Divisi Crypto Baru Diluncurkan oleh Grup Keuangan Terkemuka Korea Selatan

Pada hari Senin, 21 Februari, grup KB Asset Management mengumumkan pembentukan komite yang berfokus pada aset virtual, untuk mempersiapkan masa depan manajemen aset digital.

Perusahaan perbankan yang berbasis di Seoul ini bermaksud untuk melakukan riset pasar aset digital domestik dan dunia, serta prospek peluncuran produk baru di masa depan.

Hong-gon Kim dari KB Asset Management mengindikasikan bahwa produk tersebut mungkin termasuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang melacak aset virtual, serta “dana ekuitas investasi virtual sesegera mungkin.”

Kim juga menyebutkan rencana perusahaan untuk mengadakan seminar terkait cryptocurrency dan menerbitkan publikasi. Selain itu, perusahaan sedang menciptakan strategi berbasis artificial intelligence untuk berinvestasi dalam aset digital.

- Advertisement -

Komite tersebut akan terdiri dari perwakilan dari sembilan departemen, termasuk kepala komoditas, kepatuhan, risiko, dan strategi. Pengumuman tersebut menggarisbawahi perluasan dan pengembangan yang cepat dari industri aset kripto, dan menyatakan bahwa grup tersebut akan berusaha untuk meniru langkah itu dalam upayanya sendiri.

KB Asset Management adalah anak perusahaan dari KB Financial Group Korea Selatan, yang sering disebut sebagai bank terbesar atau kedua terbesar di negara itu, di belakang Shinhan Financial Group. KB Financial Group memiliki pengelolaan yang setara dengan $438 miliar pada tahun 2020.

Baca juga Cresio: Platform Multi-Bursa untuk Cryptocurrency

Bank Asia Lainnya Memasuki Pasar Cryptocurrency

Grup KB Asset Management akan bersaing dengan perusahaan lain di industri aset digital, baik domestik maupun internasional.

Pada 11 Februari, CEO Korea Investment Corporation membahas dorongan perusahaan di masa depan ke aset alternatif seperti investasi terkait metaverse. Selain itu, ia mengantisipasi bahwa pada tahun 2025, kira-kira seperempat dari dana $200 miliar dapat diinvestasikan dalam aset alternatif.

Meskipun memiliki potensi untuk ekspansi, organisasi yang beroperasi di Korea Selatan harus mematuhi undang-undang yang mengatur aset virtual. Oktober lalu, Menteri Keuangan Korea Selatan Hong Nam-ki mengumumkan bahwa pendapatan pribadi lebih dari 2,5 juta won Korea Selatan ($ 2.100) akan dikenakan pajak 20% atas pendapatan crypto mulai tahun ini.

Dalam berita lain dari Asia, Bank DBS Singapura telah menyatakan bahwa mereka akan mulai menawarkan perdagangan cryptocurrency kepada pelanggan ritelnya.

Sumber: https://cryptobriefing.com/top-south-korean-financial-group-starts-crypto-division/?utm_source=main_feed&utm_medium=rss

Pada hari Senin, 21 Februari, grup KB Asset Management mengumumkan pembentukan komite yang berfokus pada aset virtual, untuk mempersiapkan masa depan manajemen aset digital.

Perusahaan perbankan yang berbasis di Seoul ini bermaksud untuk melakukan riset pasar aset digital domestik dan dunia, serta prospek peluncuran produk baru di masa depan.

Hong-gon Kim dari KB Asset Management mengindikasikan bahwa produk tersebut mungkin termasuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang melacak aset virtual, serta “dana ekuitas investasi virtual sesegera mungkin.”

Kim juga menyebutkan rencana perusahaan untuk mengadakan seminar terkait cryptocurrency dan menerbitkan publikasi. Selain itu, perusahaan sedang menciptakan strategi berbasis artificial intelligence untuk berinvestasi dalam aset digital.

Komite tersebut akan terdiri dari perwakilan dari sembilan departemen, termasuk kepala komoditas, kepatuhan, risiko, dan strategi. Pengumuman tersebut menggarisbawahi perluasan dan pengembangan yang cepat dari industri aset kripto, dan menyatakan bahwa grup tersebut akan berusaha untuk meniru langkah itu dalam upayanya sendiri.

KB Asset Management adalah anak perusahaan dari KB Financial Group Korea Selatan, yang sering disebut sebagai bank terbesar atau kedua terbesar di negara itu, di belakang Shinhan Financial Group. KB Financial Group memiliki pengelolaan yang setara dengan $438 miliar pada tahun 2020.

Baca juga Cresio: Platform Multi-Bursa untuk Cryptocurrency

Bank Asia Lainnya Memasuki Pasar Cryptocurrency

Grup KB Asset Management akan bersaing dengan perusahaan lain di industri aset digital, baik domestik maupun internasional.

Pada 11 Februari, CEO Korea Investment Corporation membahas dorongan perusahaan di masa depan ke aset alternatif seperti investasi terkait metaverse. Selain itu, ia mengantisipasi bahwa pada tahun 2025, kira-kira seperempat dari dana $200 miliar dapat diinvestasikan dalam aset alternatif.

Meskipun memiliki potensi untuk ekspansi, organisasi yang beroperasi di Korea Selatan harus mematuhi undang-undang yang mengatur aset virtual. Oktober lalu, Menteri Keuangan Korea Selatan Hong Nam-ki mengumumkan bahwa pendapatan pribadi lebih dari 2,5 juta won Korea Selatan ($ 2.100) akan dikenakan pajak 20% atas pendapatan crypto mulai tahun ini.

Dalam berita lain dari Asia, Bank DBS Singapura telah menyatakan bahwa mereka akan mulai menawarkan perdagangan cryptocurrency kepada pelanggan ritelnya.

Sumber: https://cryptobriefing.com/top-south-korean-financial-group-starts-crypto-division/?utm_source=main_feed&utm_medium=rss

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here