Stablecoin, Cryptocurrency Bernilai Stabil yang Didukung oleh Aset Lain

Cryptocurrency adalah aset dengan volatilitas tinggi. Harga sebuah aset kripto dapat berfluktuasi dengan cepat dalam hitungan menit. Volatilitas tinggi ini dianggap sebagai salah satu risiko terbesar cryptocurrency.

Untuk menangani tantangan volatilitas ini, pengembang kripto merancang sebuah koin yang bertujuan untuk menjaga stabilitas harga, yang dikenal dengan stablecoin. Stablecoin memiliki cara kerja dan risiko yang berbeda dari jenis kripto lainnya.

1. Apa Itu Stablecoin?

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang dibuat untuk menawarkan stabilitas lebih dari jenis kripto lainnya, dengan didukung oleh aset cadangan. Beberapa stablecoin benar-benar didukung oleh cadangan aset yang mewakilinya, sedangkan yang lain menggunakan algoritme atau metode lain untuk menjaga agar nilainya tidak terlalu berfluktuasi.

Stablecoin juga dirancang untuk memadukan dua sisi terbaik dari cryptocurrency dan fiat. Yaitu pemrosesan instan, keamanan, dan privasi pembayaran kripto dan nilai stabil bebas volatilitas dari mata uang fiat.

2. Jenis-Jenis Stablecoin

- Advertisement -

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, stablecoin didukung oleh aset cadangan. Untuk memahami lebih lanjut bagaimana cara kerja stablecoin, berikut adalah beberapa jenis stablecoin berdasarkan aset yang mewakilinya.

  • Stablecoin yang Didukung Fiat

Fiat adalah jaminan paling umum untuk stablecoin. Dolar AS adalah yang paling populer di antara mata uang fiat, tetapi stablecoin baru yang dipatok ke mata uang fiat lainnya juga sedang populer, seperti BiLira yang dipatok ke Lira Turki.

Tidak seperti kripto lainnya dengan nilai yang sangat fluktuatif, stablecoin yang didukung fiat bertujuan untuk memiliki fluktuasi harga yang sangat kecil. Bursa kripto Coinbase menawarkan stablecoin yang didukung fiat yang disebut koin USD, yang dapat ditukar dengan rasio 1 banding 1 untuk satu dolar AS.

  • Stablecoin yang Didukung Cryptocurrency

Stablecoin jenis ini didukung oleh aset kripto lainnya. Stablecoin yang didukung kripto dijaminkan secara berlebihan untuk memastikan nilai stablecoin. Misalnya, stablecoin $1 yang didukung kripto dapat dikaitkan dengan aset crypto cadangan senilai $2. Jadi, jika kripto cadangan kehilangan nilainya, stablecoin memiliki nilai cadangan dan tetap stabil di $1.

Dai adalah salah satu contoh stablecoin yang didukung kripto. Dai dipatok ke dolar AS dan didukung oleh Ether (ETH) yang berjalan di blockchain Ethereum.

  • Stablecoin yang Didukung Logam Mulia

Stablecoin yang didukung logam mulia menggunakan emas dan logam mulia lainnya untuk membantu mempertahankan nilainya. Stablecoin ini bersifat terpusat, dan poin ini dianggap sebagai kelemahan oleh beberapa komunitas kripto, namun melindungi stablecoin dari volatilitas kripto.

Digix adalah stablecoin yang didukung oleh emas yang memberi investor kemampuan untuk berinvestasi dalam logam mulia tanpa kesulitan mengangkut dan menyimpannya.

  • Stablecoin Algoritmik

Stablecoin algoritmik adalah stablecoin yang sulit dipahami karena tidak didukung oleh aset apa pun. Stablecoin ini menggunakan algoritme komputer untuk menjaga nilai koin agar tidak terlalu berfluktuasi. Jika harga stablecoin algoritmik dipatok menjadi $1 USD, tetapi stablecoin naik lebih tinggi, algoritme akan secara otomatis melepaskan lebih banyak token ke dalam pasokan untuk menurunkan harga. Jika jatuh di bawah $1, algoritme akan memotong pasokan untuk membawa harga kembali naik.

Salah satu stablecoin algoritmik adalah AMPL, yang menurut penciptanya lebih siap untuk menangani guncangan permintaan (demand).

Baca juga Muncul Saat Pandemi, Crypto Loan Semakin Populer dengan Penawaran Suku Bunga Menarik

3. Manfaat Stablecoin

Illust : Manfaat Stablecoin
Sumber Asset : Brainstorming vector created by freepik – www.freepik.com
  • Meminimalkan Volatilitas

Nilai mata uang kripto seperti Bitcoin dan Ether sangat berfluktuasi. Aset yang dipatok ke mata uang yang lebih stabil dapat memberikan kepastian kepada pembeli dan penjual bahwa nilai token mereka tidak akan naik atau turun secara tak terduga dalam waktu dekat.

