Penambang Crypto Menimbun Bitcoin karena Harga Melonjak di Atas $55K

Dengan reli bitcoin di atas $55.000 untuk pertama kalinya sejak bulan Mei kemarin, penambang cryptocurrency mempertahankan mata uang mereka yang baru dicetak untuk meningkatkan neracanya.

Baca juga Seorang Anggota Parlemen Tonga Ingin Melegalkan Bitcoin

Pembaruan produksi bulanan terbaru dari penambang crypto seperti Riot Blockchain dan Marathon Digital Holdings menunjukkan bahwa mereka telah menyimpan bitcoin yang ditambang selama bulan September lalu, ketika harga berkisar sekitar $40.000.

Riot Blockhain, penambang yang berbasis di Castle Rock, Colorado, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, 30 September bahwa, ia memegang 3.534 Bitcoin, dan meningkat sebesar 406 Bitcoin dari Agustus. Harga saham Riot naik sebanyak 6,5% pada hari Rabu, sebelum memangkas kenaikan untuk menutup sesi perdagangan naik sekitar 1%.

- Advertisement -

Sementara itu, pesaing Riot, Marathon Digital Holdings, mengatakan pada 4 Oktober bahwa mereka sekarang memegang 7.035 bitcoin di neraca, setelah memproduksi 340,6 bitcoin baru pada bulan September. Sebelumnya dikatakan perusahaan memegang 6.695 bitcoin pada bulan Agustus. Saham Marathon naik 4,8% pada hari Rabu.

Strategi perusahaan untuk “memegang” mata uang digital yang ditambangnya konsisten dengan tren yang beredar sekarang ini. “Kami senang dengan cadangan Bitcoin kami saat ini dan komitmen kami terhadap pasar untuk memiliki lebih dari 5.000 bitcoin yang ditambang sendiri pada akhir Q4,” kata Jaime Leverton, CEO Hut 8.

Menjaga mata uang digital akan menguntungkan akun keuangan penambang dan meningkatkan kepercayaan investor di sektor ini. Para penambang sudah mendapat untung karena harga Bitcoin telah pulih dari posisi terendah baru-baru ini dan naik sekitar 88% tahun ini.

Harga saham Riot naik 57% tahun ini, sementara Marathon dan Hut 8 naik 254%.

Sumber :https://finance.yahoo.com/news/crypto-miners-hoarding-bitcoins-price-214443636.html

Dengan reli bitcoin di atas $55.000 untuk pertama kalinya sejak bulan Mei kemarin, penambang cryptocurrency mempertahankan mata uang mereka yang baru dicetak untuk meningkatkan neracanya.

Baca juga Seorang Anggota Parlemen Tonga Ingin Melegalkan Bitcoin

Pembaruan produksi bulanan terbaru dari penambang crypto seperti Riot Blockchain dan Marathon Digital Holdings menunjukkan bahwa mereka telah menyimpan bitcoin yang ditambang selama bulan September lalu, ketika harga berkisar sekitar $40.000.

Riot Blockhain, penambang yang berbasis di Castle Rock, Colorado, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, 30 September bahwa, ia memegang 3.534 Bitcoin, dan meningkat sebesar 406 Bitcoin dari Agustus. Harga saham Riot naik sebanyak 6,5% pada hari Rabu, sebelum memangkas kenaikan untuk menutup sesi perdagangan naik sekitar 1%.

Sementara itu, pesaing Riot, Marathon Digital Holdings, mengatakan pada 4 Oktober bahwa mereka sekarang memegang 7.035 bitcoin di neraca, setelah memproduksi 340,6 bitcoin baru pada bulan September. Sebelumnya dikatakan perusahaan memegang 6.695 bitcoin pada bulan Agustus. Saham Marathon naik 4,8% pada hari Rabu.

Strategi perusahaan untuk “memegang” mata uang digital yang ditambangnya konsisten dengan tren yang beredar sekarang ini. “Kami senang dengan cadangan Bitcoin kami saat ini dan komitmen kami terhadap pasar untuk memiliki lebih dari 5.000 bitcoin yang ditambang sendiri pada akhir Q4,” kata Jaime Leverton, CEO Hut 8.

Menjaga mata uang digital akan menguntungkan akun keuangan penambang dan meningkatkan kepercayaan investor di sektor ini. Para penambang sudah mendapat untung karena harga Bitcoin telah pulih dari posisi terendah baru-baru ini dan naik sekitar 88% tahun ini.

Harga saham Riot naik 57% tahun ini, sementara Marathon dan Hut 8 naik 254%.

Sumber :https://finance.yahoo.com/news/crypto-miners-hoarding-bitcoins-price-214443636.html

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here