Regulator Keuangan Singapura : Hanya Ada “ Satu Sistem Peraturan” Untuk Kripto Dan Keuangan Tradisional

Selama diskusi panel dengan regulator dan bankir lain di Forum Ekonomi Dunia minggu lalu, menteri senior Singapura Tharman Shanmugaratnam, yang juga ketua bank sentral negara itu, Otoritas Moneter Singapura (MAS), membahas regulasi cryptocurrency.

illust Regulator Keuangan Singapura Hanya Ada Satu Sistem Peraturan Untuk Kripto Dan Keuangan Tradisional
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcomfree vectorhand drawn flat anti corruption day illustration 20899018htmquery=Regulation20moneterposition=6from view=searchtrack=ais> Free vector hand created by freepik wwwfreepikcom<a>

 “Sesuatu yang sangat jelas, Anda harus mengatur hal-hal seperti pencucian uang apakah itu kripto atau keuangan tradisional, ” jelas Shanmugaratnam.

“Tapi di luar itu, jika Anda harus berpikir tentang mengatur kripto dengan cara yang sama seperti kita mengatur bank, perusahaan asuransi, dan sebagainya untuk alasan kehati-hatian, untuk alasan stabilitas keuangan, saya pikir kita harus mengambil langkah mundur dalam hal ini” jelas menteri.

“Apakah itu melegitimasi sesuatu yang murni spekulatif, dan faktanya?” katanya, menambahkan:

- Advertisement -

“Atau apakah kita lebih baik hanya memberikan kejelasan ultra tentang apa itu pasar yang tidak diatur dan jika Anda masuk, maka Anda akan terjebak risiko Anda sendiri.”

Baca Juga : Binance Mendaftar Sebagai Penyedia Layanan Aset Virtual Di Polandia

Ketua MAS mengklarifikasi bahwa beberapa segmen pasar kripto harus diatur, menunjuk ke stablecoin sebagai area pengawasan yang sangat berpotensi atas pelanggaran.

Dia beropini “untuk mulai mengatur, apakah itu telur burung unta atau kripto atau apa pun, hal itu akan menjadi permainan yang tidak akan pernah berakhir dan saya tidak yakin itu cara yang tepat untuk melakukannya.”

Sambil menekankan bahwa “pendidikan konsumen” itu penting, dia mencatat: “Tetapi sangat jelas bahwa ini adalah risiko yang Anda ambil dengan biaya Anda sendiri, dan omong-omong tolong jangan mengambil risiko itu karena risiko itu akan terjadi.”

Sumber : news.bitcoin.com

Selama diskusi panel dengan regulator dan bankir lain di Forum Ekonomi Dunia minggu lalu, menteri senior Singapura Tharman Shanmugaratnam, yang juga ketua bank sentral negara itu, Otoritas Moneter Singapura (MAS), membahas regulasi cryptocurrency.

illust Regulator Keuangan Singapura Hanya Ada Satu Sistem Peraturan Untuk Kripto Dan Keuangan Tradisional
Sumber Asset <a href= httpswwwfreepikcomfree vectorhand drawn flat anti corruption day illustration 20899018htmquery=Regulation20moneterposition=6from view=searchtrack=ais> Free vector hand created by freepik wwwfreepikcom<a>

 “Sesuatu yang sangat jelas, Anda harus mengatur hal-hal seperti pencucian uang apakah itu kripto atau keuangan tradisional, ” jelas Shanmugaratnam.

“Tapi di luar itu, jika Anda harus berpikir tentang mengatur kripto dengan cara yang sama seperti kita mengatur bank, perusahaan asuransi, dan sebagainya untuk alasan kehati-hatian, untuk alasan stabilitas keuangan, saya pikir kita harus mengambil langkah mundur dalam hal ini” jelas menteri.

“Apakah itu melegitimasi sesuatu yang murni spekulatif, dan faktanya?” katanya, menambahkan:

“Atau apakah kita lebih baik hanya memberikan kejelasan ultra tentang apa itu pasar yang tidak diatur dan jika Anda masuk, maka Anda akan terjebak risiko Anda sendiri.”

Baca Juga : Binance Mendaftar Sebagai Penyedia Layanan Aset Virtual Di Polandia

Ketua MAS mengklarifikasi bahwa beberapa segmen pasar kripto harus diatur, menunjuk ke stablecoin sebagai area pengawasan yang sangat berpotensi atas pelanggaran.

Dia beropini “untuk mulai mengatur, apakah itu telur burung unta atau kripto atau apa pun, hal itu akan menjadi permainan yang tidak akan pernah berakhir dan saya tidak yakin itu cara yang tepat untuk melakukannya.”

Sambil menekankan bahwa “pendidikan konsumen” itu penting, dia mencatat: “Tetapi sangat jelas bahwa ini adalah risiko yang Anda ambil dengan biaya Anda sendiri, dan omong-omong tolong jangan mengambil risiko itu karena risiko itu akan terjadi.”

Sumber : news.bitcoin.com

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here