Hasil Pengembangan PoS, Delegated Proof of Stake (DPoS) yang Skalabel dan Hemat Energi

Proof of Stake adalah algoritme konsensus terpopuler untuk mengatasi berbagai kekurangan Proof of Work (PoW). Seiring berjalannya waktu dan pengembangan blockchain yang semakin maju, maka PoS juga dikembangkan untuk menjadi lebih efisien.

Pengembangan PoS menghasilkan algoritme konsensus baru yang disebut Delegated Proof of Stake (DPoS), dengan skalabilitas lebih tinggi. Berikut adalah ulasan lengkap seputar DPoS dan berbagai fiturnya.

1. Apa Itu Delegated Proof of Stake (DPoS)?

Delegated Proof Of Stake (DPoS) adalah algoritma konsensus yang merupakan pengembangan dari konsep dasar Proof Of Stake (PoS).  Algoritma konsensus DPoS dikembangkan oleh Daniel Larimer, pendiri BitShares, Steemit, dan EOS pada tahun 2014.

Delegated Proof of Stake (DPoS) adalah protokol konsensus yang dirancang untuk blockchain yang sangat skalabel. DPoS menyediakan tingkat keamanan yang tinggi untuk digunakan pada blockchain publik. Selain itu, model operasinya menjamin skalabilitas tingkat tinggi.

2. Cara Kerja Delegated Proof of Stake (DPoS)

Illust : Cara Kerja Delegated Proof of Stake (DPoS)
Sumber Asset : Cartoon vector created by vectorjuice – www.freepik.com
- Advertisement -

Untuk memahami cara kerja protokol Delegated Proof of Stake (DPoS), maka berikut adalah tiga bagian proses pengoperasian DPoS.

  • Delegate Voting

Ini adalah titik awal dari protokol DPoS. Untuk pengoperasiannya, digunakan sistem voting real-time. Sistem ini memungkinkan pembentukan sekelompok pihak terpercaya yang disebut “delegasi.” Proses pemungutan suara menggunakan algoritma reputasi. Selain itu, jumlah token yang dimiliki delegasi juga diperhitungkan. Semakin banyak token yang mereka miliki, semakin banyak suara yang dapat mereka terima. Sehingga peluang akan lebih besar untuk menjadi bagian dari delegasi.

  • Pembuatan Blok

Tahap kedua DPoS berkaitan dengan pembuatan blok. Pada titik ini, delegasi memiliki kekuatan untuk membuat blok baru untuk ditambahkan ke blockchain. Tahap ini cukup sederhana. Selama siklus generasi, setiap delegasi memiliki kemampuan untuk menghasilkan blok. Setelah blok baru berhasil dibuat, kapasitas pembangkitan diteruskan ke delegasi lain, dan seterusnya hingga siklus selesai. Selama pembuatan, transaksi dapat divalidasi atau ditolak. Untuk setiap blok yang dihasilkan dan transaksi yang divalidasi, delegasi menerima insentif finansial.

  • Perilaku Delegasi Diposting di Blockchain

Ini adalah tahap terakhir pengoperasian protokol DPoS. Tahap ini memungkinkan peserta jaringan untuk terus-menerus meninjau aktivitas delegasi terpilih. Jika peserta jaringan tidak menyukai perilaku delegasi yang mungkin bertentangan dengan tujuan ekosistem, maka ia dapat mengeluarkan delegasi. Dengan metode ini, peserta jaringan berupaya mengontrol operasi jaringan dan mencegah penyalahgunaan.

Baca juga Proof of Authority (PoA), Varian Baru PoS dengan Staking Reputasi

3. Fitur-Fitur Delegated Proof of Stake (DPoS)

Illust : Fitur-Fitur Delegated Proof of Stake (DPoS)
Sumber Asset : Business photo created by Vectorjuice – www.freepik.com

Sebagai hasil pengembangan PoS, DPoS berhasil memecahkan salah satu masalah paling relevan yang dimiliki blockchain, yaitu skalabilitas. Dengan DPoS, skalabilitas dapat tercapai tanpa harus menggunakan peralatan yang mahal berdaya tinggi dan konsumsi energi tinggi. Namun, untuk mencapai hal ini, asas terdesentralisasi dikorbankan, karena pemrosesan blok bergantung pada jumlah delegasi yang terbatas.

Pendekatan ini dapat memungkinkan delegasi tersebut untuk berperilaku sebagai entitas pusat. Namun, blockchain DPoS membuat mekanisme lain untuk menghindari skenario ini. Fitur DPoS lain yang relevan adalah sebagai berikut:

  • Menawarkan Byzantine Fault Tolerance (BFT). Ini berarti bahwa protokol dapat digunakan di blockchain publik dengan aman.
  • Delegated Proof of Stake (DPoS) bekerja berdasarkan sistem voting yang memperhitungkan reputasi dan partisipasi pengguna.
  • DPoS menawarkan kemampuan paralelisasi untuk tugas-tugas di jaringan.
  • Mampu mengoptimalkan penggunaan sumber daya jaringan seperti bandwidth, CPU, antara lain.

