Penularan FTX terus menyebar, seruan untuk regulasi semakin keras

Skandal FTX terus bergema di seluruh industri dan membuat beberapa pengusaha cryptocurrency, analis, peneliti, dan politis lebih mengumandangkan tentang regulasi daripada sebelumnya.

illust Penularan FTX terus menyebar seruan untuk regulasi semakin keras
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photosymbol law justice physical version bitcoin btc bitcoin symbol outline 31988809htmquery=crypto20regulationposition=3from view=searchtrack=sph > Symbol of law and justice physical created by mahbubhasan4050 wwwfreepikcom<a>

Hanya dalam 24 jam terakhir, presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde menyebut regulasi dan pengawasan crypto sebagai “kebutuhan mutlak” untuk Uni Eropa, sementara Ketua Komite Layanan Keuangan Dewan Amerika Serikat Maxine Waters mengumumkan bahwa anggota parlemen akan menyembunyikan keruntuhan FTX dalam penyelidikan 13 Desember.

Pada 28 November, Senator Amerika Serikat dan pendukung crypto Cynthia Lummis menggambarkan keruntuhan FTX sebagai peringatan untuk kongres, menurut The Financial Times. 

Selama wawancara di KTT Aset Kripto dan Digital Financial Times, Lummis mengatakan RUU bipartisan yang dia perkenalkan tahun ini akan mencegah keruntuhan FTX karena regulator akan dapat melihat apakah pertukaran turun “segera” di bawah ambang batas. 

- Advertisement -

Baca Juga : IMF Gencarkan Regulasi Kripto yang Lebih Ketat di Afrika karena Industri yang Semakin Berkembang

“Itu adalah hal-hal yang seandainya mereka ada di FTX, akan memicu peringatan, yang akan menciptakan tindakan penegakan peraturan dan peninjauan oleh badan pengatur federal,” jelasnya.

Sementara itu, dalam pembicaraan di atas panggung di University of Nicosia sebagai bagian dari Binance Meetup Nicosia, CEO Binance Changpeng Zhao mengatakan dia yakin regulasi adalah cara untuk membantu industri berkembang, “melindungi konsumen” dan menerapkan konsekuensi bagi mereka yang ketahuan melanggar aturan hukum.

Stephanie Link, Kepala Strategi Investasi dan Manajer Portofolio di penasihat investasi Hightower Advisors, juga menyerukan lebih banyak regulasi, dengan menyatakan bahwa crypto “Rusak dan tidak relevan, sampai ada regulasi.”

Tom Dunleavy, seorang analis riset senior dari firma analitik crypto Messari memberikan sentimen pro-regulasi serupa dalam posting 28 November di Twitter, mencatat bahwa  regulasi yang lebih jelas seputar crypto akan membuka jalan “untuk aliran besar-besaran” investor baru. 

“Kekhawatiran terbesar yang dimiliki investor institusi dengan berinvestasi di crypto adalah lingkungan peraturan yang tidak pasti,” kata Dunleavy.

Analis cryptocurrency mengutip temuan Survei Prospek Aset Digital Investor Institusional 2022 yang disponsori Coinbase, mengungkapkan bahwa lebih dari separuh responden yang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam cryptocurrency khawatir tentang ketidakpastian lingkungan peraturan.

Menyusul runtuhnya FTX, perusahaan perbankan dan jasa keuangan JP Morgan menyatakan dalam sebuah catatan tertanggal 24 November bahwa pihaknya mengantisipasi akan ada peningkatan urgensi dalam menerapkan struktur yang konsisten.

Perusahaan mengklaim bahwa undang-undang mungkin akan diadopsi dari sistem keuangan konvensional, “dengan demikian mempromosikan konvergensi ekosistem kripto menuju sistem keuangan konvensional.” 

Sumber : cointelegraph.com

 

Skandal FTX terus bergema di seluruh industri dan membuat beberapa pengusaha cryptocurrency, analis, peneliti, dan politis lebih mengumandangkan tentang regulasi daripada sebelumnya.

illust Penularan FTX terus menyebar seruan untuk regulasi semakin keras
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photosymbol law justice physical version bitcoin btc bitcoin symbol outline 31988809htmquery=crypto20regulationposition=3from view=searchtrack=sph > Symbol of law and justice physical created by mahbubhasan4050 wwwfreepikcom<a>

Hanya dalam 24 jam terakhir, presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde menyebut regulasi dan pengawasan crypto sebagai “kebutuhan mutlak” untuk Uni Eropa, sementara Ketua Komite Layanan Keuangan Dewan Amerika Serikat Maxine Waters mengumumkan bahwa anggota parlemen akan menyembunyikan keruntuhan FTX dalam penyelidikan 13 Desember.

Pada 28 November, Senator Amerika Serikat dan pendukung crypto Cynthia Lummis menggambarkan keruntuhan FTX sebagai peringatan untuk kongres, menurut The Financial Times. 

Selama wawancara di KTT Aset Kripto dan Digital Financial Times, Lummis mengatakan RUU bipartisan yang dia perkenalkan tahun ini akan mencegah keruntuhan FTX karena regulator akan dapat melihat apakah pertukaran turun “segera” di bawah ambang batas. 

Baca Juga : IMF Gencarkan Regulasi Kripto yang Lebih Ketat di Afrika karena Industri yang Semakin Berkembang

“Itu adalah hal-hal yang seandainya mereka ada di FTX, akan memicu peringatan, yang akan menciptakan tindakan penegakan peraturan dan peninjauan oleh badan pengatur federal,” jelasnya.

Sementara itu, dalam pembicaraan di atas panggung di University of Nicosia sebagai bagian dari Binance Meetup Nicosia, CEO Binance Changpeng Zhao mengatakan dia yakin regulasi adalah cara untuk membantu industri berkembang, “melindungi konsumen” dan menerapkan konsekuensi bagi mereka yang ketahuan melanggar aturan hukum.

Stephanie Link, Kepala Strategi Investasi dan Manajer Portofolio di penasihat investasi Hightower Advisors, juga menyerukan lebih banyak regulasi, dengan menyatakan bahwa crypto “Rusak dan tidak relevan, sampai ada regulasi.”

Tom Dunleavy, seorang analis riset senior dari firma analitik crypto Messari memberikan sentimen pro-regulasi serupa dalam posting 28 November di Twitter, mencatat bahwa  regulasi yang lebih jelas seputar crypto akan membuka jalan “untuk aliran besar-besaran” investor baru. 

“Kekhawatiran terbesar yang dimiliki investor institusi dengan berinvestasi di crypto adalah lingkungan peraturan yang tidak pasti,” kata Dunleavy.

Analis cryptocurrency mengutip temuan Survei Prospek Aset Digital Investor Institusional 2022 yang disponsori Coinbase, mengungkapkan bahwa lebih dari separuh responden yang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam cryptocurrency khawatir tentang ketidakpastian lingkungan peraturan.

Menyusul runtuhnya FTX, perusahaan perbankan dan jasa keuangan JP Morgan menyatakan dalam sebuah catatan tertanggal 24 November bahwa pihaknya mengantisipasi akan ada peningkatan urgensi dalam menerapkan struktur yang konsisten.

Perusahaan mengklaim bahwa undang-undang mungkin akan diadopsi dari sistem keuangan konvensional, “dengan demikian mempromosikan konvergensi ekosistem kripto menuju sistem keuangan konvensional.” 

Sumber : cointelegraph.com

 

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here