang menang saat ia mengembalikan dana ke bursa.

Terlepas dari sifat pasar DeFi yang menguntungkan, kasus peretasan, bug, dan kesalahan yang tercakup secara luas seperti itu dapat menjadi penghalang bagi investor institusi dan investor ritel. Investor ritel bahkan lebih rentan terhadap peristiwa kerugian finansial seperti itu karena kurangnya kecanggihan dan pengetahuan yang dimiliki investor institusional. Dengan demikian, mereka sering menjadi tolok ukur bagi investor ritel. Molidor mengatakan kepada Cointelegraph:

“Masuknya institusi dan ritel ke DeFi hampir seperti lingkaran umpan balik. Karena semakin banyak pengguna ritel memasuki ruang dan kapitalisasi pasar tumbuh, institusi mulai memeriksa industri lebih dekat untuk mengeksplorasi peluang ekonomi. Saat institusi memasuki DeFi, ruang tersebut kemudian diberi visibilitas lebih. Dari visibilitas ini, DeFi memasuki wacana global, dan sekali lagi, lebih banyak pengguna ritel menjadi akrab dengan manfaat dan imbalan ekonomi yang diberikan DeFi.”

Sumber : https://cointelegraph.com/news/defi-picks-up-the-pace-as-alternate-blockchains-and-nfts-boom

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here