Pedagang Bitcoin Khawatir Akan Kembalinya Pasar Beruang

Crypto news indonesia, situs berita cryptocurrency & blockchain - illust - pedagang bitcoin khawatir akan kembalinya pasar beruang

Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView melacak BTC/USD karena mengabaikan awal perdagangan ekuitas AS untuk tetap mendekati di harga $22.800.

Crypto news indonesia, situs berita cryptocurrency & blockchain - illust - pedagang bitcoin khawatir akan kembalinya pasar beruang
Sumber asset free vector bear created by storyset www Freepik Com<>

Pasangan ini mengalami flash volatilitas ke penutupan mingguan, dengan meninggalkan level yang mendekati level tertinggi enam bulan di atas $24.000.

Saat minggu pertama dimulai, pelaku pasar mengkhawatirkan Bitcoin, dengan semakin banyak yang mengharapkan pengujian ulang sebesar $20.000 atau lebih rendah.

Perhatian kini telah beralih ke dua fitur bagan klasik untuk Indikator Material sumber daya pemantauan on-chain: “golden cross” pada kerangka waktu harian dan “death cross” pada kerangka waktu mingguan.

Baca Juga : ETH dan BTC Sedikit Melonjak Menjelang Hasil Rapat FOMC

Persilangan antara emas dan kematian, yang mewakili interaksi rata-rata pergerakan 50 dan 200 hari, secara pasar menunjukkan masing-masing pergerakan bullish dan bearish yang akan datang. Karena ketenarannya, alat perdagangan otomatis dapat membeli atau menjual sesuai kebutuhan jika salah satu atau kedua peristiwa terjadi.

“Pada saat itu terjadi, Golden Cross pada grafik Bitcoin D dapat memicu beberapa pembelian. Demikian pula, Death Cross yang tertunda pada grafik W akan menyebabkan beberapa bot algotrading terjual,” Indikator Material menjelaskan pada hari itu di tweet.

Berita itu juga menyoroti pernyataan yang akan datang dari Jerome Powell, ketua Sistem Federal Reserve Amerika Serikat. Komentar Powell tentang kebijakan inflasi, yang akan jatuh tempo pada 7 Februari, dapat dengan mudah menggerakkan pasar. 

Mengenai persilangan bagan tersebut, Keith Alan, salah satu pendiri Indikator Material, menggambarkannya sebagai salah satu “perkembangan dinamis yang menarik”.

“Bitcoin menuju Golden Cross terkemuka di grafik D yang akan bullish jangka pendek dan dapat memicu beberapa TA algos untuk membeli. BTC juga mendekati Death Cross di grafik W, yang bearish dalam jangka panjang,” katanya dalam tweetnya sendiri.

Secara makro, saham AS turun sedikit pada pembukaan, dengan S&P 500 dan Indeks Komposit Nasdaq masing-masing turun 0,8% dan 1,1%. Saham Asia juga mengakhiri minggunya dengan lebih rendah. Indeks Dolar AS (DXY), sementara itu, melanjutkan reboundnya dalam gerakan yang mengancam akan menekan aset berisiko lebih lanjut.

Indeks diperdagangkan di atas 103,6 pada saat penulisan, ini merupakan harga tertinggi sejak 9 Januari, karena analis mulai mengkhawatirkan kesehatan reli kripto. 

Sumber : cointelegraph.com