Perusahaan Medis Meksiko Meluncurkan Sertifikat Tes COVID-19 yang Disponsori oleh Blockchain

MDS Mexico, penyedia layanan medis, menggunakan teknologi blockchain untuk memerangi pemalsuan sertifikat tes COVID-19 di negara Amerika Latin.

Setelah hampir dua tahun, ketakutan krisis COVID-19 tampaknya mereda; tetapi, pemerintah di seluruh dunia masih mencari langkah-langkah untuk mencegah penyebarannya dan memungkinkan individu untuk melanjutkan kehidupan normal.

Baca juga Samsung Next dan lainnya Terus Mengembangkan Blockchain meski Peraturan Korea Selatan Diperketat

Sebuah perusahaan Meksiko menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan akurasi tes diagnostik COVID-19. Perusahaan ini menggunakan enkripsi dan kemampuan audit real-time blockchain untuk memerangi pemalsuan dan penipuan.

- Advertisement -

Pengendalian COVID-19 Melalui Teknologi Terdesentralisasi

Outlet berita Hispanik, iProUP, melaporkan bahwa penyedia layanan medis MDS telah memperkenalkan aplikasi rapid test dan layanan interpretasi, serta pengumpulan sampel PCR rumah yang dirancang khusus untuk menanggapi COVID-19. Dalam waktu 24 jam, hasilnya akan diberikan baik secara fisik maupun digital, dan akan diverifikasi menggunakan teknologi blockchain untuk memastikan keakuratan tes dan validitas hasil secara tepat waktu.

Menurut situs web perusahaan, MDS menghasilkan hash unik yang terkait dengan setiap hasil tes dan kode QR yang menautkan ke sertifikat digital yang berisi informasi pribadi tentang orang yang mengikuti tes, hasil yang diperoleh, dokter yang bertanggung jawab untuk melakukan tes, dan tanggal tes dilakukan.

Karena itu, kami mulai menggunakan teknologi blockchain dan tanda tangan kriptografi untuk memvalidasi tes deteksi SARS-CoV-2, yang melindungi data dalam satu Kode QR yang tidak dapat diubah yang dapat diverifikasi di bagian dunia mana pun.

Meksiko: Pro-Blockchain, Anti-Bitcoin

Meksiko adalah salah satu negara Amerika Latin yang telah menerapkan teknologi blockchain dalam aplikasi non-moneter.

Misalnya, Kongres lokal Quintana Roo di Cancun, Meksiko, bereksperimen dengan blockchain Avalanche untuk mendigitalkan dokumen administrasi publik lokal. Proyek ini berhasil diselesaikan pada bulan Maret dengan biaya 600.000 peso Meksiko (USD 290.000).

Kongres, di sisi lain, memilih untuk tidak memperpanjang kontrak karena penggunaan blockchain “melebihi kualifikasi” untuk tuntutan Cabang Legislatif, yaitu, biayanya melebihi manfaat dari cabang legislatif.

Pada catatan yang sama, Querétaro Chamber of Commerce (CANACO) mengumumkan ketersediaan paspor vaksinasi digital yang dikeluarkan dalam kemitraan dengan bisnis blockchain Xertify, yang akan memungkinkan penduduk setempat untuk mendigitalkan sertifikat fisik mereka yang disediakan oleh pihak berwenang dengan biaya sekitar 400 peso.

Namun, dalam hal keuangan, penggunaan cryptocurrency – khususnya Bitcoin – tidak menerima tingkat persetujuan yang sama dari pihak berwenang.

Bank Sentral Meksiko telah menghentikan proposal oleh presiden Banco Azteca untuk menawarkan kompatibilitas Bitcoin dan mengambil tindakan terhadap 12 pertukaran mata uang kripto karena dugaan hubungan dengan sebuah kelompok kriminal. Bahkan baru-baru ini minggu lalu, presiden negara itu mengesampingkan Bitcoin sebagai uang tunai legal.

Jadi, untuk saat ini, di Meksiko, revolusi keuangan dan blockchain akan mengambil dua rute yang sangat berbeda.

