Penurunan Harga Altcoin Terbaru: Bitcoin dan Ethereum Turun Hampir 30%

Illust - Penurunan Harga Altcoin Terbaru Bitcoin dan Ethereum Turun Hampir 30%
Sumber Asset: Business failure concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Penurunan harga kripto minggu ini adalah tontonan yang sedang berlangsung, dengan total kapitalisasi pasar dari semua aset blockchain menyusut menjadi sekitar $844,5 miliar, level yang tidak terlihat sejak awal tahun 2021.

Bitcoin jatuh jauh di bawah $20.000, dan pada saat tulisan ini dibuat, diperdagangkan pada $19.095—pemimpin pasar telah kehilangan sepertiga nilainya selama tujuh hari terakhir.

Ethereum juga dalam tren, diperdagangkan pada saat penulisan untuk $994,68, penurunan 36% selama seminggu.

Cryptocurrency terkemuka lainnya yang mencapai harga 30% atau lebih minggu ini termasuk koin privasi Monero, turun hampir 37% menjadi $102,28, Cronos, turun 30% menjadi $0,10, dan Polygon, turun 33% menjadi $0,36.

- Advertisement -

Baca Juga : Alasan Paniknya Investor MANA untuk Pertama Kalinya dalam Delapan Bulan

Masing-masing dari 30 cryptocurrency terbesar, kecuali stablecoin, telah turun dengan persentase dua digit sejak Sabtu lalu.

Tether saat ini diperdagangkan sedikit di bawah pasaknya di $0,9988.

Ekstrimnya Kondisi Pasar

Sementara banyak skeptis kripto dengan cepat menunjukkan penurunan harga, pasar di mana-mana telah meluncur.

Pada hari Rabu, Federal Reserve AS mengumumkan kenaikan suku bunga 0,75%— terbesar sejak 1994. Ketika Fed menaikkan suku bunga, banyak investor cenderung membuang aset berisiko, seperti kriptodan saham teknologi, bersiap untuk kemungkinan resesi.

Sebuah laporan dari S&P Global Market Intelligence yang diterbitkan pada hari yang sama mengungkapkan bahwa saham FAANG (terkait dengan Facebook, Amazon, Apple, Netflix, dan Google), telah kehilangan gabungan $3,328 triliun tahun ini.

Demikian pula, melihat lebih dekat pada kejadian industri blockchain minggu ini menunjukkan hal-hal yang cukup suram.

Itu dimulai Minggu malam, ketika pemberi pinjaman kriptoCelsius membekukan semua penarikan, pertukaran, dan transfer pelanggan, dengan alasan “kondisi pasar ekstrem” dan masalah likuiditas. Malam itu, token CEL asli dari platform keuangan terdesentralisasi mengalami pukulan 70% dalam satu jam di tengah aksi jual pasar yang lebih luas yang menenggelamkan harga Bitcoin ke level 2020.

Penurunan Celsius mungkin telah mengkatalisasi penurunan pasar minggu ini karena terjadi hanya sebulan setelah runtuhnya pembawa standar DeFi lainnya: Terra. Untuk memahami bagaimana perbandingannya, lihat saja model bisnis Celsius: Celsius menawarkan pengembalian lebih dari 7% untuk mengunci stablecoin seperti USDC dan Tether, dan 7,25% untuk Polygon, 6,25% untuk Bitcoin, dan 6% untuk Ethereum. Protokol kemudian meminjamkan token yang dikumpulkan dengan harga lebih tinggi.

Sementara Celsius belum runtuh secepat Terra, banyak dana telah mengalir baru-baru ini: Pada paruh pertama tahun 2022, jumlah total aset digital yang dikunci pada protokol menyusut dari sekitar $24 miliar menjadi $12 miliar.

Sumber : decrypt.co

Illust - Penurunan Harga Altcoin Terbaru Bitcoin dan Ethereum Turun Hampir 30%
Sumber Asset: Business failure concept illustration created by storyset – www.freepik.com

Penurunan harga kripto minggu ini adalah tontonan yang sedang berlangsung, dengan total kapitalisasi pasar dari semua aset blockchain menyusut menjadi sekitar $844,5 miliar, level yang tidak terlihat sejak awal tahun 2021.

Bitcoin jatuh jauh di bawah $20.000, dan pada saat tulisan ini dibuat, diperdagangkan pada $19.095—pemimpin pasar telah kehilangan sepertiga nilainya selama tujuh hari terakhir.

Ethereum juga dalam tren, diperdagangkan pada saat penulisan untuk $994,68, penurunan 36% selama seminggu.

Cryptocurrency terkemuka lainnya yang mencapai harga 30% atau lebih minggu ini termasuk koin privasi Monero, turun hampir 37% menjadi $102,28, Cronos, turun 30% menjadi $0,10, dan Polygon, turun 33% menjadi $0,36.

Baca Juga : Alasan Paniknya Investor MANA untuk Pertama Kalinya dalam Delapan Bulan

Masing-masing dari 30 cryptocurrency terbesar, kecuali stablecoin, telah turun dengan persentase dua digit sejak Sabtu lalu.

Tether saat ini diperdagangkan sedikit di bawah pasaknya di $0,9988.

Ekstrimnya Kondisi Pasar

Sementara banyak skeptis kripto dengan cepat menunjukkan penurunan harga, pasar di mana-mana telah meluncur.

Pada hari Rabu, Federal Reserve AS mengumumkan kenaikan suku bunga 0,75%— terbesar sejak 1994. Ketika Fed menaikkan suku bunga, banyak investor cenderung membuang aset berisiko, seperti kriptodan saham teknologi, bersiap untuk kemungkinan resesi.

Sebuah laporan dari S&P Global Market Intelligence yang diterbitkan pada hari yang sama mengungkapkan bahwa saham FAANG (terkait dengan Facebook, Amazon, Apple, Netflix, dan Google), telah kehilangan gabungan $3,328 triliun tahun ini.

Demikian pula, melihat lebih dekat pada kejadian industri blockchain minggu ini menunjukkan hal-hal yang cukup suram.

Itu dimulai Minggu malam, ketika pemberi pinjaman kriptoCelsius membekukan semua penarikan, pertukaran, dan transfer pelanggan, dengan alasan “kondisi pasar ekstrem” dan masalah likuiditas. Malam itu, token CEL asli dari platform keuangan terdesentralisasi mengalami pukulan 70% dalam satu jam di tengah aksi jual pasar yang lebih luas yang menenggelamkan harga Bitcoin ke level 2020.

Penurunan Celsius mungkin telah mengkatalisasi penurunan pasar minggu ini karena terjadi hanya sebulan setelah runtuhnya pembawa standar DeFi lainnya: Terra. Untuk memahami bagaimana perbandingannya, lihat saja model bisnis Celsius: Celsius menawarkan pengembalian lebih dari 7% untuk mengunci stablecoin seperti USDC dan Tether, dan 7,25% untuk Polygon, 6,25% untuk Bitcoin, dan 6% untuk Ethereum. Protokol kemudian meminjamkan token yang dikumpulkan dengan harga lebih tinggi.

Sementara Celsius belum runtuh secepat Terra, banyak dana telah mengalir baru-baru ini: Pada paruh pertama tahun 2022, jumlah total aset digital yang dikunci pada protokol menyusut dari sekitar $24 miliar menjadi $12 miliar.

Sumber : decrypt.co

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here