Penambang Bitcoin Menghasilkan $40 Juta Per Hari

Pendapatan penambang saat ini dari hadiah blok harian telah meningkat sebesar 488% yang terbilang cukup mengesankan sejak halving jaringan Bitcoin pada Mei 2020.

Setelah jatuh hingga $6,8 juta dalam beberapa bulan setelah peristiwa halving Bitcoin pada 11 Mei 2020, pendapatan penambang dari hadiah blok sekarang melayang di atas $40 juta, menurut data dari perusahaan analitik blockchain Glassnode.

glasnode
Sumber : glasnode

Baca Juga Bitcoin Menjadi Lebih Kuat Meskipun ada Tindakan Keras dari Pemerintah

Penambangan Bitcoin adalah proses yang sangat kompetitif untuk menciptakan cryptocurrency baru dengan memecahkan teka-teki matematika yang kompleks dengan bantuan komputer dengan perangkat lunak khusus yang diinstal. Dengan memverifikasi transaksi Bitcoin dan menambahkannya ke blockchain, penambang mendapatkan hadiah yang terdiri dari biaya transaksi dan hadiah dasar untuk setiap blok yang mereka tambang.

- Advertisement -

Hadiah blok, juga dikenal sebagai hadiah atau subsidi coinbase, dibelah dua setelah setiap 210.000 blok ditambang, atau kira-kira setiap empat tahun – oleh karena itu ungkapan “halving.”

Setiap peristiwa halving mengurangi tingkat pembuatan Bitcoin baru sampai tidak ada lagi koin baru yang memasuki pasokan jaringan sama sekali pada tahun 2140.

Ini mewakili peningkatan sekitar 488% sejak halving terakhir. Nilai saat ini, bagaimanapun, masih lebih rendah dari $60 juta puncak penambang Bitcoin yang dinikmati pada bulan Mei tahun ini sebelum tindakan keras besar-besaran China terhadap industri pertambangan.

Ini juga 185% lebih tinggi dari nilai yang tercatat pada periode sebelum halving tahun 2020 ketika penambang dibayar antara $14 juta per hari.

Jaringan Bitcoin pulih

Meskipun penambang harus bekerja dua kali lebih keras untuk menikmati hadiah pra-halving yang sama, peningkatan pendapatan penambang yang diuraikan di atas menunjukkan bahwa ada hikmahnya.

Untuk terus mengimbangi secara finansial, pakaian penambangan perlu berinvestasi di lebih banyak mesin saat hadiah blok berkurang. Melakukan hal itu, bagaimanapun, berarti menghabiskan lebih banyak uang serta percaya bahwa masa depan bisnis jangka panjang itu layak.

Mengikuti pemikiran ini, peningkatan pendapatan menunjukkan bahwa bisnis pertambangan berinvestasi dalam ekspansi dan tetap percaya diri di pertambangan. Kesimpulan ini juga mengejutkan mengingat tindakan keras yang agresif terhadap industri pertambangan di China tahun ini.

Pada pertengahan Juni, setelah beberapa provinsi Tiongkok di Tiongkok mengusir operator penambangan Bitcoin, Bank Sentral negara itu memerintahkan bank dan platform pembayaran untuk memutuskan hubungan apa pun dengan penyedia layanan cryptocurrency.

Semua ini, pada gilirannya, mengakibatkan eksodus massal penambang keluar dari China, dengan banyak dari mereka memindahkan operasi mereka ke Amerika Utara atau Kazakhstan. Hal ini juga menyebabkan runtuhnya tingkat hash Bitcoin – total daya komputasi jaringan – dan kesulitan penambangan.

Kesulitan penambangan – ukuran yang dirancang untuk menghitung berapa banyak daya komputasi yang diperlukan untuk menghasilkan Bitcoin baru – memuncak di atas 25 triliun pada pertengahan Mei. Kesulitan penambangan diukur menggunakan unit relatif yang berdiri di “1” ketika blok genesis Bitcoin ditambang pada 3 Januari 2009.

Segera setelah tindakan keras Cina, kesulitan ini telah turun sebanyak 54%, membuatnya kira-kira dua kali jauh lebih mudah untuk menemukan blok baru.

Nilainya terus berangsur pulih sejak saat itu, dengan lima peningkatan berturut-turut membawa kesulitan menjadi hampir 19 triliun. Penyesuaian kesulitan berikutnya, yang akan terjadi dalam 8 jam ke depan, diperkirakan akan menghasilkan peningkatan lagi sekitar 3%, menurut BTC.com.

Pendiri Glassnode Jan Happel dan Yann Allemann mengatakan bahwa grafik kesulitan Bitcoin saat ini “segera menandakan pemulihan positif karena lebih banyak penambang yang kembali online.”

“Peristiwa terakhir yang sebanding adalah setelah kapitulasi pasar bearish pada bulan Desember 2018, yang membutuhkan 164 hari untuk akhirnya dapat berbalik positif. Pemulihan penambangan saat ini telah memakan waktu 120 hari, ”tulis mereka.

Dengan harga mata uang kripto terkemuka di dunia yang saat ini mengincar pemulihan hingga $50.000, dan tingkat hash jaringan kembali ke nilai yang terakhir terlihat pada bulan Juni, para penambang sekarang memang tampaknya lebih percaya diri dan lebih bersedia untuk menghidupkan lebih banyak mesin untuk mendapatkan rewards mereka.

