Regulator Rusia Bermaksud untuk Memperketat Regulasi di Industri Cryptocurrency

Komite Investigasi Rusia tengah mempertimbangkan untuk meningkatkan kontrolnya atas sektor cryptocurrency. Alexander Bastrykin, Ketua Komite Investigasi Rusia, menyatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini, bahwa sifat desentralisasi dari penerbitan mata uang digital menghalangi pengawasan penuh pemerintah Rusia.

Namun, beberapa kasus yang melibatkan cryptocurrency telah diajukan ke pengadilan, jelas Bastrykin.

Baca juga Kesaksian CEO dalam Kongres Terkait Regulasi Bitcoin dan Cryptocurrency Amerika

“Selama sembilan bulan tahun ini, Komite Investigasi Federasi Rusia telah menangani kasus pidana terhadap 331 orang yang memiliki status hukum khusus.”

- Advertisement -

Dia melanjutkan dengan menjelaskan bahwa dalam keadaan seperti itu, aset kripto harus dipindahkan dari tahanan terdakwa ke kontrol negara. Dengan demikian, menurut Bastrykin, dengan memasukkan standar ke dalam hukum acara pidana, transfer dapat dilakukan ke rekening cryptocurrency negara khusus sebelum berakhirnya persidangan. Menurut sumber lokal yang diterjemahkan, Bastrykin percaya,

“Membuat ketentuan ini mengikat secara hukum akan memungkinkan mereka untuk digunakan pada saat yang sama dengan Pasal 315 KUHP Federasi Rusia, yang melarang untuk tidak mengikuti perintah pengadilan.”

Penangkapan Tercatat di Buku

Karena itu, Jaksa Agung Rusia Igor Krasnov telah mengomentari status hukum cryptocurrency. Seperti yang Krasnov nyatakan,

“Kami merancang revisi sejumlah undang-undang yang mengatur dan memastikan bahwa pengedaran cryptocurrency secara ilegal tidak hanya diakui sebagai kejahatan, tetapi juga memiliki dasar hukum untuk penangkapan dan penyitaan.”

Pernyataan tersebut mengindikasikan bahwa Kantor Kejaksaan Agung berusaha untuk memanifestasikan cryptocurrency ke dalam undang-undang. Selain itu, ia menyatakan,

“Saya percaya bahwa ini harus diaktifkan dengan memasukkan gagasan cryptocurrency dan aset virtual lainnya ke dalam hukum pidana dan melegitimasi standar yang diperlukan dalam undang-undang.”

laporan ini menyiratkan bahwa Dewan Federasi Rusia telah berusaha untuk membentuk komite guna melangsungkan keputusan menyeluruh terkait mata uang digital. Akibatnya, Bank Rusia telah mempertimbangkan prospek perkenalan mata uang digital bank sentral (CBDC), rubel digital, untuk beberapa waktu mendatang.

Kini, sebagai bagian dari “Arah Utama Digitalisasi Pasar Keuangan, 2022–2024,” Rusia bermaksud untuk memudahkan warga negara asing untuk memiliki e-rubel. Ini termasuk menggunakan dompet rubel digitalnya di luar yurisdiksi negara tersebut.

Sumber: https://ambcrypto.com/russian-regulators-aim-to-increase-legislation-in-the-crypto-sector/

Komite Investigasi Rusia tengah mempertimbangkan untuk meningkatkan kontrolnya atas sektor cryptocurrency. Alexander Bastrykin, Ketua Komite Investigasi Rusia, menyatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini, bahwa sifat desentralisasi dari penerbitan mata uang digital menghalangi pengawasan penuh pemerintah Rusia.

Namun, beberapa kasus yang melibatkan cryptocurrency telah diajukan ke pengadilan, jelas Bastrykin.

Baca juga Kesaksian CEO dalam Kongres Terkait Regulasi Bitcoin dan Cryptocurrency Amerika

“Selama sembilan bulan tahun ini, Komite Investigasi Federasi Rusia telah menangani kasus pidana terhadap 331 orang yang memiliki status hukum khusus.”

Dia melanjutkan dengan menjelaskan bahwa dalam keadaan seperti itu, aset kripto harus dipindahkan dari tahanan terdakwa ke kontrol negara. Dengan demikian, menurut Bastrykin, dengan memasukkan standar ke dalam hukum acara pidana, transfer dapat dilakukan ke rekening cryptocurrency negara khusus sebelum berakhirnya persidangan. Menurut sumber lokal yang diterjemahkan, Bastrykin percaya,

“Membuat ketentuan ini mengikat secara hukum akan memungkinkan mereka untuk digunakan pada saat yang sama dengan Pasal 315 KUHP Federasi Rusia, yang melarang untuk tidak mengikuti perintah pengadilan.”

Penangkapan Tercatat di Buku

Karena itu, Jaksa Agung Rusia Igor Krasnov telah mengomentari status hukum cryptocurrency. Seperti yang Krasnov nyatakan,

“Kami merancang revisi sejumlah undang-undang yang mengatur dan memastikan bahwa pengedaran cryptocurrency secara ilegal tidak hanya diakui sebagai kejahatan, tetapi juga memiliki dasar hukum untuk penangkapan dan penyitaan.”

Pernyataan tersebut mengindikasikan bahwa Kantor Kejaksaan Agung berusaha untuk memanifestasikan cryptocurrency ke dalam undang-undang. Selain itu, ia menyatakan,

“Saya percaya bahwa ini harus diaktifkan dengan memasukkan gagasan cryptocurrency dan aset virtual lainnya ke dalam hukum pidana dan melegitimasi standar yang diperlukan dalam undang-undang.”

laporan ini menyiratkan bahwa Dewan Federasi Rusia telah berusaha untuk membentuk komite guna melangsungkan keputusan menyeluruh terkait mata uang digital. Akibatnya, Bank Rusia telah mempertimbangkan prospek perkenalan mata uang digital bank sentral (CBDC), rubel digital, untuk beberapa waktu mendatang.

Kini, sebagai bagian dari “Arah Utama Digitalisasi Pasar Keuangan, 2022–2024,” Rusia bermaksud untuk memudahkan warga negara asing untuk memiliki e-rubel. Ini termasuk menggunakan dompet rubel digitalnya di luar yurisdiksi negara tersebut.

Sumber: https://ambcrypto.com/russian-regulators-aim-to-increase-legislation-in-the-crypto-sector/

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here