Sumber: https://cryptopotato.com/mexican-company-launches-blockchain-powered-covid-19-test-certificates/

MDS Mexico, penyedia layanan medis, menggunakan teknologi blockchain untuk memerangi pemalsuan sertifikat tes COVID-19 di negara Amerika Latin.

Setelah hampir dua tahun, ketakutan krisis COVID-19 tampaknya mereda; tetapi, pemerintah di seluruh dunia masih mencari langkah-langkah untuk mencegah penyebarannya dan memungkinkan individu untuk melanjutkan kehidupan normal.

Baca juga Samsung Next dan lainnya Terus Mengembangkan Blockchain meski Peraturan Korea Selatan Diperketat

Sebuah perusahaan Meksiko menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan akurasi tes diagnostik COVID-19. Perusahaan ini menggunakan enkripsi dan kemampuan audit real-time blockchain untuk memerangi pemalsuan dan penipuan.

Pengendalian COVID-19 Melalui Teknologi Terdesentralisasi

Outlet berita Hispanik, iProUP, melaporkan bahwa penyedia layanan medis MDS telah memperkenalkan aplikasi rapid test dan layanan interpretasi, serta pengumpulan sampel PCR rumah yang dirancang khusus untuk menanggapi COVID-19. Dalam waktu 24 jam, hasilnya akan diberikan baik secara fisik maupun digital, dan akan diverifikasi menggunakan teknologi blockchain untuk memastikan keakuratan tes dan validitas hasil secara tepat waktu.

Menurut situs web perusahaan, MDS menghasilkan hash unik yang terkait dengan setiap hasil tes dan kode QR yang menautkan ke sertifikat digital yang berisi informasi pribadi tentang orang yang mengikuti tes, hasil yang diperoleh, dokter yang bertanggung jawab untuk melakukan tes, dan tanggal tes dilakukan.

Karena itu, kami mulai menggunakan teknologi blockchain dan tanda tangan kriptografi untuk memvalidasi tes deteksi SARS-CoV-2, yang melindungi data dalam satu Kode QR yang tidak dapat diubah yang dapat diverifikasi di bagian dunia mana pun.

Meksiko: Pro-Blockchain, Anti-Bitcoin

Meksiko adalah salah satu negara Amerika Latin yang telah menerapkan teknologi blockchain dalam aplikasi non-moneter.

Misalnya, Kongres lokal Quintana Roo di Cancun, Meksiko, bereksperimen dengan blockchain Avalanche untuk mendigitalkan dokumen administrasi publik lokal. Proyek ini berhasil diselesaikan pada bulan Maret dengan biaya 600.000 peso Meksiko (USD 290.000).

Kongres, di sisi lain, memilih untuk tidak memperpanjang kontrak karena penggunaan blockchain “melebihi kualifikasi” untuk tuntutan Cabang Legislatif, yaitu, biayanya melebihi manfaat dari cabang legislatif.

Pada catatan yang sama, Querétaro Chamber of Commerce (CANACO) mengumumkan ketersediaan paspor vaksinasi digital yang dikeluarkan dalam kemitraan dengan bisnis blockchain Xertify, yang akan memungkinkan penduduk setempat untuk mendigitalkan sertifikat fisik mereka yang disediakan oleh pihak berwenang dengan biaya sekitar 400 peso.

Namun, dalam hal keuangan, penggunaan cryptocurrency – khususnya Bitcoin – tidak menerima tingkat persetujuan yang sama dari pihak berwenang.

Bank Sentral Meksiko telah menghentikan proposal oleh presiden Banco Azteca untuk menawarkan kompatibilitas Bitcoin dan mengambil tindakan terhadap 12 pertukaran mata uang kripto karena dugaan hubungan dengan sebuah kelompok kriminal. Bahkan baru-baru ini minggu lalu, presiden negara itu mengesampingkan Bitcoin sebagai uang tunai legal.

Jadi, untuk saat ini, di Meksiko, revolusi keuangan dan blockchain akan mengambil dua rute yang sangat berbeda.

Sumber: https://cryptopotato.com/mexican-company-launches-blockchain-powered-covid-19-test-certificates/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here