Sam Bankman-Fried Menunjukkan Ketertarikannya untuk Bergabung dengan Elon Musk dan Membeli Twitter

Illust - Sam Bankman-Fried Menunjukkan Ketertarikannya untuk Bergabung dengan Elon Musk dan Membeli Twitter
Sumber Asset: Two business partners shaking hands and big briefcase created by vectorjuice- www.freepik.com

Serangkaian pesan teks yang merupakan bagian dari litigasi yang sedang berlangsung atas kesepakatan Twitter yang gagal telah dipublikasikan. Dan Elon Musk mengungkapkan bahwa CEO bursa kripto FTX, Sam Bankman-Fried, bersedia berkontribusi hingga $5 miliar untuk bersama-sama mengakuisisi raksasa media sosial tersebut.

Business Insider melaporkan pada 29 September bahwa penasihat dekat Sam Bankman-Fried Will MacAskill telah mengirim SMS kepada CEO Tesla/SpaceX Elon Musk yang memberi tahu dia bahwa pendiri FTX juga “berpotensi tertarik” untuk membeli Twitter untuk menjadikannya “lebih baik bagi dunia.” MacAskill kemudian membagikan nomor Bankman-Fried agar Musk bisa menghubunginya apabila tertarik untuk membahas “kemungkinan untuk bersama-sama mengakuisisi Twitter.”

Sebagai tanggapan, Musk pun bertanya apakah bos FTX tersebut memiliki “uang dalam jumlah besar,” dan MacAskill mengungkapkan bahwa SBF memiliki $24 miliar dan siap untuk mengucurkan antara $8 miliar dan $15 miliar untuk melakukan akuisisi tersebut.

Selain itu, MacAskill kemudian juga membahas pembiayaan dengan Michael Grimes, Kepala Perbankan Investasi Teknologi Global Morgan Stanley. Grimes memberi tahu Musk bahwa SBF, yang merupakan “pendiri yang sangat jenius dan pekerja keras,” bersedia menyumbang $5 miliar untuk menutup kesepakatan.

- Advertisement -

Baca juga: Dave Ripley Bahas Kepergian CEO Kraken Jesse Powell dan Crypto Winter

Sayangnya untuk Bankman-Fried, Musk tidak menunjukkan minat dan mengatakan dia tidak ingin terlibat dalam debat blockchain yang melelahkan dengannya. Dan dalam percakapan teks terakhir antara keduanya, Musk dikatakan bertanya, “Maaf, siapa yang mengirim pesan ini?”

Selain itu, ikatan miliarder teknologi kripto utama tidak mungkin membuahkan hasil karena Musk menarik diri dari perjanjian pembelian tersebut. Dan untuk mengonfirmasi keputusannya untuk mengakhiri kesepakatan tersebut, Musk mencatat bahwa 90% dari semua komentar di Twitter berasal dari robot spam. 

Tim hukum Musk juga mempertanyakan sejauh mana 238 juta pengguna aktif harian Twitter yang dilaporkan adalah pengguna nyata dan bukan akun palsu. Twitter telah mengamankan uji coba pada 17 Oktober terhadap Musk, setelah ia membatalkan rencana untuk membeli perusahaan tersebut. Miliarder eksentrik itu akan diminta untuk membayar denda hingga $1 miliar atau melanjutkan akuisisi seperti yang direncanakan jika Twitter berhasil menang dalam persidangan.

Sumber: zycrypto.com

Illust - Sam Bankman-Fried Menunjukkan Ketertarikannya untuk Bergabung dengan Elon Musk dan Membeli Twitter
Sumber Asset: Two business partners shaking hands and big briefcase created by vectorjuice- www.freepik.com

Serangkaian pesan teks yang merupakan bagian dari litigasi yang sedang berlangsung atas kesepakatan Twitter yang gagal telah dipublikasikan. Dan Elon Musk mengungkapkan bahwa CEO bursa kripto FTX, Sam Bankman-Fried, bersedia berkontribusi hingga $5 miliar untuk bersama-sama mengakuisisi raksasa media sosial tersebut.

Business Insider melaporkan pada 29 September bahwa penasihat dekat Sam Bankman-Fried Will MacAskill telah mengirim SMS kepada CEO Tesla/SpaceX Elon Musk yang memberi tahu dia bahwa pendiri FTX juga “berpotensi tertarik” untuk membeli Twitter untuk menjadikannya “lebih baik bagi dunia.” MacAskill kemudian membagikan nomor Bankman-Fried agar Musk bisa menghubunginya apabila tertarik untuk membahas “kemungkinan untuk bersama-sama mengakuisisi Twitter.”

Sebagai tanggapan, Musk pun bertanya apakah bos FTX tersebut memiliki “uang dalam jumlah besar,” dan MacAskill mengungkapkan bahwa SBF memiliki $24 miliar dan siap untuk mengucurkan antara $8 miliar dan $15 miliar untuk melakukan akuisisi tersebut.

Selain itu, MacAskill kemudian juga membahas pembiayaan dengan Michael Grimes, Kepala Perbankan Investasi Teknologi Global Morgan Stanley. Grimes memberi tahu Musk bahwa SBF, yang merupakan “pendiri yang sangat jenius dan pekerja keras,” bersedia menyumbang $5 miliar untuk menutup kesepakatan.

Baca juga: Dave Ripley Bahas Kepergian CEO Kraken Jesse Powell dan Crypto Winter

Sayangnya untuk Bankman-Fried, Musk tidak menunjukkan minat dan mengatakan dia tidak ingin terlibat dalam debat blockchain yang melelahkan dengannya. Dan dalam percakapan teks terakhir antara keduanya, Musk dikatakan bertanya, “Maaf, siapa yang mengirim pesan ini?”

Selain itu, ikatan miliarder teknologi kripto utama tidak mungkin membuahkan hasil karena Musk menarik diri dari perjanjian pembelian tersebut. Dan untuk mengonfirmasi keputusannya untuk mengakhiri kesepakatan tersebut, Musk mencatat bahwa 90% dari semua komentar di Twitter berasal dari robot spam. 

Tim hukum Musk juga mempertanyakan sejauh mana 238 juta pengguna aktif harian Twitter yang dilaporkan adalah pengguna nyata dan bukan akun palsu. Twitter telah mengamankan uji coba pada 17 Oktober terhadap Musk, setelah ia membatalkan rencana untuk membeli perusahaan tersebut. Miliarder eksentrik itu akan diminta untuk membayar denda hingga $1 miliar atau melanjutkan akuisisi seperti yang direncanakan jika Twitter berhasil menang dalam persidangan.

Sumber: zycrypto.com

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here