Presiden El-Salvador Nayib Bukele menghadapi tuntutan hukum terkait kejelasan Bitcoin

Presiden Nayib Bukele telah menjadi berita baru-baru ini karena keterlibatannya dalam ekosistem cryptocurrency. Yang terbaru, Presiden Nayib Bukele menghadapi dakwaan setelah Cristosal — sebuah organisasi hak asasi manusia nirlaba Salvador, mengajukan beberapa tuntutan hukum terkait dengan peraturan dana publik Presiden dalam memperoleh bitcoin. 

illust Presiden Nayib Bukele menghadapi tuntutan hukum terkait kejelasan Bitcoin
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium vectorgold coin bitcoin btc american dollar usd scales with el salvador colored flag background central bank el salvador has passed laws digital assets cbdc 30742024htmquery=el20salvador20lawposition=1from view=searchtrack=sph> Gold coin of bitcoin btc created by torpedia wwwfreepikcom<a>

Sebagai informasi, El Salvador merupakan negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Pada tanggal 17 November lalu, Presiden El-Salvador mengumumkan akan membeli 1 Bitcoin setiap harinya.

Namun, di tanggal yang sama Cristosal, sebuah organisasi nirlaba hak asasi manusia, mengumumkan telah mengajukan tiga tuntutan hukum yang berbeda terhadap Presiden Nayib Bukele, mereka berusaha mengklarifikasi asal dan informasi transaksi dari dana yang digunakan untuk membeli bitcoin. 

Gugatan yang dilayangkan terhadap Presiden Nayib Bukele

- Advertisement -

Baca Juga : Ingin Genjot Ekspansi, CrossTower Mengincar Target Akuisisi

Ruth Lopez, juru bicara antikorupsi kelompok tersebut, menyatakan bahwa salah satu tuntutan hukum berkaitan dengan ilegalitas reformasi yang telah dibuat Bukele terhadap undang-undang terkait pengeluaran ini.

Lopez menjelaskan bahwa $750 juta dikelola oleh Bukele sebagai bagian dari kepercayaan bitcoin yang didirikan oleh bank sentral negara dengan cara yang tidak konstitusional, menyatakan bahwa undang-undang yang memungkinkan presiden untuk mengelola dana tersebut tidak berlaku.

Sedangkan gugatan kedua berkaitan dengan kurangnya investigasi yang dilakukan oleh Pengadilan Akun Republik, organisasi kontrol, atas biaya yang berasal dari penerapan Undang-Undang Bitcoin, termasuk pembangunan stan, akuisisi ATM, pemasangan platform, dan aplikasi untuk konversi dan pengelolaan bitcoin.

Melansir dari News Bitcoin, Lopez menyatakan jika masyarakat memiliki praduga tentang cara kerjanya

“Tidak ada kontrol pada platform atas identitas yang membeli dan menjual Bitcoin. Hingga saat ini, semua orang Salvador memiliki praduga tentang cara kerjanya dan berapa banyak yang telah dihabiskan,” ia menegaskan.

Lalu gugatan ketiga akan diajukan ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika dan terkait dengan pencurian identitas yang dialami lebih dari 200 warga Salvador saat memberikan data mereka ke sistem Dompet Chivo.

Skeptisisme terhadap Bitcoin

Terkait dengan pengumuman Presiden El-Salvador mengenai pembelian Bitcoin setiap harinya, Lopez yakin penduduk masih skeptis tentang bitcoin. Baginya, pengeluaran tersebut berlebihan dan tidak menjawab kebutuhan mendesak masyarakat.

Lopez mengatakan “Penduduk Salvador tidak merasa teridentifikasi dengan bitcoin, tetapi juga tidak berguna bagi mereka, karena bukan penduduk yang berinvestasi, karena hampir tidak cukup bagi mereka untuk makan.”

Sementara beberapa survei menunjukkan Presiden Bukele sangat populer di negara ini, dan bitcoin adalah isu yang berbeda. Selanjutnya, survei lain yang dilakukan oleh Universitas Amerika Tengah José Simeón Cañas pada bulan Juni mengungkapkan bahwa lebih dari 70% orang Salvador menganggap bahwa bitcoin tidak membawa manfaat bagi mereka.