Sumber:

https://decrypt.co/82551/bitcoin-miners-are-making-40m-per-day

Pendapatan penambang saat ini dari hadiah blok harian telah meningkat sebesar 488% yang terbilang cukup mengesankan sejak halving jaringan Bitcoin pada Mei 2020.

Setelah jatuh hingga $6,8 juta dalam beberapa bulan setelah peristiwa halving Bitcoin pada 11 Mei 2020, pendapatan penambang dari hadiah blok sekarang melayang di atas $40 juta, menurut data dari perusahaan analitik blockchain Glassnode.

glasnode
Sumber : glasnode

Baca Juga Bitcoin Menjadi Lebih Kuat Meskipun ada Tindakan Keras dari Pemerintah

Penambangan Bitcoin adalah proses yang sangat kompetitif untuk menciptakan cryptocurrency baru dengan memecahkan teka-teki matematika yang kompleks dengan bantuan komputer dengan perangkat lunak khusus yang diinstal. Dengan memverifikasi transaksi Bitcoin dan menambahkannya ke blockchain, penambang mendapatkan hadiah yang terdiri dari biaya transaksi dan hadiah dasar untuk setiap blok yang mereka tambang.

Hadiah blok, juga dikenal sebagai hadiah atau subsidi coinbase, dibelah dua setelah setiap 210.000 blok ditambang, atau kira-kira setiap empat tahun – oleh karena itu ungkapan “halving.”

Setiap peristiwa halving mengurangi tingkat pembuatan Bitcoin baru sampai tidak ada lagi koin baru yang memasuki pasokan jaringan sama sekali pada tahun 2140.

Ini mewakili peningkatan sekitar 488% sejak halving terakhir. Nilai saat ini, bagaimanapun, masih lebih rendah dari $60 juta puncak penambang Bitcoin yang dinikmati pada bulan Mei tahun ini sebelum tindakan keras besar-besaran China terhadap industri pertambangan.

Ini juga 185% lebih tinggi dari nilai yang tercatat pada periode sebelum halving tahun 2020 ketika penambang dibayar antara $14 juta per hari.

Jaringan Bitcoin pulih

Meskipun penambang harus bekerja dua kali lebih keras untuk menikmati hadiah pra-halving yang sama, peningkatan pendapatan penambang yang diuraikan di atas menunjukkan bahwa ada hikmahnya.

Untuk terus mengimbangi secara finansial, pakaian penambangan perlu berinvestasi di lebih banyak mesin saat hadiah blok berkurang. Melakukan hal itu, bagaimanapun, berarti menghabiskan lebih banyak uang serta percaya bahwa masa depan bisnis jangka panjang itu layak.

Mengikuti pemikiran ini, peningkatan pendapatan menunjukkan bahwa bisnis pertambangan berinvestasi dalam ekspansi dan tetap percaya diri di pertambangan. Kesimpulan ini juga mengejutkan mengingat tindakan keras yang agresif terhadap industri pertambangan di China tahun ini.

Pada pertengahan Juni, setelah beberapa provinsi Tiongkok di Tiongkok mengusir operator penambangan Bitcoin, Bank Sentral negara itu memerintahkan bank dan platform pembayaran untuk memutuskan hubungan apa pun dengan penyedia layanan cryptocurrency.

Semua ini, pada gilirannya, mengakibatkan eksodus massal penambang keluar dari China, dengan banyak dari mereka memindahkan operasi mereka ke Amerika Utara atau Kazakhstan. Hal ini juga menyebabkan runtuhnya tingkat hash Bitcoin – total daya komputasi jaringan – dan kesulitan penambangan.

Kesulitan penambangan – ukuran yang dirancang untuk menghitung berapa banyak daya komputasi yang diperlukan untuk menghasilkan Bitcoin baru – memuncak di atas 25 triliun pada pertengahan Mei. Kesulitan penambangan diukur menggunakan unit relatif yang berdiri di “1” ketika blok genesis Bitcoin ditambang pada 3 Januari 2009.

Segera setelah tindakan keras Cina, kesulitan ini telah turun sebanyak 54%, membuatnya kira-kira dua kali jauh lebih mudah untuk menemukan blok baru.

Nilainya terus berangsur pulih sejak saat itu, dengan lima peningkatan berturut-turut membawa kesulitan menjadi hampir 19 triliun. Penyesuaian kesulitan berikutnya, yang akan terjadi dalam 8 jam ke depan, diperkirakan akan menghasilkan peningkatan lagi sekitar 3%, menurut BTC.com.

Pendiri Glassnode Jan Happel dan Yann Allemann mengatakan bahwa grafik kesulitan Bitcoin saat ini “segera menandakan pemulihan positif karena lebih banyak penambang yang kembali online.”

“Peristiwa terakhir yang sebanding adalah setelah kapitulasi pasar bearish pada bulan Desember 2018, yang membutuhkan 164 hari untuk akhirnya dapat berbalik positif. Pemulihan penambangan saat ini telah memakan waktu 120 hari, ”tulis mereka.

Dengan harga mata uang kripto terkemuka di dunia yang saat ini mengincar pemulihan hingga $50.000, dan tingkat hash jaringan kembali ke nilai yang terakhir terlihat pada bulan Juni, para penambang sekarang memang tampaknya lebih percaya diri dan lebih bersedia untuk menghidupkan lebih banyak mesin untuk mendapatkan rewards mereka.

Sumber:

https://decrypt.co/82551/bitcoin-miners-are-making-40m-per-day

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here