  • Perdagangkan atau Simpan Aset.

Anda tidak memerlukan rekening bank untuk menyimpan stablecoin, dan mudah untuk ditransfer. Nilai Stablecoin dapat dikirim dengan mudah ke seluruh dunia, termasuk ke tempat-tempat di mana dolar AS mungkin sulit diperoleh atau di mana mata uang lokal tidak stabil.

  • Mendapat Bunga

Ada cara mudah untuk mendapatkan bunga (biasanya lebih tinggi dari yang ditawarkan bank) pada investasi stablecoin.

  • Biaya Transfer Murah

Orang-orang telah mengirim USDC senilai satu juta dolar dengan biaya transfer kurang dari satu dolar.

  • Pemrosesan Transaksi Cepat

Anda bisa mengirim stablecoin ke seluruh dunia, dengan pemrosesan cepat dan biaya transaksi rendah. Manfaat inilah yang menjadikan stablecoin seperti USDC pilihan yang baik untuk mengirim uang ke mana pun di dunia.

4. Kekurangan Stablecoin

Ada beberapa kekurangan stablecoin yang perlu diingat. Karena stablecoin memiliki lebih banyak regulasi, jenis kripto ini memiliki poin kesulitan yang berbeda dari cryptocurrency lainnya.

Jika cadangan disimpan di bank atau pihak ketiga lainnya, kerentanan lain adalah risiko pihak lawan atau peretas. Apakah entitas benar-benar memiliki agunan yang diklaimnya? Ini telah menjadi pertanyaan yang sering diajukan ke Tether. Misalnya, apakah Tether mempertahankan dukungan 1-1 yang sebenarnya antara token USDT dan dolar AS.

Cryptocurrency diciptakan untuk menggantikan peran entitas pusat yang memiliki kendali atas aset. Namun karena lebih banyaknya regulasi yang mengatur stablecoin karena didukung oleh aset lainnya, maka beberapa stablecoin menambahkan kemampuan untuk menghentikan transaksi.

5. Regulasi Stablecoin

Illust : Regulasi Stablecoin

Stablecoin terus diawasi oleh regulator, mengingat ukuran pasarnya yang bernilai $130 miliar dan potensi dampak pada sistem keuangan yang lebih luas. Pada 3 Oktober 2021, International Organization of Securities Commissions (IOSCO) mengatakan bahwa stablecoin harus diatur sebagai infrastruktur pasar keuangan bersama dengan sistem pembayaran dan clearinghouse. Aturan yang diusulkan akan secara khusus menargetkan stablecoin yang dianggap penting oleh regulator secara sistemik dan yang memiliki kemampuan untuk mengganggu transaksi pembayaran dan penyelesaian.

Selain itu, politisi telah meningkatkan seruan untuk pengawasan stablecoin yang lebih besar. Misalnya, pada September 2021, Senator Cynthia Lummis menyerukan audit reguler terhadap penerbit stablecoin, sementara yang lain mendukung peraturan seperti bank untuk sektor ini.

6. Stablecoin Terpopuler

  • Tether (USDT)

Tether ( USDT ) adalah salah satu stablecoin tertua yang diluncurkan pada tahun 2014, dan paling populer hingga hari ini. Tether adalah salah satu cryptocurrency paling berharga secara keseluruhan berdasarkan kapitalisasi pasar.

Kasus penggunaan utama untuk USDT adalah memindahkan uang antar bursa dengan cepat untuk memanfaatkan peluang arbitrase ketika harga mata uang kripto berbeda di dua bursa. Trader dapat menghasilkan uang dari perbedaan ini.

  • USD Coin (USDC)

Diluncurkan pada tahun 2018, USD Coin adalah stablecoin yang dikelola bersama oleh perusahaan cryptocurrency Circle dan Coinbase melalui Center Consortium. USD Coin dipatok ke dolar AS dengan pasokan yang beredar hampir $26 miliar.

  • Dai

Berjalan pada protokol MakerDAO, Dai adalah stablecoin di blockchain Ethereum. Dibuat pada tahun 2015, Dai dipatok ke dolar AS dan didukung oleh Ether, token asli blockchain Ethereum. Tidak seperti stablecoin lainnya, MakerDAO bermaksud agar Dai dapat terdesentralisasi. Artinya, tidak ada otoritas pusat yang dipercaya untuk mengontrol sistem tersebut.

