Penelitian untuk Aset Digital Diluncurkan Bank Amerika

Bank America telah meluncurkan cakupan penelitian aset digital hampir tiga bulan setelah membentuk grup kripto.

Dalam liputannya, bank menyoroti perusahaan dari penyedia pembayaran dan bank hingga utilitas hingga raksasa media. Aset digital adalah pasar senilai $ 2 triliun dengan 200 juta pengguna, menurut siaran pers Bank of America, dan sektor ini “terlalu besar untuk diabaikan,” tulis sekelompok analis yang dipimpin oleh Alkesh Shah dalam sebuah catatan penelitian baru.

Baca Juga Ripple Mendukung Kreativitas NFT, Mendanai $250 juta di XRP Ledger

“Kami percaya aset digital berbasis kripto dapat membentuk kelas aset yang sama sekali baru,” para analis menambahkan.

- Advertisement -

“Bitcoin penting dengan nilai pasar ~$900 miliar, tetapi ekosistem aset digital jauh lebih penting: token yang bertindak seperti sistem operasi, aplikasi terdesentralisasi (DApps) tanpa perantara, stablecoin yang dipatok ke mata uang fiat, mata uang digital bank sentral (CBDCs) ) untuk menggantikan mata uang nasional, dan token non-fungible (NFT) yang memungkinkan koneksi antara pembuat konten dan penggemar.”

Bank of America mencatat bahwa investasi modal ventura dalam aset digital dan teknologi blockchain melampaui $17 miliar pada paruh pertama tahun 2021, “mengerdilkan” $5,5 miliar dari periode yang sama tahun lalu.

“Ini menciptakan generasi baru perusahaan untuk perdagangan aset digital, penawaran, dan aplikasi baru di seluruh industri, termasuk keuangan, rantai pasokan, permainan, dan media sosial. Namun kami masih di babak awal, ”tulis para analis. Para analis melihat ketidakpastian peraturan sebagai satu-satunya risiko jangka pendek terhadap aset digital

 

Bank America mendaftarkan saham yang sudah dicakupnya, yang dinilai pada beli atau netral dan yang memiliki eksposur terhadap aset digital. Penyedia pembayaran PayPal (Nasdaq: PYPL) dan Coinbase (Nasdaq: COIN) menempati urutan teratas, diikuti oleh Signature Bank, JPMorgan Chase, Morgan Stanley, dan SVB Financial.

Utilitas Black Hills Energy (Nasdaq: BKH), Exelon, NRG Energy, Public Services Enterprise Group dan Vista Corp. masuk dalam daftar karena keterpaparan mereka terhadap penambangan kripto. Para analis mengatakan Black Hills adalah utilitas dengan “strategi pengaturan aset digital paling canggih yang berpotensi meningkatkan pendapatan.”

Bank  America menyoroti Fox (Nasdaq: FOX) sebagai perusahaan media besar pertama yang memasuki pasar NFT dengan dana Blockchain Creative Labs senilai $100 juta. Disney, iHeartMedia, dan Warner Music juga disertakan untuk proyek NFT mereka saat ini dan yang potensial.

Perusahaan kimia Archer-Daniels-Midland (NYSE: ADM) masuk daftar karena menggunakan teknologi blockchain untuk memproses transaksi dalam perdagangan pertanian global.

DraftKings (Nasdaq: DKNG) adalah satu-satunya perusahaan perjudian; itu mengoperasikan pasar NFT dalam kemitraan dengan Tom Brady’s Autograph.

Digital Realty Trust (NYSE: DLR) dan Equinix (Nasdaq: EQIX) mewakili pusat data. Bank of America mengatakan perusahaan-perusahaan itu berada dalam posisi yang baik untuk “memanfaatkan migrasi penambangan aset digital dari China ke Amerika Utara.”