Sumber : news.bitcoin.com , technext.ng

Presiden Nayib Bukele telah menjadi berita baru-baru ini karena keterlibatannya dalam ekosistem cryptocurrency. Yang terbaru, Presiden Nayib Bukele menghadapi dakwaan setelah Cristosal — sebuah organisasi hak asasi manusia nirlaba Salvador, mengajukan beberapa tuntutan hukum terkait dengan peraturan dana publik Presiden dalam memperoleh bitcoin. 

illust Presiden Nayib Bukele menghadapi tuntutan hukum terkait kejelasan Bitcoin
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcompremium vectorgold coin bitcoin btc american dollar usd scales with el salvador colored flag background central bank el salvador has passed laws digital assets cbdc 30742024htmquery=el20salvador20lawposition=1from view=searchtrack=sph> Gold coin of bitcoin btc created by torpedia wwwfreepikcom<a>

Sebagai informasi, El Salvador merupakan negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Pada tanggal 17 November lalu, Presiden El-Salvador mengumumkan akan membeli 1 Bitcoin setiap harinya.

Namun, di tanggal yang sama Cristosal, sebuah organisasi nirlaba hak asasi manusia, mengumumkan telah mengajukan tiga tuntutan hukum yang berbeda terhadap Presiden Nayib Bukele, mereka berusaha mengklarifikasi asal dan informasi transaksi dari dana yang digunakan untuk membeli bitcoin. 

Gugatan yang dilayangkan terhadap Presiden Nayib Bukele

Baca Juga : Ingin Genjot Ekspansi, CrossTower Mengincar Target Akuisisi

Ruth Lopez, juru bicara antikorupsi kelompok tersebut, menyatakan bahwa salah satu tuntutan hukum berkaitan dengan ilegalitas reformasi yang telah dibuat Bukele terhadap undang-undang terkait pengeluaran ini.

Lopez menjelaskan bahwa $750 juta dikelola oleh Bukele sebagai bagian dari kepercayaan bitcoin yang didirikan oleh bank sentral negara dengan cara yang tidak konstitusional, menyatakan bahwa undang-undang yang memungkinkan presiden untuk mengelola dana tersebut tidak berlaku.

Sedangkan gugatan kedua berkaitan dengan kurangnya investigasi yang dilakukan oleh Pengadilan Akun Republik, organisasi kontrol, atas biaya yang berasal dari penerapan Undang-Undang Bitcoin, termasuk pembangunan stan, akuisisi ATM, pemasangan platform, dan aplikasi untuk konversi dan pengelolaan bitcoin.

Melansir dari News Bitcoin, Lopez menyatakan jika masyarakat memiliki praduga tentang cara kerjanya

“Tidak ada kontrol pada platform atas identitas yang membeli dan menjual Bitcoin. Hingga saat ini, semua orang Salvador memiliki praduga tentang cara kerjanya dan berapa banyak yang telah dihabiskan,” ia menegaskan.

Lalu gugatan ketiga akan diajukan ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika dan terkait dengan pencurian identitas yang dialami lebih dari 200 warga Salvador saat memberikan data mereka ke sistem Dompet Chivo.

Skeptisisme terhadap Bitcoin

Terkait dengan pengumuman Presiden El-Salvador mengenai pembelian Bitcoin setiap harinya, Lopez yakin penduduk masih skeptis tentang bitcoin. Baginya, pengeluaran tersebut berlebihan dan tidak menjawab kebutuhan mendesak masyarakat.

Lopez mengatakan “Penduduk Salvador tidak merasa teridentifikasi dengan bitcoin, tetapi juga tidak berguna bagi mereka, karena bukan penduduk yang berinvestasi, karena hampir tidak cukup bagi mereka untuk makan.”

Sementara beberapa survei menunjukkan Presiden Bukele sangat populer di negara ini, dan bitcoin adalah isu yang berbeda. Selanjutnya, survei lain yang dilakukan oleh Universitas Amerika Tengah José Simeón Cañas pada bulan Juni mengungkapkan bahwa lebih dari 70% orang Salvador menganggap bahwa bitcoin tidak membawa manfaat bagi mereka.

Sumber : news.bitcoin.com , technext.ng

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here