Cryptocurrency adalah aset dengan volatilitas tinggi. Harga sebuah aset kripto dapat berfluktuasi dengan cepat dalam hitungan menit. Volatilitas tinggi ini dianggap sebagai salah satu risiko terbesar cryptocurrency.

Untuk menangani tantangan volatilitas ini, pengembang kripto merancang sebuah koin yang bertujuan untuk menjaga stabilitas harga, yang dikenal dengan stablecoin. Stablecoin memiliki cara kerja dan risiko yang berbeda dari jenis kripto lainnya.

1. Apa Itu Stablecoin?

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang dibuat untuk menawarkan stabilitas lebih dari jenis kripto lainnya, dengan didukung oleh aset cadangan. Beberapa stablecoin benar-benar didukung oleh cadangan aset yang mewakilinya, sedangkan yang lain menggunakan algoritme atau metode lain untuk menjaga agar nilainya tidak terlalu berfluktuasi.

Stablecoin juga dirancang untuk memadukan dua sisi terbaik dari cryptocurrency dan fiat. Yaitu pemrosesan instan, keamanan, dan privasi pembayaran kripto dan nilai stabil bebas volatilitas dari mata uang fiat.

2. Jenis-Jenis Stablecoin

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, stablecoin didukung oleh aset cadangan. Untuk memahami lebih lanjut bagaimana cara kerja stablecoin, berikut adalah beberapa jenis stablecoin berdasarkan aset yang mewakilinya.

  • Stablecoin yang Didukung Fiat

Fiat adalah jaminan paling umum untuk stablecoin. Dolar AS adalah yang paling populer di antara mata uang fiat, tetapi stablecoin baru yang dipatok ke mata uang fiat lainnya juga sedang populer, seperti BiLira yang dipatok ke Lira Turki.

Tidak seperti kripto lainnya dengan nilai yang sangat fluktuatif, stablecoin yang didukung fiat bertujuan untuk memiliki fluktuasi harga yang sangat kecil. Bursa kripto Coinbase menawarkan stablecoin yang didukung fiat yang disebut koin USD, yang dapat ditukar dengan rasio 1 banding 1 untuk satu dolar AS.

  • Stablecoin yang Didukung Cryptocurrency

Stablecoin jenis ini didukung oleh aset kripto lainnya. Stablecoin yang didukung kripto dijaminkan secara berlebihan untuk memastikan nilai stablecoin. Misalnya, stablecoin $1 yang didukung kripto dapat dikaitkan dengan aset crypto cadangan senilai $2. Jadi, jika kripto cadangan kehilangan nilainya, stablecoin memiliki nilai cadangan dan tetap stabil di $1.

Dai adalah salah satu contoh stablecoin yang didukung kripto. Dai dipatok ke dolar AS dan didukung oleh Ether (ETH) yang berjalan di blockchain Ethereum.

  • Stablecoin yang Didukung Logam Mulia

Stablecoin yang didukung logam mulia menggunakan emas dan logam mulia lainnya untuk membantu mempertahankan nilainya. Stablecoin ini bersifat terpusat, dan poin ini dianggap sebagai kelemahan oleh beberapa komunitas kripto, namun melindungi stablecoin dari volatilitas kripto.

Digix adalah stablecoin yang didukung oleh emas yang memberi investor kemampuan untuk berinvestasi dalam logam mulia tanpa kesulitan mengangkut dan menyimpannya.

  • Stablecoin Algoritmik

Stablecoin algoritmik adalah stablecoin yang sulit dipahami karena tidak didukung oleh aset apa pun. Stablecoin ini menggunakan algoritme komputer untuk menjaga nilai koin agar tidak terlalu berfluktuasi. Jika harga stablecoin algoritmik dipatok menjadi $1 USD, tetapi stablecoin naik lebih tinggi, algoritme akan secara otomatis melepaskan lebih banyak token ke dalam pasokan untuk menurunkan harga. Jika jatuh di bawah $1, algoritme akan memotong pasokan untuk membawa harga kembali naik.

Salah satu stablecoin algoritmik adalah AMPL, yang menurut penciptanya lebih siap untuk menangani guncangan permintaan (demand).

Baca juga Muncul Saat Pandemi, Crypto Loan Semakin Populer dengan Penawaran Suku Bunga Menarik

3. Manfaat Stablecoin

Illust : Manfaat Stablecoin
Sumber Asset : Brainstorming vector created by freepik – www.freepik.com
  • Meminimalkan Volatilitas

Nilai mata uang kripto seperti Bitcoin dan Ether sangat berfluktuasi. Aset yang dipatok ke mata uang yang lebih stabil dapat memberikan kepastian kepada pembeli dan penjual bahwa nilai token mereka tidak akan naik atau turun secara tak terduga dalam waktu dekat.