Sumber: https://www.coindesk.com/business/2021/10/04/bank-of-america-launches-research-for-too-large-to-ignore-digital-assets/

Bank America telah meluncurkan cakupan penelitian aset digital hampir tiga bulan setelah membentuk grup kripto.

Dalam liputannya, bank menyoroti perusahaan dari penyedia pembayaran dan bank hingga utilitas hingga raksasa media. Aset digital adalah pasar senilai $ 2 triliun dengan 200 juta pengguna, menurut siaran pers Bank of America, dan sektor ini “terlalu besar untuk diabaikan,” tulis sekelompok analis yang dipimpin oleh Alkesh Shah dalam sebuah catatan penelitian baru.

Baca Juga Ripple Mendukung Kreativitas NFT, Mendanai $250 juta di XRP Ledger

“Kami percaya aset digital berbasis kripto dapat membentuk kelas aset yang sama sekali baru,” para analis menambahkan.

“Bitcoin penting dengan nilai pasar ~$900 miliar, tetapi ekosistem aset digital jauh lebih penting: token yang bertindak seperti sistem operasi, aplikasi terdesentralisasi (DApps) tanpa perantara, stablecoin yang dipatok ke mata uang fiat, mata uang digital bank sentral (CBDCs) ) untuk menggantikan mata uang nasional, dan token non-fungible (NFT) yang memungkinkan koneksi antara pembuat konten dan penggemar.”

Bank of America mencatat bahwa investasi modal ventura dalam aset digital dan teknologi blockchain melampaui $17 miliar pada paruh pertama tahun 2021, “mengerdilkan” $5,5 miliar dari periode yang sama tahun lalu.

“Ini menciptakan generasi baru perusahaan untuk perdagangan aset digital, penawaran, dan aplikasi baru di seluruh industri, termasuk keuangan, rantai pasokan, permainan, dan media sosial. Namun kami masih di babak awal, ”tulis para analis. Para analis melihat ketidakpastian peraturan sebagai satu-satunya risiko jangka pendek terhadap aset digital

 

Bank America mendaftarkan saham yang sudah dicakupnya, yang dinilai pada beli atau netral dan yang memiliki eksposur terhadap aset digital. Penyedia pembayaran PayPal (Nasdaq: PYPL) dan Coinbase (Nasdaq: COIN) menempati urutan teratas, diikuti oleh Signature Bank, JPMorgan Chase, Morgan Stanley, dan SVB Financial.

Utilitas Black Hills Energy (Nasdaq: BKH), Exelon, NRG Energy, Public Services Enterprise Group dan Vista Corp. masuk dalam daftar karena keterpaparan mereka terhadap penambangan kripto. Para analis mengatakan Black Hills adalah utilitas dengan “strategi pengaturan aset digital paling canggih yang berpotensi meningkatkan pendapatan.”

Bank  America menyoroti Fox (Nasdaq: FOX) sebagai perusahaan media besar pertama yang memasuki pasar NFT dengan dana Blockchain Creative Labs senilai $100 juta. Disney, iHeartMedia, dan Warner Music juga disertakan untuk proyek NFT mereka saat ini dan yang potensial.

Perusahaan kimia Archer-Daniels-Midland (NYSE: ADM) masuk daftar karena menggunakan teknologi blockchain untuk memproses transaksi dalam perdagangan pertanian global.

DraftKings (Nasdaq: DKNG) adalah satu-satunya perusahaan perjudian; itu mengoperasikan pasar NFT dalam kemitraan dengan Tom Brady’s Autograph.

Digital Realty Trust (NYSE: DLR) dan Equinix (Nasdaq: EQIX) mewakili pusat data. Bank of America mengatakan perusahaan-perusahaan itu berada dalam posisi yang baik untuk “memanfaatkan migrasi penambangan aset digital dari China ke Amerika Utara.”

Sumber: https://www.coindesk.com/business/2021/10/04/bank-of-america-launches-research-for-too-large-to-ignore-digital-assets/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here