Perbankan Yang Bekerja Sama Dengan Binance Melarang Transfer Kripto Di Bawah $100K

Klien dari salah satu bank yang memfasilitasi operasi fiat dengan Binance tidak akan dapat memperdagangkan kripto melalui transfer SWIFT kurang dari $100.000 yang akan di mulai pada hari pertama bulan Februari.

illust Perbankan Yang Bekerja Sama Dengan Binance Melarang Transfer Kripto Di Bawah 0K
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photo3d rendering binance coin cryptocurrency with abstract background 22914958htm> Photo 3d renderin created by semihymc wwwfreepikcom<a>

“Salah satu mitra perbankan fiat kami, Signature Bank, telah menyarankan agar tidak lagi menerima pelanggan pertukaran kripto mana pun dengan jumlah pembelian dan penjualan kurang dari $100.000 mulai 1 Februari 2023. Ini berlaku untuk semua kripto,” kata Binance dalam pernyataan yang dibagikan oleh Bloomberg pada hari Sabtu, dengan menjelaskan:

“Akibatnya, beberapa pengguna individu tidak dapat menggunakan transfer bank SWIFT jika membeli atau menjual kripto dengan jumlah kurang dari 100.000 USD.”

Tindakan tersebut juga menyangkut para pedagang eceran dengan akun yang dilayani oleh Signature dan bursa meyakinkan pelanggan bahwa mereka secara aktif mencari mitra baru untuk transfer SWIFT dalam dolar AS. SWIFT adalah sistem global yang paling banyak digunakan untuk melakukan transfer antar bank.

- Advertisement -

Baca Juga : SBF Akan Kehilangan $700 Juta Asetnya Jika Terbukti Bersalah Melakukan Penipuan

Hanya 0,01% dari pengguna bulanan Binance yang dilayani oleh Signature Bank dan tidak ada mitra perbankan lain, kata perusahaan kripto melalui juru bicara. Akan tetapi pembayaran kartu dan transfer non-USD tidak akan terpengaruh.

Berita itu muncul setelah pada bulan Desember, Signature Bank yang berbasis di New York mengungkapkan rencananya untuk melepaskan deposit hingga $10 miliar dari klien aset digital karena menarik diri dari industri kripto.

Langkah tersebut diumumkan setelah jatuhnya FTX , salah satu pesaing utama Binance yang mengajukan perlindungan kebangkrutan pada bulan November di tengah masalah likuiditas.

Selama tahun yang bergejolak untuk ruang kripto, dengan jatuhnya harga dan sejumlah kehancuran, perusahaan keuangan tradisional telah dicengkeram oleh ketakutan penularan kebangkrutan.

Silvergate Capital, perusahaan induk dari Silvergate Bank yang berbasis di California, yang berurusan dengan transaksi mata uang kripto, sahamnya turun 40% setelah pelanggan menarik lebih dari $8 miliar deposito aset digital pada Q4 tahun 2022.

Saham Signature turun sebanyak 64% tahun lalu, catat laporan itu. Keputusannya muncul setelah US Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) mengeluarkan peringatan risiko yang terkait dengan aset kripto.

Model bisnis yang berfokus pada aktivitas terkait kripto atau mengekspos pasar aset kripto meningkatkan masalah keamanan dan kesehatan, kata regulator dalam pernyataan yang dirilis pada awal Januari.

Sumber : news.bitcoin.com

Klien dari salah satu bank yang memfasilitasi operasi fiat dengan Binance tidak akan dapat memperdagangkan kripto melalui transfer SWIFT kurang dari $100.000 yang akan di mulai pada hari pertama bulan Februari.

illust Perbankan Yang Bekerja Sama Dengan Binance Melarang Transfer Kripto Di Bawah 0K
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium photo3d rendering binance coin cryptocurrency with abstract background 22914958htm> Photo 3d renderin created by semihymc wwwfreepikcom<a>

“Salah satu mitra perbankan fiat kami, Signature Bank, telah menyarankan agar tidak lagi menerima pelanggan pertukaran kripto mana pun dengan jumlah pembelian dan penjualan kurang dari $100.000 mulai 1 Februari 2023. Ini berlaku untuk semua kripto,” kata Binance dalam pernyataan yang dibagikan oleh Bloomberg pada hari Sabtu, dengan menjelaskan:

“Akibatnya, beberapa pengguna individu tidak dapat menggunakan transfer bank SWIFT jika membeli atau menjual kripto dengan jumlah kurang dari 100.000 USD.”

Tindakan tersebut juga menyangkut para pedagang eceran dengan akun yang dilayani oleh Signature dan bursa meyakinkan pelanggan bahwa mereka secara aktif mencari mitra baru untuk transfer SWIFT dalam dolar AS. SWIFT adalah sistem global yang paling banyak digunakan untuk melakukan transfer antar bank.

Baca Juga : SBF Akan Kehilangan $700 Juta Asetnya Jika Terbukti Bersalah Melakukan Penipuan

Hanya 0,01% dari pengguna bulanan Binance yang dilayani oleh Signature Bank dan tidak ada mitra perbankan lain, kata perusahaan kripto melalui juru bicara. Akan tetapi pembayaran kartu dan transfer non-USD tidak akan terpengaruh.

Berita itu muncul setelah pada bulan Desember, Signature Bank yang berbasis di New York mengungkapkan rencananya untuk melepaskan deposit hingga $10 miliar dari klien aset digital karena menarik diri dari industri kripto.

Langkah tersebut diumumkan setelah jatuhnya FTX , salah satu pesaing utama Binance yang mengajukan perlindungan kebangkrutan pada bulan November di tengah masalah likuiditas.

Selama tahun yang bergejolak untuk ruang kripto, dengan jatuhnya harga dan sejumlah kehancuran, perusahaan keuangan tradisional telah dicengkeram oleh ketakutan penularan kebangkrutan.

Silvergate Capital, perusahaan induk dari Silvergate Bank yang berbasis di California, yang berurusan dengan transaksi mata uang kripto, sahamnya turun 40% setelah pelanggan menarik lebih dari $8 miliar deposito aset digital pada Q4 tahun 2022.

Saham Signature turun sebanyak 64% tahun lalu, catat laporan itu. Keputusannya muncul setelah US Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) mengeluarkan peringatan risiko yang terkait dengan aset kripto.

Model bisnis yang berfokus pada aktivitas terkait kripto atau mengekspos pasar aset kripto meningkatkan masalah keamanan dan kesehatan, kata regulator dalam pernyataan yang dirilis pada awal Januari.

Sumber : news.bitcoin.com

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here