Ethereum Bukanlah Ancaman bagi Sistem Keuangan Australia, Menurut Seorang Pejabat Australia yang Memiliki Cryptocurrency

Crypto news indonesia, situs berita cryptocurrency & blockchain - illust : ethereum bukanlah ancaman bagi sistem keuangan australia, menurut seorang pejabat australia yang memiliki cryptocurrency

Menurut kepala kebijakan pembayaran Reserve Bank of Australia (RBA) Tony Richards, cryptocurrency tidak menimbulkan bahaya bagi operasi bank sentral.

Richards membuat pernyataan minggu ini selama konferensi online sebagai tanggapan atas laporan Senat Australia baru-baru ini yang menyerukan agar undang-undang diubah untuk mengakomodasi cryptocurrency.

Pegawai bank sentral yang akan segera pensiun, mengakui menggunakan dompet cryptocurrency sejak Juni 2014 dan percaya bahwa cryptocurrency tidak menimbulkan ancaman terhadap dolar Australia.

Crypto Tidak Berbahaya bagi Kedaulatan Moneter Australia

“Saya tidak percaya cryptocurrency adalah ancaman terhadap mata uang Australia, kedaulatan moneter kami, atau kemampuan Reserve Bank untuk melakukan kebijakan moneter,” tegas Richards kepada Australian Corporate Treasury Association.

Meskipun dia mengakui bahwa minat terhadap cryptocurrency tumbuh, dia tetap ragu akan penerapannya yang meluas di Australia. “Saya tidak melihat toko-toko mempublikasikan harga mereka dalam mata uang kripto, bisnis yang menerbitkan laporan tahunan dalam mata uang kripto, atau sejumlah besar orang yang meminta pembayaran dalam mata uang kripto,” kata Richards, sambil mengakui bahwa minat investor, dari individu hingga hedge funds, sedang tumbuh.

“Sementara cryptocurrency telah menarik minat banyak orang, yang tidak diragukan lagi dibantu oleh influencer dan tweet selebriti, Namun masih tidak diketahui seberapa umum mereka penggunaannya,” jelas Richards, merujuk pada survei yang menunjukkan bahwa 20% orang Australia memiliki cryptocurrency.

Dia percaya bahwa angka-angka seperti itu tidak masuk akal, karena survei internet tidak cukup mewakili semua bagian dari populasi. Dia mengacu pada mereka yang tidak memiliki akses internet reguler, seperti orang tua dan mereka yang tinggal di pedesaan.

Baca juga Perusahaan Analisis Blockchain Chainalysis Membuka Kantor di Australia

Crypto Mungkin Memiliki Limitasi Kasus Penggunaan

Richards juga mengungkapkan bahwa dia secara pribadi menyimpan Bitcoin sejak Juni 2014 silam, menekankan bahwa “jumlah terkait masih terbilang sangat kecil.”

“Bagaimanapun, sebagian besar pekerjaan saya adalah mencoba memahami instrumen dan teknologi metode pembayaran mutakhir,” tambahnya.

Dia mengakui bahwa pembelian awalnya adalah “sejumlah kecil Bitcoin (BTC),” tetapi dia kemudian melakukan diversifikasi dengan membeli beberapa Ethereum (ETH) pada Agustus 2018.

Richards membahas banyak faktor menantang yang, bila digabungkan, mungkin berdampak pada peningkatan tingkat adopsi saat ini. Hal tersebut ia tandai sebagai contoh terbaik oleh proliferasi meme crypto yang membingungkan, menggunakan Dogecoin (DOGE) dan Shiba Inu (SHIB) sebagai contohnya.

Menurutnya, pemerintah dapat lebih memperhatikan penambangan kripto sebagai akibat dari konsumsi energinya yang tinggi, sementara penekanan yang lebih besar dapat ditempatkan pada pencegahan penggunaan kripto untuk memfasilitasi kejahatan keuangan dan ekonomi gelap.

Selain itu, Richards menyatakan bahwa investor biasa mungkin menjadi kurang terbujuk oleh tren dan lebih berhati-hati dalam membeli aset yang “tidak ada penerbit, tidak ada dukungan, dan nilai yang sangat tidak diketahui.”

Konteks yang Lebih Luas

Meskipun sebagian besar ekonomi besar sedang menjajaki penerbitan mata uang digital bank sentral (CBDC), tidak ada satu pun dari mereka yang menyelesaikan rencana pengadopsian tersebut, kritik sumber RBA.

“Staf RBA juga belum yakin bahwa kasus kebijakan yang menarik telah berkembang di Australia untuk CBDC,” katanya, menambahkan bahwa Bank telah “meningkatkan penelitian CBDC” mengingat kemungkinan bahwa “keseimbangan dapat berubah menuju kasus untuk diterbitkan.”

Awal bulan ini, bank terbesar di Australia mengatakan bahwa mereka akan mulai menawarkan perdagangan mata uang kripto melalui aplikasi selulernya. Commonwealth Bank of Australia (CBA) telah membentuk aliansi strategis dengan pertukaran cryptocurrency Gemini dan platform data blockchain di seluruh dunia Chainalysis. Melalui aplikasi CommBank, anggota CBA akan dapat membeli, menjual, dan menyimpan hingga sepuluh cryptocurrency yang berbeda.

Komite Senat Australia sebagai Pusat Teknologi dan Keuangan menghasilkan laporan pada bulan Oktober lalu, yang merekomendasikan kerangka komprehensif terkait kerja kripto. Jika RUU tersebut disetujui, hal tersebut akan membuat Australia lebih menarik di mata perusahaan kripto.

Richards benar dalam pernyataannya bahwa “akan menarik untuk melihat bagaimana hal-hal berkembang selama dekade berikutnya.”

Sumber: https://cryptoslate.com/australian-official-who-owns-ethereum-says-it-is-no-threat-to-the-countrys-financial-system/