Hashrate Bitcoin Mengalami Peningkatan Sebesar 15%, Kesulitan Penambangan pun Turut Meningkat

Setelah penambang Bitcoin (BTC) terhenti selama sepuluh hari yang lalu ketika tingkat kesulitan menurun sebesar 1.49%, hashrate jaringan meningkat lebih dari 15% sejak saat itu. Sedangkan kekuatan pemrosesan telah meluncur di atas zona 200 exahash per detik (EH/s). Akan tetapi, peningkatan kesulitan lain diperkirakan akan terjadi dalam waktu kurang dari tiga hari.

Dua minggu yang lalu, hashrate Bitcoin mengalami penurunan, tepatnya pada 27 Februari 2022. Saat itu, hashrate BTC berada di titik 169 EH/s setelah menyentuh titik all-time-high (ATH) 249 EH/s pada 15 Februari. Menyusul penurunan kekuatan pemrosesan, penambang Bitcoin berhenti ketika tingkat kesulitannya mengalami penurunan untuk pertama kali dalam beberapa bulan.

Pada tanggal 3 Maret, tingkat kesulitan mengalami penurunan sebesar 1.49% lebih rendah setelah enam tingkat kesulitan berturut-turut mengalami peningkatan. Saat ini, tingkat kesulitan penambangan Bitcoin adalah 27.55 triliun dan setelah penyesuaian terakhir, kekuatan pemrosesan telah mengalami peningkatan.

Baca juga Meningkatnya Hashrate Penambangan Mengurangi Jumlah Bitcoin yang Dimiliki oleh Penambang

- Advertisement -

Hashrate Bitcoin meningkat lebih dari 15% sejak kesulitan berubah dan 29% sejak hashrate mencapai 169 EH/s minggu lalu. Saat ini, kekuatan pemrosesan jaringan kira-kira sebesar 218 EH/s dan selama sepuluh hari terakhir berhasil bertahan di atas kisaran 200 EH/s.

Namun, penyesuaian kesulitan penambangan di masa depan dijadwalkan akan terjadi dalam beberapa hari dengan kenaikan sebesar 1.03%. Jika kenaikan di atas 1% terjadi, kesulitan penambangan akan berubah dari 27.55 triliun menjadi 27.83 triliun.

Statistik distribusi hashrate tiga hari menunjukkan bahwa Foundry USA telah menjadi penambang teratas selama 72 jam terakhir. Operasi penambangan Amerika ini memiliki 42.42 EH/s yang didedikasikan untuk blockchain Bitcoin dan setara dengan 21.19% dari hashrate hari ini.

Penambangan terbesar kedua dalam hal hashrate selama beberapa hari terakhir adalah F2pool dengan 30.93 EH/s kekuatan pemrosesan yang mewakili 15.45 dari hashrate global. Pada saat penulisan, terdapat sebelas mining pools yang diketahui mendedikasikan hashrate SHA256 untuk Bitcoin chain.

Terdapat 1.33 EH/s atau 0.66% dari hashrate global yang dioperasikan oleh penambang ilegal. Sementara jaringan Bitcoin kembali meluncur ke rekor ATH yang diikuti oleh beberapa jaringan lain.

Sumber: https://news.bitcoin.com/bitcoins-hashrate-jumps-15-higher-in-10-days-mining-difficulty-expected-to-rise/

Setelah penambang Bitcoin (BTC) terhenti selama sepuluh hari yang lalu ketika tingkat kesulitan menurun sebesar 1.49%, hashrate jaringan meningkat lebih dari 15% sejak saat itu. Sedangkan kekuatan pemrosesan telah meluncur di atas zona 200 exahash per detik (EH/s). Akan tetapi, peningkatan kesulitan lain diperkirakan akan terjadi dalam waktu kurang dari tiga hari.

Dua minggu yang lalu, hashrate Bitcoin mengalami penurunan, tepatnya pada 27 Februari 2022. Saat itu, hashrate BTC berada di titik 169 EH/s setelah menyentuh titik all-time-high (ATH) 249 EH/s pada 15 Februari. Menyusul penurunan kekuatan pemrosesan, penambang Bitcoin berhenti ketika tingkat kesulitannya mengalami penurunan untuk pertama kali dalam beberapa bulan.

Pada tanggal 3 Maret, tingkat kesulitan mengalami penurunan sebesar 1.49% lebih rendah setelah enam tingkat kesulitan berturut-turut mengalami peningkatan. Saat ini, tingkat kesulitan penambangan Bitcoin adalah 27.55 triliun dan setelah penyesuaian terakhir, kekuatan pemrosesan telah mengalami peningkatan.

Baca juga Meningkatnya Hashrate Penambangan Mengurangi Jumlah Bitcoin yang Dimiliki oleh Penambang

Hashrate Bitcoin meningkat lebih dari 15% sejak kesulitan berubah dan 29% sejak hashrate mencapai 169 EH/s minggu lalu. Saat ini, kekuatan pemrosesan jaringan kira-kira sebesar 218 EH/s dan selama sepuluh hari terakhir berhasil bertahan di atas kisaran 200 EH/s.

Namun, penyesuaian kesulitan penambangan di masa depan dijadwalkan akan terjadi dalam beberapa hari dengan kenaikan sebesar 1.03%. Jika kenaikan di atas 1% terjadi, kesulitan penambangan akan berubah dari 27.55 triliun menjadi 27.83 triliun.

Statistik distribusi hashrate tiga hari menunjukkan bahwa Foundry USA telah menjadi penambang teratas selama 72 jam terakhir. Operasi penambangan Amerika ini memiliki 42.42 EH/s yang didedikasikan untuk blockchain Bitcoin dan setara dengan 21.19% dari hashrate hari ini.

Penambangan terbesar kedua dalam hal hashrate selama beberapa hari terakhir adalah F2pool dengan 30.93 EH/s kekuatan pemrosesan yang mewakili 15.45 dari hashrate global. Pada saat penulisan, terdapat sebelas mining pools yang diketahui mendedikasikan hashrate SHA256 untuk Bitcoin chain.

Terdapat 1.33 EH/s atau 0.66% dari hashrate global yang dioperasikan oleh penambang ilegal. Sementara jaringan Bitcoin kembali meluncur ke rekor ATH yang diikuti oleh beberapa jaringan lain.

Sumber: https://news.bitcoin.com/bitcoins-hashrate-jumps-15-higher-in-10-days-mining-difficulty-expected-to-rise/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here