Pada Acara Lelang NFT di Paris, SMS Pertama di Dunia Berisikan ‘Selamat Natal’ Terjual Lebih dari €107.000

Pesan teks pertama di dunia “Selamat Natal,” yang dikirim pada 3 Desember 1992, dari operator telekomunikasi Inggris Vodafone, dilelang sebagai Non-Fungible Token (NFT) di rumah lelang Paris seharga €107.000 ($121.000), menurut Reuters. Lelang NFT untuk SMS pertama di dunia tersebut diadakan oleh Aguttes, sebuah rumah lelang independen pertama di Paris, Prancis.

“Dia memberinya pesan ‘Selamat Natal’ karena saat itu sedang berada di tengah-tengah perayaan akhir tahun,” Maximilien Aguttes, kepala pengembangan di Rumah Lelang Aguttes, mengatakan kepada Reuters.

NFT adalah semacam aset digital yang menggunakan blockchain untuk melacak siapa saja yang memiliki hal apapun, seperti foto, film, dan koleksi lainnya.

Baca juga Restoran Prancis Paris Sekarang Menerima Shiba Inu sebagai Metode Pembayaran

- Advertisement -

Insinyur Neil Papworth di Newbury mengirim pesan pertama di dunia, yang diterima oleh Richard Jarvis. Papworth bekerja untuk Vodafone sebagai teknisi pengujian di Layanan Pesan Singkat/ Short Message Service (dikenal sebagai SMS).

Menurut DW (Deutsche Welle), pemenang tender juga akan menerima aset berwujud, termasuk bingkai foto digital untuk menunjukkan SMS sebagai alasan hukum. Menurut DW, Vodafone mengatakan akan menyumbangkan pendapatan penjualan mereka ke United Nations Refugee Agency (UNHCR).

“Teknologi selalu memiliki kekuatan untuk berinovasi dan mengubah dunia,” jelas Christian Schaake, kepala Layanan Kemitraan Sektor Swasta UNHCR.

Banyak perusahaan besar telah memasuki ranah non-fungible token (NFT). Menurut informistmedia.com, perusahaan teknologi informasi multinasional yang berbasis di India, Tech Mahindra Ltd, akan segera membuat pasar non-fungible token (NFTs) untuk memonetisasi kemajuannya dalam teknologi blockchain.

Mantan CEO Twitter Jack Dorsey melelang tweet pertamanya sebagai NFT pada Maret 2021, menghasilkan sebanyak $2,9 juta. Menurut beberapa akun media, kode sumber pertama Berners Lee untuk World Wide Web dijual seharga $5,4 juta.

Menurut Coinmarketcap.com, total kapitalisasi pasar NFT saat ini adalah $20.819.098,32, turun sebesar 19,06% dalam 24 jam sebelumnya. Selain itu, volume penjualan keseluruhannya adalah $94,741,74, naik 20,69% dari tahun sebelumnya.

Menurut cryptonews.com, perusahaan internet Cina JD.com dan Alibaba baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka akan membuat NFT mereka sendiri. Hal tersebut digarap terlepas melewati tahun yang penuh gejolak anti-crypto di tangan pemerintahan negaranya sendiri.

Sumber: https://www.outlookindia.com/website/story/business-news-worlds-first-sms-merry-christmas-sells-for-over-100000-at-nft-auction-in-paris/406335

Pesan teks pertama di dunia “Selamat Natal,” yang dikirim pada 3 Desember 1992, dari operator telekomunikasi Inggris Vodafone, dilelang sebagai Non-Fungible Token (NFT) di rumah lelang Paris seharga €107.000 ($121.000), menurut Reuters. Lelang NFT untuk SMS pertama di dunia tersebut diadakan oleh Aguttes, sebuah rumah lelang independen pertama di Paris, Prancis.

“Dia memberinya pesan ‘Selamat Natal’ karena saat itu sedang berada di tengah-tengah perayaan akhir tahun,” Maximilien Aguttes, kepala pengembangan di Rumah Lelang Aguttes, mengatakan kepada Reuters.

NFT adalah semacam aset digital yang menggunakan blockchain untuk melacak siapa saja yang memiliki hal apapun, seperti foto, film, dan koleksi lainnya.

Baca juga Restoran Prancis Paris Sekarang Menerima Shiba Inu sebagai Metode Pembayaran

Insinyur Neil Papworth di Newbury mengirim pesan pertama di dunia, yang diterima oleh Richard Jarvis. Papworth bekerja untuk Vodafone sebagai teknisi pengujian di Layanan Pesan Singkat/ Short Message Service (dikenal sebagai SMS).

Menurut DW (Deutsche Welle), pemenang tender juga akan menerima aset berwujud, termasuk bingkai foto digital untuk menunjukkan SMS sebagai alasan hukum. Menurut DW, Vodafone mengatakan akan menyumbangkan pendapatan penjualan mereka ke United Nations Refugee Agency (UNHCR).

“Teknologi selalu memiliki kekuatan untuk berinovasi dan mengubah dunia,” jelas Christian Schaake, kepala Layanan Kemitraan Sektor Swasta UNHCR.

Banyak perusahaan besar telah memasuki ranah non-fungible token (NFT). Menurut informistmedia.com, perusahaan teknologi informasi multinasional yang berbasis di India, Tech Mahindra Ltd, akan segera membuat pasar non-fungible token (NFTs) untuk memonetisasi kemajuannya dalam teknologi blockchain.

Mantan CEO Twitter Jack Dorsey melelang tweet pertamanya sebagai NFT pada Maret 2021, menghasilkan sebanyak $2,9 juta. Menurut beberapa akun media, kode sumber pertama Berners Lee untuk World Wide Web dijual seharga $5,4 juta.

Menurut Coinmarketcap.com, total kapitalisasi pasar NFT saat ini adalah $20.819.098,32, turun sebesar 19,06% dalam 24 jam sebelumnya. Selain itu, volume penjualan keseluruhannya adalah $94,741,74, naik 20,69% dari tahun sebelumnya.

Menurut cryptonews.com, perusahaan internet Cina JD.com dan Alibaba baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka akan membuat NFT mereka sendiri. Hal tersebut digarap terlepas melewati tahun yang penuh gejolak anti-crypto di tangan pemerintahan negaranya sendiri.

Sumber: https://www.outlookindia.com/website/story/business-news-worlds-first-sms-merry-christmas-sells-for-over-100000-at-nft-auction-in-paris/406335

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here