  • Perdagangkan atau Simpan Aset.

Anda tidak memerlukan rekening bank untuk menyimpan stablecoin, dan mudah untuk ditransfer. Nilai Stablecoin dapat dikirim dengan mudah ke seluruh dunia, termasuk ke tempat-tempat di mana dolar AS mungkin sulit diperoleh atau di mana mata uang lokal tidak stabil.

  • Mendapat Bunga

Ada cara mudah untuk mendapatkan bunga (biasanya lebih tinggi dari yang ditawarkan bank) pada investasi stablecoin.

  • Biaya Transfer Murah

Orang-orang telah mengirim USDC senilai satu juta dolar dengan biaya transfer kurang dari satu dolar.

  • Pemrosesan Transaksi Cepat

Anda bisa mengirim stablecoin ke seluruh dunia, dengan pemrosesan cepat dan biaya transaksi rendah. Manfaat inilah yang menjadikan stablecoin seperti USDC pilihan yang baik untuk mengirim uang ke mana pun di dunia.

4. Kekurangan Stablecoin

Ada beberapa kekurangan stablecoin yang perlu diingat. Karena stablecoin memiliki lebih banyak regulasi, jenis kripto ini memiliki poin kesulitan yang berbeda dari cryptocurrency lainnya.

Jika cadangan disimpan di bank atau pihak ketiga lainnya, kerentanan lain adalah risiko pihak lawan atau peretas. Apakah entitas benar-benar memiliki agunan yang diklaimnya? Ini telah menjadi pertanyaan yang sering diajukan ke Tether. Misalnya, apakah Tether mempertahankan dukungan 1-1 yang sebenarnya antara token USDT dan dolar AS.

Cryptocurrency diciptakan untuk menggantikan peran entitas pusat yang memiliki kendali atas aset. Namun karena lebih banyaknya regulasi yang mengatur stablecoin karena didukung oleh aset lainnya, maka beberapa stablecoin menambahkan kemampuan untuk menghentikan transaksi.

5. Regulasi Stablecoin

Illust : Regulasi Stablecoin

Stablecoin terus diawasi oleh regulator, mengingat ukuran pasarnya yang bernilai $130 miliar dan potensi dampak pada sistem keuangan yang lebih luas. Pada 3 Oktober 2021, International Organization of Securities Commissions (IOSCO) mengatakan bahwa stablecoin harus diatur sebagai infrastruktur pasar keuangan bersama dengan sistem pembayaran dan clearinghouse. Aturan yang diusulkan akan secara khusus menargetkan stablecoin yang dianggap penting oleh regulator secara sistemik dan yang memiliki kemampuan untuk mengganggu transaksi pembayaran dan penyelesaian.

Selain itu, politisi telah meningkatkan seruan untuk pengawasan stablecoin yang lebih besar. Misalnya, pada September 2021, Senator Cynthia Lummis menyerukan audit reguler terhadap penerbit stablecoin, sementara yang lain mendukung peraturan seperti bank untuk sektor ini.

6. Stablecoin Terpopuler

  • Tether (USDT)

Tether ( USDT ) adalah salah satu stablecoin tertua yang diluncurkan pada tahun 2014, dan paling populer hingga hari ini. Tether adalah salah satu cryptocurrency paling berharga secara keseluruhan berdasarkan kapitalisasi pasar.

Kasus penggunaan utama untuk USDT adalah memindahkan uang antar bursa dengan cepat untuk memanfaatkan peluang arbitrase ketika harga mata uang kripto berbeda di dua bursa. Trader dapat menghasilkan uang dari perbedaan ini.

  • USD Coin (USDC)

Diluncurkan pada tahun 2018, USD Coin adalah stablecoin yang dikelola bersama oleh perusahaan cryptocurrency Circle dan Coinbase melalui Center Consortium. USD Coin dipatok ke dolar AS dengan pasokan yang beredar hampir $26 miliar.

  • Dai

Berjalan pada protokol MakerDAO, Dai adalah stablecoin di blockchain Ethereum. Dibuat pada tahun 2015, Dai dipatok ke dolar AS dan didukung oleh Ether, token asli blockchain Ethereum. Tidak seperti stablecoin lainnya, MakerDAO bermaksud agar Dai dapat terdesentralisasi. Artinya, tidak ada otoritas pusat yang dipercaya untuk mengontrol sistem tersebut.

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here