Otoritas UEA Mengumumkan Sanksi Ketat terhadap Penipuan Cryptocurrency

Penjahat dunia maya yang mengadvokasi kejahatan cryptocurrency online berisiko hingga lima tahun penjara dan sanksi hingga $272 juta di bawah undang-undang ketat UEA terbaru, hal ini bertujuan untuk melindungi publik dari penipuan keuangan.

Penipu Crypto Menghadapi Hukuman Penjara 5 Tahun

Di bawah undang-undang keamanan internet baru UEA, yang mulai berlaku pada 2 Januari 2022, para pendukung penipuan cryptocurrency online sekarang menghadapi kemungkinan hukuman penjara lima tahun dan denda maksimum lebih dari $270.000.

Presiden Sheikh Khalifa meluncurkan tindakan keras tersebut bulan lalu sebagai bagian dari serangkaian reformasi hukum komprehensif. UU tersebut memperluas peraturan kejahatan dunia maya yang ada di negara itu, guna mencakup penyebaran skema cryptocurrency ilegal yang tidak diakui oleh otoritas UEA.

- Advertisement -

Baca juga Dubai World Trade Centre akan Menerapkan Kerangka Peraturan Bertaraf Internasional untuk Menjadi Pusat Kripto

Terlepas dari kenyataan bahwa banyak negara secara konsisten memberikan peringatan di bidang ini, pemerintah UEA telah memilih untuk menjatuhkan hukuman berat kepada individu yang melanggar hukum.

Penjahat dunia maya yang menggunakan internet untuk mempromosikan penipuan cryptocurrency menghadapi hukuman lima tahun penjara dan denda hingga satu juta DH ($272.259), karena pemerintah negara tersebut telah memperkuat aturan untuk melindungi penduduknya dari penipuan dunia maya.

“Sesuai pasal 48, mengunggah iklan yang bersifat tipu daya atau data yang tidak akurat terkait suatu produk secara online akan dihukum penjara dan/atau denda mulai dari Dh 20.000 hingga Dh 500.000,” jelas Dr. Hassan Elhais dari Al Rowaad Advocates, menekankan bahwa UU baru ini ditujukan untuk memerangi penipuan cryptocurrency.

“Hukuman yang sama diterapkan pada anggota masyarakat yang mempromosikan cryptocurrency yang tidak diakui oleh otoritas negara.”

Warga UEA Menjadi Target Crypto-Scams

Terlepas dari undang-undang yang cukup rangkum dan ekosistem yang pro-crypto, warga negara UEA tetap menjadi target kejahatan keuangan. Selain itu, konsumen di Dubai telah kehilangan sekitar 80 juta DH di paruh pertama tahun 2021 sebagai akibat dari ratusan penipuan serupa. Otoritas UEA menjawab dengan memperingatkan warga terkait perdagangan cryptocurrency ilegal.

DubaiCoin, di sisi lain, adalah salah satu bentuk penipuan phishing paling kompleks yang pernah ada di UEA. Untuk menarik investor, aset digital disajikan seolah-olah mendapat dukungan pemerintah, yang menghasilkan peningkatan nilai yang pesat.

Sembilan orang dari negara tersebut dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara awal bulan ini, karena menipu orang dari 18 juta DH melalui skema perdagangan ilegal Bitcoin.

UEA berada di garis terdepan dalam mengembangkan kerangka regulasi kripto yang komprehensif dan inklusif. Dubai World Trade Center ditunjuk sebagai zona crypto dan regulator awal bulan ini oleh Binance, memungkinkannya untuk membangun pusat besar-besaran demi pertumbuhan sektor ini.

Sumber: https://www.newsbtc.com/news/uae-authorities-announce-new-stringent-measures-against-crypto-scammers/

Penjahat dunia maya yang mengadvokasi kejahatan cryptocurrency online berisiko hingga lima tahun penjara dan sanksi hingga $272 juta di bawah undang-undang ketat UEA terbaru, hal ini bertujuan untuk melindungi publik dari penipuan keuangan.

Penipu Crypto Menghadapi Hukuman Penjara 5 Tahun

Di bawah undang-undang keamanan internet baru UEA, yang mulai berlaku pada 2 Januari 2022, para pendukung penipuan cryptocurrency online sekarang menghadapi kemungkinan hukuman penjara lima tahun dan denda maksimum lebih dari $270.000.

Presiden Sheikh Khalifa meluncurkan tindakan keras tersebut bulan lalu sebagai bagian dari serangkaian reformasi hukum komprehensif. UU tersebut memperluas peraturan kejahatan dunia maya yang ada di negara itu, guna mencakup penyebaran skema cryptocurrency ilegal yang tidak diakui oleh otoritas UEA.

Baca juga Dubai World Trade Centre akan Menerapkan Kerangka Peraturan Bertaraf Internasional untuk Menjadi Pusat Kripto

Terlepas dari kenyataan bahwa banyak negara secara konsisten memberikan peringatan di bidang ini, pemerintah UEA telah memilih untuk menjatuhkan hukuman berat kepada individu yang melanggar hukum.

Penjahat dunia maya yang menggunakan internet untuk mempromosikan penipuan cryptocurrency menghadapi hukuman lima tahun penjara dan denda hingga satu juta DH ($272.259), karena pemerintah negara tersebut telah memperkuat aturan untuk melindungi penduduknya dari penipuan dunia maya.

“Sesuai pasal 48, mengunggah iklan yang bersifat tipu daya atau data yang tidak akurat terkait suatu produk secara online akan dihukum penjara dan/atau denda mulai dari Dh 20.000 hingga Dh 500.000,” jelas Dr. Hassan Elhais dari Al Rowaad Advocates, menekankan bahwa UU baru ini ditujukan untuk memerangi penipuan cryptocurrency.

“Hukuman yang sama diterapkan pada anggota masyarakat yang mempromosikan cryptocurrency yang tidak diakui oleh otoritas negara.”

Warga UEA Menjadi Target Crypto-Scams

Terlepas dari undang-undang yang cukup rangkum dan ekosistem yang pro-crypto, warga negara UEA tetap menjadi target kejahatan keuangan. Selain itu, konsumen di Dubai telah kehilangan sekitar 80 juta DH di paruh pertama tahun 2021 sebagai akibat dari ratusan penipuan serupa. Otoritas UEA menjawab dengan memperingatkan warga terkait perdagangan cryptocurrency ilegal.

DubaiCoin, di sisi lain, adalah salah satu bentuk penipuan phishing paling kompleks yang pernah ada di UEA. Untuk menarik investor, aset digital disajikan seolah-olah mendapat dukungan pemerintah, yang menghasilkan peningkatan nilai yang pesat.

Sembilan orang dari negara tersebut dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara awal bulan ini, karena menipu orang dari 18 juta DH melalui skema perdagangan ilegal Bitcoin.

UEA berada di garis terdepan dalam mengembangkan kerangka regulasi kripto yang komprehensif dan inklusif. Dubai World Trade Center ditunjuk sebagai zona crypto dan regulator awal bulan ini oleh Binance, memungkinkannya untuk membangun pusat besar-besaran demi pertumbuhan sektor ini.

Sumber: https://www.newsbtc.com/news/uae-authorities-announce-new-stringent-measures-against-crypto-scammers/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here