4. Transactions as Proof of Stake (TaPoS)

Transactions as Proof of Stake (TaPoS) adalah salah satu fitur unik dari DPoS. TaPoS memungkinkan setiap transaksi di jaringan untuk secara opsional menyertakan hash dari blok terbaru. Dengan metode ini, penandatangan transaksi dapat yakin bahwa transaksinya tidak dapat diterapkan ke instansi lain.

Fitur ini menghindari situasi double-spending. Selain itu, penggunaannya membantu semua pihak untuk mengesahkan integritas riwayat transaksi.

5. Kelebihan Delegated Proof of Stake (DPoS)

  • Blockchain DPoS memiliki perlindungan yang baik dari double-spending.
  • DPoS lebih demokratis dan inklusif secara finansial karena jumlah staking yang dibutuhkan oleh pengguna/node lebih sedikit.
  • DPoS tidak memerlukan banyak daya untuk menjalankan jaringan, yang membuat protokolnya lebih berkelanjutan.
  • Transaksi di DPoS tidak bergantung pada daya komputasi yang dibutuhkan untuk menjalankan jaringan, sehingga lebih terukur.
  • DPoS memisahkan pemilihan produsen blok dari produksi blok itu sendiri yang membuka pintu bagi model yang lebih kreatif untuk menyelesaikan kedua masalah secara terpisah.
  • Metode DPoS memberikan landasan untuk menerapkan model governance yang menarik dalam aplikasi blockchain yang mirip seperti sistem demokrasi.

6. Kekurangan Delegated Proof of Stake (DPoS)

  • Keterbatasan jumlah saksi dapat menyebabkan pemusatan jaringan.
  • Blockchain DPoS rentan terhadap masalah pemungutan suara berbobot. Pengguna dengan saham yang lebih kecil dapat menolak untuk mengambil bagian dalam pemungutan suara setelah menganggap bahwa suara mereka tidak signifikan.
  • Pemilihan pemangku jaringan yang lebih selektif sering dianggap sebagai cara mempromosikan sentralisasi.

7. Delegated Proof of Stake (DPoS) VS Proof of Stake (PoS)

Meskipun Proof of Stake (PoS) saat ini merupakan mekanisme konsensus paling populer yang digunakan blockchain besar, namun DPoS akan menjadi langkah selanjutnya karena beberapa alasan yang mendasarinya.

Pertama, DPoS umumnya lebih cepat daripada PoS, dengan kemampuan memproses lebih banyak transaksi per detik. Kedua, DPoS jauh lebih demokratis daripada PoS, karena pengguna dapat memilih siapa yang benar-benar memvalidasi dan membuat blok baru pada platform yang mereka gunakan.

Selain itu, DPoS lebih hemat energi daripada PoS dan tidak memerlukan banyak perangkat keras. Delegasi juga dapat dikeluarkan dari sistem kapan saja jika mereka tidak menjalankan tugasnya dengan benar.

Jadi, secara keseluruhan, bukti kepemilikan yang didelegasikan tentu saja berada di atas, tetapi mekanisme konsensus Proof of Stake (PoS) masih merupakan mekanisme yang efektif dan efisien, itulah sebabnya begitu banyak platform menggunakannya saat ini.

8. Kasus Penggunaan DPoS

Dengan segala fitur dan keunggulannya, DPoS telah diadopsi oleh blockchain dan beberapa proyek kripto ternama.

  • EOS

Semua delegasi di jaringan EOS disebut sebagai produsen blok.  Pemilihan terjadi setelah periode dua menit enam detik. Setelah pengguna men-stake beberapa koin EOS, mereka dapat memilih sebanyak 30 kandidat. Persyaratan perangkat keras minimum untuk setiap produsen blok termasuk memiliki setidaknya 8GB RAM.

  • TRON

Jaringan ini mengacu pada delegasi sebagai Super Representatives. Saat pengguna men-stake koin TRON, mereka dapat memilih lima kandidat SR per pemilihan. Pemilihan ini diadakan setiap 24 jam sekali dengan 27 kandidat teratas akan dipilih sebagai saksi.

  • Cosmos

Di jaringan Cosmos, delegasi disebut Validator. Sekitar 100 Validator ini mampu memverifikasi transaksi yang terjadi. Cosmos bermaksud untuk meningkatkan jumlah Validator menjadi 300 untuk lebih mendesentralisasikan blockchain mereka.

