Perdebatan Manfaat Komputasi Cloud Terdesentralisasi dengan Jaringan Blockchain

Listen Audio Button

Terdapat beberapa perdebatan tentang manfaat potensial dari hosting komputasi cloud di jaringan terpusat dan terdesentralisasi. Begitu juga dengan blockchain yang dapat menimbulkan relevansi di dalamnya. Dalam keadaan tertentu, hal demikian mungkin dapat terjadi.

Avivah Litan, wakil presiden dan analisis Gartner mengatakan bahwa blockchain memungkinkan komputasi cloud terdesentralisasi yang dapat membangkitkan beberapa hype tentang pendekatan baru untuk komputasi dan Web 3.0.

Komputasi cloud terdesentralisasi mungkin menjadi alternatif yang memungkinkan bagi beberapa aplikasi non-blockchain. Namun, mungkin terdapat keengganan dalam organisasi untuk memindahkan beban kerja dengan cepat ke arah ini. Padahal, dengan aplikasi tertentu langkah tersebut merupakan salah satu cara untuk menghemat finansial.

- Advertisement -

Masuk ke dalam area ini berarti menerima bentuk komputasi cloud yang abstrak. Ini karena arsitektur desentralisasi blockchain tidak pernah berjalan hanya dalam satu lingkungan. Di dalamnya terdapat puluhan ribu node yang dapat dijalankan di mana pun.

Baca juga Instagram akan Mendukung NFT Melalui Ethereum, Solana, dan Blockchain Lainnya

Sebagai contoh, penambang Bitcoin atau Ethereum dapat mengatur node mereka di tempat atau di cloud yang mereka pilih. Sistem pengendaliannya dilakukan secara terpusat oleh satu pihak tertentu.

Cloud Terdesentralisasi

Pada dasarnya, bentuk nilai cloud terdesentralisasi saat ini bermuara pada keadaan dan kebutuhan pengguna. Cloud terdesentralisasi mungkin lebih murah untuk dijalankan sehingga menarik bagi penambang. Ini berkaitan dengan komputasi yang murah untuk menghasilkan keuntungan lebih banyak.

Saat ini, ketika banyak pengembang mengembangkan aplikasi, mereka melihat ke layanan cloud yang paling tersedia. Kemudian, akan menyebar di blockchain utama aset secara tidak terkontrol.

Terdapat beberapa kemungkinan untuk blockchain dan cloud terdesentralisasi, sehingga mendapatkan lebih banyak momentum di masa depan. Akan tetapi, untuk saat ini dampaknya terhadap keseluruhan komputasi cloud sedikit terbatas.

Menurut Litan, hal ini menjadi penting karena pengembang mulai menulis beban kerja intensif komputasi dan bermaksud menekan biaya yang dikeluarkan. Komputasi cloud terdesentralisasi juga dinilai berguna untuk organisasi yang menjalankan aplikasi non-blockchain.

Hal ini berkaitan dengan posisi pengembang sebagai pengendali utama. Sehingga mampu mendorong pengembang untuk dapat mengontrol lingkungannya termasuk di mana mereka menyebarkan node dan berapa banyak node yang mereka belanjakan.

Sumber: Informationweek

Listen Audio Button

Terdapat beberapa perdebatan tentang manfaat potensial dari hosting komputasi cloud di jaringan terpusat dan terdesentralisasi. Begitu juga dengan blockchain yang dapat menimbulkan relevansi di dalamnya. Dalam keadaan tertentu, hal demikian mungkin dapat terjadi.

Avivah Litan, wakil presiden dan analisis Gartner mengatakan bahwa blockchain memungkinkan komputasi cloud terdesentralisasi yang dapat membangkitkan beberapa hype tentang pendekatan baru untuk komputasi dan Web 3.0.

Komputasi cloud terdesentralisasi mungkin menjadi alternatif yang memungkinkan bagi beberapa aplikasi non-blockchain. Namun, mungkin terdapat keengganan dalam organisasi untuk memindahkan beban kerja dengan cepat ke arah ini. Padahal, dengan aplikasi tertentu langkah tersebut merupakan salah satu cara untuk menghemat finansial.

Masuk ke dalam area ini berarti menerima bentuk komputasi cloud yang abstrak. Ini karena arsitektur desentralisasi blockchain tidak pernah berjalan hanya dalam satu lingkungan. Di dalamnya terdapat puluhan ribu node yang dapat dijalankan di mana pun.

Baca juga Instagram akan Mendukung NFT Melalui Ethereum, Solana, dan Blockchain Lainnya

Sebagai contoh, penambang Bitcoin atau Ethereum dapat mengatur node mereka di tempat atau di cloud yang mereka pilih. Sistem pengendaliannya dilakukan secara terpusat oleh satu pihak tertentu.

Cloud Terdesentralisasi

Pada dasarnya, bentuk nilai cloud terdesentralisasi saat ini bermuara pada keadaan dan kebutuhan pengguna. Cloud terdesentralisasi mungkin lebih murah untuk dijalankan sehingga menarik bagi penambang. Ini berkaitan dengan komputasi yang murah untuk menghasilkan keuntungan lebih banyak.

Saat ini, ketika banyak pengembang mengembangkan aplikasi, mereka melihat ke layanan cloud yang paling tersedia. Kemudian, akan menyebar di blockchain utama aset secara tidak terkontrol.

Terdapat beberapa kemungkinan untuk blockchain dan cloud terdesentralisasi, sehingga mendapatkan lebih banyak momentum di masa depan. Akan tetapi, untuk saat ini dampaknya terhadap keseluruhan komputasi cloud sedikit terbatas.

Menurut Litan, hal ini menjadi penting karena pengembang mulai menulis beban kerja intensif komputasi dan bermaksud menekan biaya yang dikeluarkan. Komputasi cloud terdesentralisasi juga dinilai berguna untuk organisasi yang menjalankan aplikasi non-blockchain.

Hal ini berkaitan dengan posisi pengembang sebagai pengendali utama. Sehingga mampu mendorong pengembang untuk dapat mengontrol lingkungannya termasuk di mana mereka menyebarkan node dan berapa banyak node yang mereka belanjakan.

Sumber: Informationweek

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here