Departemen Kehakiman Amerika Serikat Membentuk Satuan Tugas Cyber-crime Cryptocurrency

Departemen Kehakiman Amerika Serikat mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka meluncurkan Tim Penegakan Cyber crime Cryptocurrency Nasional. Tujuan tim adalah untuk menegakkan dan menyelidiki aktivitas ilegal yang menggunakan cryptocurrency untuk mendanai atau menerima pembayaran untuk kejahatan.

Baca juga Platform NFT Sorare Berinvestasi dalam Olahraga Wanita Senilai $4,3 miliar

Departemen Kehakiman mengumumkan bentuk baru penegakan cryptocurrency hadir dengan serangkaian peraturan untuk industri yang diusulkan di semua cabang Pemerintah Amerika Serikat.

Pelaku kasus penipuan telah menggunakan cryptocurrency sebagai cara menerima pembayaran untuk kegiatan ilegal sejak Silk Road didirikan pada tahun 2011. Sifat anonim dari banyak cryptocurrency memungkinkan penjahat bersembunyi di balik alamat hash dan mengirim serta menerima uang tanpa pengawasan hukum.

- Advertisement -

Sementara Bitcoin dan Ethereum dulunya merupakan bentuk utama pembayaran gelap, transaksi mereka yang dapat dilihat publik memungkinkan pejabat pemerintah melacak uang ke tujuan akhirnya. Metode tertentu telah digunakan untuk mencoba mengaburkan riwayat transaksi. Misalnya, peretas Liquid Exchange mengirim $ 20 juta Ethereum kepada ETH mixer, yang mengambil Ethereum dari banyak akun. Menurut kriptografis, menggabungkan akun dan mengirimkan ETH ke banyak alamat dapat secara efektif menyembunyikan koneksi antara dompet pengirim dan penerima.

Selain itu, cryptocurrency seperti Monero, yang membanggakan dirinya sebagai blockchain pribadi yang terdesentralisasi yang menjaga kerahasiaan dan keamanan keuangan. Monero mewakili implementasi blockchain “buram”, di mana akun yang mengirim transaksi disembunyikan.

Mekanisme tidak dapat dilacak yang disediakan oleh Monero dan Ethereum membuatnya sangat sulit bagi tim seperti Tim Penegakan Cryptocurrency Nasional pemula untuk melacak transaksi. Namun, alih-alih mencoba melacak dana, tim tersebut dapat mencoba menangkap penjahat di titik akhir blockchain: lokasi atau metode mendapatkan fiat di dalam dan di luar blockchain, seperti saat satu cryptocurrency dikirim ke pertukaran cryptocurrency lainnya.

Untuk melakukannya, DoJ mengindikasikan bahwa tim penegak hukum akan mengejar penjahat dunia maya yang menggunakan ransomware. Ransomware telah menjadi metode yang semakin populer untuk menuntut uang dari perusahaan yang disusupi, meningkat 62% antara 2019 dan 2020. Peretas menargetkan orang atau perusahaan yang rentan dan menggabungkan mereka untuk menginstal perangkat lunak berbahaya di perangkat mereka. Setelah diaktifkan, perangkat lunak dapat mengontrol fungsi sistem. Untuk menonaktifkan perangkat lunak tersebut dan menyimpan data sensitif, perusahaan harus membayar peretas dalam bentuk cryptocurrency.

Pembentukan tim Penegakan Cryptocurrency Nasional mencerminkan tujuan Pemerintah Amerika Serikat saat ini untuk mengatur dan memantau cryptocurrency agar pengguna dan investor tetap aman secara finansial

Sumber:https://finance.yahoo.com/news/united-states-department-justice-forms-165026277.html

Departemen Kehakiman Amerika Serikat mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka meluncurkan Tim Penegakan Cyber crime Cryptocurrency Nasional. Tujuan tim adalah untuk menegakkan dan menyelidiki aktivitas ilegal yang menggunakan cryptocurrency untuk mendanai atau menerima pembayaran untuk kejahatan.

Baca juga Platform NFT Sorare Berinvestasi dalam Olahraga Wanita Senilai $4,3 miliar

Departemen Kehakiman mengumumkan bentuk baru penegakan cryptocurrency hadir dengan serangkaian peraturan untuk industri yang diusulkan di semua cabang Pemerintah Amerika Serikat.

Pelaku kasus penipuan telah menggunakan cryptocurrency sebagai cara menerima pembayaran untuk kegiatan ilegal sejak Silk Road didirikan pada tahun 2011. Sifat anonim dari banyak cryptocurrency memungkinkan penjahat bersembunyi di balik alamat hash dan mengirim serta menerima uang tanpa pengawasan hukum.

Sementara Bitcoin dan Ethereum dulunya merupakan bentuk utama pembayaran gelap, transaksi mereka yang dapat dilihat publik memungkinkan pejabat pemerintah melacak uang ke tujuan akhirnya. Metode tertentu telah digunakan untuk mencoba mengaburkan riwayat transaksi. Misalnya, peretas Liquid Exchange mengirim $ 20 juta Ethereum kepada ETH mixer, yang mengambil Ethereum dari banyak akun. Menurut kriptografis, menggabungkan akun dan mengirimkan ETH ke banyak alamat dapat secara efektif menyembunyikan koneksi antara dompet pengirim dan penerima.

Selain itu, cryptocurrency seperti Monero, yang membanggakan dirinya sebagai blockchain pribadi yang terdesentralisasi yang menjaga kerahasiaan dan keamanan keuangan. Monero mewakili implementasi blockchain “buram”, di mana akun yang mengirim transaksi disembunyikan.

Mekanisme tidak dapat dilacak yang disediakan oleh Monero dan Ethereum membuatnya sangat sulit bagi tim seperti Tim Penegakan Cryptocurrency Nasional pemula untuk melacak transaksi. Namun, alih-alih mencoba melacak dana, tim tersebut dapat mencoba menangkap penjahat di titik akhir blockchain: lokasi atau metode mendapatkan fiat di dalam dan di luar blockchain, seperti saat satu cryptocurrency dikirim ke pertukaran cryptocurrency lainnya.

Untuk melakukannya, DoJ mengindikasikan bahwa tim penegak hukum akan mengejar penjahat dunia maya yang menggunakan ransomware. Ransomware telah menjadi metode yang semakin populer untuk menuntut uang dari perusahaan yang disusupi, meningkat 62% antara 2019 dan 2020. Peretas menargetkan orang atau perusahaan yang rentan dan menggabungkan mereka untuk menginstal perangkat lunak berbahaya di perangkat mereka. Setelah diaktifkan, perangkat lunak dapat mengontrol fungsi sistem. Untuk menonaktifkan perangkat lunak tersebut dan menyimpan data sensitif, perusahaan harus membayar peretas dalam bentuk cryptocurrency.

Pembentukan tim Penegakan Cryptocurrency Nasional mencerminkan tujuan Pemerintah Amerika Serikat saat ini untuk mengatur dan memantau cryptocurrency agar pengguna dan investor tetap aman secara finansial

Sumber:https://finance.yahoo.com/news/united-states-department-justice-forms-165026277.html

Berita Lainnya


Tinggalkan Komentar


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here