Proof of Stake adalah algoritme konsensus terpopuler untuk mengatasi berbagai kekurangan Proof of Work (PoW). Seiring berjalannya waktu dan pengembangan blockchain yang semakin maju, maka PoS juga dikembangkan untuk menjadi lebih efisien.

Pengembangan PoS menghasilkan algoritme konsensus baru yang disebut Delegated Proof of Stake (DPoS), dengan skalabilitas lebih tinggi. Berikut adalah ulasan lengkap seputar DPoS dan berbagai fiturnya.

1. Apa Itu Delegated Proof of Stake (DPoS)?

Delegated Proof Of Stake (DPoS) adalah algoritma konsensus yang merupakan pengembangan dari konsep dasar Proof Of Stake (PoS).  Algoritma konsensus DPoS dikembangkan oleh Daniel Larimer, pendiri BitShares, Steemit, dan EOS pada tahun 2014.

Delegated Proof of Stake (DPoS) adalah protokol konsensus yang dirancang untuk blockchain yang sangat skalabel. DPoS menyediakan tingkat keamanan yang tinggi untuk digunakan pada blockchain publik. Selain itu, model operasinya menjamin skalabilitas tingkat tinggi.

2. Cara Kerja Delegated Proof of Stake (DPoS)

Illust : Cara Kerja Delegated Proof of Stake (DPoS)
Sumber Asset : Cartoon vector created by vectorjuice – www.freepik.com

Untuk memahami cara kerja protokol Delegated Proof of Stake (DPoS), maka berikut adalah tiga bagian proses pengoperasian DPoS.

  • Delegate Voting

Ini adalah titik awal dari protokol DPoS. Untuk pengoperasiannya, digunakan sistem voting real-time. Sistem ini memungkinkan pembentukan sekelompok pihak terpercaya yang disebut “delegasi.” Proses pemungutan suara menggunakan algoritma reputasi. Selain itu, jumlah token yang dimiliki delegasi juga diperhitungkan. Semakin banyak token yang mereka miliki, semakin banyak suara yang dapat mereka terima. Sehingga peluang akan lebih besar untuk menjadi bagian dari delegasi.

  • Pembuatan Blok

Tahap kedua DPoS berkaitan dengan pembuatan blok. Pada titik ini, delegasi memiliki kekuatan untuk membuat blok baru untuk ditambahkan ke blockchain. Tahap ini cukup sederhana. Selama siklus generasi, setiap delegasi memiliki kemampuan untuk menghasilkan blok. Setelah blok baru berhasil dibuat, kapasitas pembangkitan diteruskan ke delegasi lain, dan seterusnya hingga siklus selesai. Selama pembuatan, transaksi dapat divalidasi atau ditolak. Untuk setiap blok yang dihasilkan dan transaksi yang divalidasi, delegasi menerima insentif finansial.

  • Perilaku Delegasi Diposting di Blockchain

Ini adalah tahap terakhir pengoperasian protokol DPoS. Tahap ini memungkinkan peserta jaringan untuk terus-menerus meninjau aktivitas delegasi terpilih. Jika peserta jaringan tidak menyukai perilaku delegasi yang mungkin bertentangan dengan tujuan ekosistem, maka ia dapat mengeluarkan delegasi. Dengan metode ini, peserta jaringan berupaya mengontrol operasi jaringan dan mencegah penyalahgunaan.

Baca juga Proof of Authority (PoA), Varian Baru PoS dengan Staking Reputasi

3. Fitur-Fitur Delegated Proof of Stake (DPoS)

Illust : Fitur-Fitur Delegated Proof of Stake (DPoS)
Sumber Asset : Business photo created by Vectorjuice – www.freepik.com

Sebagai hasil pengembangan PoS, DPoS berhasil memecahkan salah satu masalah paling relevan yang dimiliki blockchain, yaitu skalabilitas. Dengan DPoS, skalabilitas dapat tercapai tanpa harus menggunakan peralatan yang mahal berdaya tinggi dan konsumsi energi tinggi. Namun, untuk mencapai hal ini, asas terdesentralisasi dikorbankan, karena pemrosesan blok bergantung pada jumlah delegasi yang terbatas.

Pendekatan ini dapat memungkinkan delegasi tersebut untuk berperilaku sebagai entitas pusat. Namun, blockchain DPoS membuat mekanisme lain untuk menghindari skenario ini. Fitur DPoS lain yang relevan adalah sebagai berikut:

  • Menawarkan Byzantine Fault Tolerance (BFT). Ini berarti bahwa protokol dapat digunakan di blockchain publik dengan aman.
  • Delegated Proof of Stake (DPoS) bekerja berdasarkan sistem voting yang memperhitungkan reputasi dan partisipasi pengguna.
  • DPoS menawarkan kemampuan paralelisasi untuk tugas-tugas di jaringan.
  • Mampu mengoptimalkan penggunaan sumber daya jaringan seperti bandwidth, CPU, antara lain.

