Enegra Migrasikan Token Ekuitas Digital dari Ethereum ke Blockchain Polygon

Enegra Group, sebuah perusahaan perdagangan komoditas yang berbasis di Malaysia dengan nilai aset bersih sebesar $28 miliar, telah memigrasikan token keamanan EGX yang terikat ekuitas ke blockchain Polygon (MATIC) dari Ethereum (ETH). Pada tahun 2019, Energra memberikan token 100% dari ekuitasnya, memungkinkan pemegang saham untuk menggunakan hak dividen, suara, dan tata kelola mereka secara digital. Baik tokenisasi awal dan migrasi token difasilitasi oleh Tokeny, tokenisasi aset dan penyedia infrastruktur kepatuhan.

Baca juga Polygon Menghadiahi Peretas Sebesar 2 Juta USD setelah Menyelamatkan Polygon dari Potensi Kerugian Senilai 850 Juta USD

Perusahaan memilih blockchain Polygon karena biaya transaksinya yang rendah dan waktu transaksi yang cepat. Matthew Averay, direktur pelaksana dan CEO di Enegra, mengatakan:

“Kami menandai ekuitas kami untuk meningkatkan likuiditas dan sekarang setelah teknologi tersedia untuk transaksi yang lebih cepat, lebih murah, dan sesuai di blockchain, kami ingin investor kami memanfaatkannya. Polygon dan Tokeny menyediakan infrastruktur lengkap yang kami butuhkan untuk melakukannya, dan kami sangat senang dengan hasilnya.”

- Advertisement -

Sementara itu, Sandeep Nailwal, salah satu pendiri Polygon, berkomentar:

“Tokenisasi aset dunia nyata dan sekuritas keuangan mungkin merupakan gelombang besar berikutnya di DeFi, dan kami senang melihat mitra kami yakni Tokeny, membawa aset kualitatif dan sesuai ke jaringan Polygon. Dengan memanfaatkan infrastruktur kami dengan penyedia perangkat lunak yang tepat, seperti Tokeny, bisnis dapat dengan cepat menerapkan atau mengonversi aset mereka ke Polygon.”

Terakhir, Luc Falempin, CEO di Tokeny Solutions, menambahkan pernyataan sebagai berikut:

“Penerbit token tidak perlu khawatir lagi akan diblokir di blockchain selamanya. Tanpa kehilangan riwayat apa pun, kami sekarang memiliki alat dan proses untuk migrasi yang lancar dari satu jaringan ke jaringan lainnya.”

Polygon adalah protokol yang dirancang untuk menskalakan dan mengembangkan infrastruktur di blockchain Ethereum. Menurut PolygonScan, jaringan memproses lebih dari 3 juta transaksi per hari dan memiliki sekitar 105 juta alamat dompet unik. Blockchain Altcoin dengan biaya transaksi rendah terus meningkat popularitasnya akhir-akhir ini, karena biaya gas yang tinggi di jaringan Ethereum yang saat ini berkisar sekitar $153 per eksekusi smart contract.

Sumber: https://cointelegraph.com/news/enegra-migrates-digitized-equity-tokens-from-ethereum-to-polygonn-blockchain

Enegra Group, sebuah perusahaan perdagangan komoditas yang berbasis di Malaysia dengan nilai aset bersih sebesar $28 miliar, telah memigrasikan token keamanan EGX yang terikat ekuitas ke blockchain Polygon (MATIC) dari Ethereum (ETH). Pada tahun 2019, Energra memberikan token 100% dari ekuitasnya, memungkinkan pemegang saham untuk menggunakan hak dividen, suara, dan tata kelola mereka secara digital. Baik tokenisasi awal dan migrasi token difasilitasi oleh Tokeny, tokenisasi aset dan penyedia infrastruktur kepatuhan.

Baca juga Polygon Menghadiahi Peretas Sebesar 2 Juta USD setelah Menyelamatkan Polygon dari Potensi Kerugian Senilai 850 Juta USD

Perusahaan memilih blockchain Polygon karena biaya transaksinya yang rendah dan waktu transaksi yang cepat. Matthew Averay, direktur pelaksana dan CEO di Enegra, mengatakan:

“Kami menandai ekuitas kami untuk meningkatkan likuiditas dan sekarang setelah teknologi tersedia untuk transaksi yang lebih cepat, lebih murah, dan sesuai di blockchain, kami ingin investor kami memanfaatkannya. Polygon dan Tokeny menyediakan infrastruktur lengkap yang kami butuhkan untuk melakukannya, dan kami sangat senang dengan hasilnya.”

Sementara itu, Sandeep Nailwal, salah satu pendiri Polygon, berkomentar:

“Tokenisasi aset dunia nyata dan sekuritas keuangan mungkin merupakan gelombang besar berikutnya di DeFi, dan kami senang melihat mitra kami yakni Tokeny, membawa aset kualitatif dan sesuai ke jaringan Polygon. Dengan memanfaatkan infrastruktur kami dengan penyedia perangkat lunak yang tepat, seperti Tokeny, bisnis dapat dengan cepat menerapkan atau mengonversi aset mereka ke Polygon.”

Terakhir, Luc Falempin, CEO di Tokeny Solutions, menambahkan pernyataan sebagai berikut:

“Penerbit token tidak perlu khawatir lagi akan diblokir di blockchain selamanya. Tanpa kehilangan riwayat apa pun, kami sekarang memiliki alat dan proses untuk migrasi yang lancar dari satu jaringan ke jaringan lainnya.”

Polygon adalah protokol yang dirancang untuk menskalakan dan mengembangkan infrastruktur di blockchain Ethereum. Menurut PolygonScan, jaringan memproses lebih dari 3 juta transaksi per hari dan memiliki sekitar 105 juta alamat dompet unik. Blockchain Altcoin dengan biaya transaksi rendah terus meningkat popularitasnya akhir-akhir ini, karena biaya gas yang tinggi di jaringan Ethereum yang saat ini berkisar sekitar $153 per eksekusi smart contract.

Sumber: https://cointelegraph.com/news/enegra-migrates-digitized-equity-tokens-from-ethereum-to-polygonn-blockchain

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here