4. Transactions as Proof of Stake (TaPoS)

Transactions as Proof of Stake (TaPoS) adalah salah satu fitur unik dari DPoS. TaPoS memungkinkan setiap transaksi di jaringan untuk secara opsional menyertakan hash dari blok terbaru. Dengan metode ini, penandatangan transaksi dapat yakin bahwa transaksinya tidak dapat diterapkan ke instansi lain.

Fitur ini menghindari situasi double-spending. Selain itu, penggunaannya membantu semua pihak untuk mengesahkan integritas riwayat transaksi.

5. Kelebihan Delegated Proof of Stake (DPoS)

  • Blockchain DPoS memiliki perlindungan yang baik dari double-spending.
  • DPoS lebih demokratis dan inklusif secara finansial karena jumlah staking yang dibutuhkan oleh pengguna/node lebih sedikit.
  • DPoS tidak memerlukan banyak daya untuk menjalankan jaringan, yang membuat protokolnya lebih berkelanjutan.
  • Transaksi di DPoS tidak bergantung pada daya komputasi yang dibutuhkan untuk menjalankan jaringan, sehingga lebih terukur.
  • DPoS memisahkan pemilihan produsen blok dari produksi blok itu sendiri yang membuka pintu bagi model yang lebih kreatif untuk menyelesaikan kedua masalah secara terpisah.
  • Metode DPoS memberikan landasan untuk menerapkan model governance yang menarik dalam aplikasi blockchain yang mirip seperti sistem demokrasi.

6. Kekurangan Delegated Proof of Stake (DPoS)

  • Keterbatasan jumlah saksi dapat menyebabkan pemusatan jaringan.
  • Blockchain DPoS rentan terhadap masalah pemungutan suara berbobot. Pengguna dengan saham yang lebih kecil dapat menolak untuk mengambil bagian dalam pemungutan suara setelah menganggap bahwa suara mereka tidak signifikan.
  • Pemilihan pemangku jaringan yang lebih selektif sering dianggap sebagai cara mempromosikan sentralisasi.

7. Delegated Proof of Stake (DPoS) VS Proof of Stake (PoS)

Meskipun Proof of Stake (PoS) saat ini merupakan mekanisme konsensus paling populer yang digunakan blockchain besar, namun DPoS akan menjadi langkah selanjutnya karena beberapa alasan yang mendasarinya.

Pertama, DPoS umumnya lebih cepat daripada PoS, dengan kemampuan memproses lebih banyak transaksi per detik. Kedua, DPoS jauh lebih demokratis daripada PoS, karena pengguna dapat memilih siapa yang benar-benar memvalidasi dan membuat blok baru pada platform yang mereka gunakan.

Selain itu, DPoS lebih hemat energi daripada PoS dan tidak memerlukan banyak perangkat keras. Delegasi juga dapat dikeluarkan dari sistem kapan saja jika mereka tidak menjalankan tugasnya dengan benar.

Jadi, secara keseluruhan, bukti kepemilikan yang didelegasikan tentu saja berada di atas, tetapi mekanisme konsensus Proof of Stake (PoS) masih merupakan mekanisme yang efektif dan efisien, itulah sebabnya begitu banyak platform menggunakannya saat ini.

8. Kasus Penggunaan DPoS

Dengan segala fitur dan keunggulannya, DPoS telah diadopsi oleh blockchain dan beberapa proyek kripto ternama.

  • EOS

Semua delegasi di jaringan EOS disebut sebagai produsen blok.  Pemilihan terjadi setelah periode dua menit enam detik. Setelah pengguna men-stake beberapa koin EOS, mereka dapat memilih sebanyak 30 kandidat. Persyaratan perangkat keras minimum untuk setiap produsen blok termasuk memiliki setidaknya 8GB RAM.

  • TRON

Jaringan ini mengacu pada delegasi sebagai Super Representatives. Saat pengguna men-stake koin TRON, mereka dapat memilih lima kandidat SR per pemilihan. Pemilihan ini diadakan setiap 24 jam sekali dengan 27 kandidat teratas akan dipilih sebagai saksi.

  • Cosmos

Di jaringan Cosmos, delegasi disebut Validator. Sekitar 100 Validator ini mampu memverifikasi transaksi yang terjadi. Cosmos bermaksud untuk meningkatkan jumlah Validator menjadi 300 untuk lebih mendesentralisasikan blockchain mereka.

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here